Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online

The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 010 Jalan Pilihan

  • Poker Online
  • Judi Bola

"Chwiik!"

Pasukan Orc mendekati benteng Dark Elf.

Meskipun langkah mereka kadang-kadang terhambat oleh pepohonan dan bebatuan, puluhan ribu Orc sampai di tembok benteng secara bersamaan.

Para Elf menanggapi tanpa menunggu lagi:

"Wall of Fire!"

"Ice Storm!"

"Chain Lightning!"

Api menyelimuti tanah, es tajam dan sambaran petir menghujani pasukan yang mendekat. Ratusan Orc mati, tetapi terus menekan.

Ketika Orc sudah cukup dekat dengan benteng, para Elf mulai menggunakan busur mereka. Mereka menggunakan panah yang diperkuat, membekukan atau membutakan para Orc yang terkena.

Banyak jebakan bersebaran di jalan mereka, lubang penuh tombak yang menelan puluhan Orc sekaligus.

Akan tetapi sebaik apapun persiapan para Elf, tak ada yang bisa menghentikan para Orc.

"Chwiiik!"

"Orc! Orc! Orc!"

Kemarahan memenuhi para Orc warrior. Mereka datang untuk membalas dendam atas semua penderitaan, kesengsaraan dan kematian yang disebabkan oleh para Elf! Dan meskipun dihadapkan dengan perlawanan dan pertahanan, para Orc akhirnya mencapai tembok.

"Chwiiik! Mulai menembak!"

"Semuanya! Chwiiik! Tembak!"

Para Orc mulai menembakkan panah mereka pada para Elf. Mereka yang tidak memiliki busur, melemparkan batu-batu yang dipersiapkan sebelumnya. Menyerang dari bawah sangatlah sulit, akurasi para Orc sangat berkurang, tetapi tetap saja para Elf mulai menderita kekalahan pertama mereka.

Dari suatu tempat di barisan belakang para Orc menarik batang pohon yang besar.

Puluhan Orc mengangkatnya dan dengan usaha gabungan mereka menempatkan salah satu ujung batang tersebut pada tembok. Banyak warrior mulai merangkak menaiki batang pohon ini. Beberapa dari mereka jatuh, tetapi sebagian besar berhasil mencapai puncak.

Pertempuran sengit mulai terjadi di tembok tersebut.

Sepanjang waktu ini, Weed berdiri diatas batu, menonton peperangan yang terjadi dihadapannya dengan tertarik. Tepat dihadapan matanya, para Dark Elf memanggil roh-roh elemen dan mengirim mereka ke pertempuran. Roh api Kasa, roh air Undine, roh angin Sylph dan roh tanah Noum. Mereka meluncur dilangit dan menghujankan mantra sihir elemen ke tanah yang ada dibawah!

Kemanapun dia menatap, para Orc tengah bertarung. Beberapa Elf bahkan menyelinap keluar dari gerbang untuk menggunakan taktik geriliya. Kadang-kadang percikan api dari benturan senjata, benda-benda yang melayang, asap, dan teriakan bisa terdengar dari segala arah. Ribuan Orc mati, namun korban para Elf hanya puluhan.

"Chwiiik!"

"Karichwi! Aku tidak bisa menunggu lagi!"

"Ya! Mari kita menyerang! Chwiiik!"

Sejak penyerangan dimulai, Weed dan pasukannya tidak bergerak sedikitpun, dan para Orc mulai semakin kehilangan kesabaran.

"Chwichik! Tetap menunggu."

Meskipun pertempuran sudah berlangsung lama, dia masih tidak memimpin pasukannya kedalam pertempuran. Para Orc tidak menyukainya, tetapi masih mematuhi perintahnya.

҅Ini konyol untuk sembarangan dalam sebuah pertempuran.҆

Weed mendesah frustasi. Meskipun para Dark Elf kalah jumlah, serangan sembarangan semacam itu pada benteng tak dapat dipahami bagi dia. Para Orc maju kedepan dan mendaki tembok dibawah gempuran sihir yang terus-menerus dari musuh!

Belum lagi bahwa banyak dari mereka yang terkena flu dan Vitality mereka sudah berkurang. Menyerbu benteng yang kokoh seperti itu tanpa rencana perang apapun! Apa yang lebih bodoh lagi dari hal itu?

Pertempuran serius seperti ini memerlukan rencana terlebih dulu. Jika saja Weed diberi lebih banyak waktu, dia akan memikirkan sesuatu dan para Orc pasti telah mengambil alih benteng tersebut. Tetapi sekarang pasukan Orc telah mati kerena kebodohan mereka, dan jika dia tidak melakukan sesuatu dengan segera, pertempuran hanya akan berlanjut menjadi semakin ganas dan tak bisa diprediksi...

Pemandangan yang diamati oleh Weed saat ini tak bisa dibandingkan dengan pertempuran memperebutkan Benteng Odein dalam hal apapun. Skalanya sangat berbeda dan berbagai ras terlibat dalam konflik, memperkeruh situasinya.

҅Keunggulannya sudah jelas berada pada pihak Dark Elf.҆

Weed dengan tenang mengamati pertempuran tersebut.

Sekilas, itu tampak seperti sudah pasti akan dimenangkan oleh para Orc. Mereka memiliki jumlah yang jauh lebih besar dan dengan cepat mencapai tembok dan bergabung dalam pertempuran.

Tetapi para Dark Elf tidak menyerah.

Mereka mempertahankan benteng dengan panah yang banyak dan pengaturan pasukan yang tepat, hal itu memungkinkan para Mage dan Archer untuk bertindak dengan efesiensi maksimal. Selain kerena keuntungan besar dalam jumlah, hanya 20.000 Orc yang bisa berpartisipasi dalam pertempuran yang sebenarnya dalam satu waktu.

Jumlah itu tidaklah cukup untuk mengalahkan para Elf. Selain itu, mereka tidak cukup membahayakan sambil menembak dari bawah, karena sihir elemen seperti angin menghalau sebagian besar panah mereka dari mencapai puncak tembok.

Dengan hanya kerugian yang sedikit, Dark Elf bisa berhasil memukul mundur serangan para Orc.

"Binatang bodoh!"

"Babi! Di tembok kami, kalian akan menemui ajalmu!"

Merasakan keuntungan mereka, para Elf mengejek lawan mereka. Marah karena ejekan mereka, para Orc menekan semakin ganas dan ratusan dari mereka mati!

"Chwiiik!"

"Kalian! Pengecut! Saat aku sampai diatas sana, kita akan melihat siapa yang akan menemui ajal! Chwiiik!"

Para Orc berusaha untuk menghancurkan gerbang, mendapatkan tumpuan pada dinding, melakukan apapun untuk menerobos pertahanan Elf, tetapi tak ada yang berhasil.

Dalam paruh pertama pertempuran, para Orc mengalami kerugian yang besar. Lebih dari 40.000 Orc telah tewas.

Para Elf hanya kehilangan beberapa ratus petarung. Itu adalah sebuah awal yang bagus bagi mereka, tetapi masih terlalu dini untuk merayakan kemenangan. Masih ada banyak Orc yang masih hidup.

Untuk mengamankan keuntungan mereka, beberapa ratus Elf berjubah berkumpul pada salah satu menara. Mereka melambaikan tangan mereka, membisikkan sesuatu, dan akhirnya secara bersamaan berteriak:

"FLAME!"

Gelombang api yang besar ditembakkan dari menara itu. Gelombang itu begitu kuat, bahkan Weed yang berdiri di kejauhan merasakan rasa panas pada wajahnya! Dalam sekejap api itu menelan dan mengubah ribuan Orc menjadi abu.

"Chwiik?!"

"Chwiik! Chwiik!"

Bahkan setelah melihat kekuatan seperti itu, para Orc tidak kehilangan semangat bertarung mereka. Mereka masih menyerang, meskipun beberapa dari mereka memiliki ekspresi ketakutan sekarang.

Kepercayaan diri mereka pada kemenangan dengan cepat menghilang.

Pada saat itu, Weed melangkah maju.

҅Inilah saat yang aku tunggu-tunggu.҆

Dia berbalik dan menatap pada para Orc yang berdiri dibelakang dia.

"Cheichwiik! Sekarang adalah giliran kita!"

"Ka...Karichwi!"

"Ini terlalu nekat, chwiik!"

Beberapa saat yang lalu mereka dengan semangat ingin bergabung dengan pertempuran. Tetapi sekarang saran Weed tampak gila bagi mereka.

"Tidak! Chwiik! Percayalah padaku!"

10.000 Orc yang dipimpin oleh Weed bergerak ke garis depan. Para Orc yang lain dan kepala suku mereka membuka jalan untuk mereka. Mereka dengan cepat mencapai benteng dan bergabung kedalam pertempuran, tanpa terserang oleh sihir sekalipun! Para Dark Elf kehabisan MP dan sekarang menunggu MP mereka beregenerasi.

Saat-saat yang Weed tunggu akhirnya datang.

"Maju! Serang! Chwiiiik!"

Tubuh besar milik Weed dengan mudah menaiki batang pohon dan dalam beberapa langkah dia berada diatas dinding, mengayunkan glaive miliknya.

Dark Elf terkenal karena pandangan mereka yang tajam, penguasaan busur dan pergerakan mereka yang cepat. Dan banyak dari mereka bisa menggunakan sihir elemen. Tetapi MP mereka habis, busur tidak punya banyak kegunaan pada jarak dekat dan tidak banyak ruang untuk bergerak di dinding yang penuh sesak.

Weed melaju kearah kerumunan para Elf. Serangannya membunuh satu per satu musuhnya. Para Orc yang mengikuti dia didinding, melindungi punggungnya.

Dalam pertarungan jarak dekat, Dark Elf menggunakan pedang pendek dan rapier, jadi mereka tidak memberi perlawanan yang berarti terhadap para Orc setelah mereka mencapai puncak dinding.

Beberapa menit berikutnya, Weed dan para prajuritnya membunuh lebih banyak Elf daripada Orc lain yang bergabung sejak awal penyerangan.

Itu tampak seperti bahwa para Orc akhirnya akan bisa mendapatkan tumpuan yang kuat diatas dinding, tetapi kemudian Weed dan prajuritnya tiba-tiba melompat turun dari dinding!

"Wall of Fire!"

Tempat dimana Weed bertarung barusan telah tertelan oleh api.

"A-a-a-argh!"

"Panas! Chwi..."

Sihir tersebut yang dilemparkan oleh Elf Mage, tak hanya membakar para Orc, tetapi juga membakar para Dark Elf terdekat. Tak seperti manusia, para Elf sangat rasional dan tidak ragu-ragu untuk menggorbankan beberapa rekan untuk menyelamatkan lebih banyak rekan.

Setelah menunggu sampai sihir itu berakhir, Weed mendaki kembali dinding tersebut dan masuk kedalam pertempuran. Jika dia melihat bahwa Orc menurunkan HP Elf secara drastis disuatu tempat, dia segera bergegas kesana untuk menghabisi mereka. Dia juga tidak keberatan menggunakan rekan-rekan Orc-nya sebagai perisai, dan sering menggunakan mereka untuk lolos dari sihir api yang mematikan. Pada saat yang sama dia selalu memerintah para prajurit dari pasukannya sendiri untuk mundur ketika diperlukan.

Hanya ada satu pemikiran dalam kepala Weed:

҅Aku harus menggunakan ke-400.000 Orc secara penuh.҆

Taktiknya adalah untuk menyerang titik lemah dan menggunakan para Orc sebagai perisai untuk mundur! Sementara Dark Elf membunuh Orc lain, dia pelahan-lahan menadapatkan exp. Selama satu jam pertama dari pertarungan, dia menghabisi lebih dari 100 Elf, dan dengan pembunuhan yang dilakukan Orc dari partynya ditambahkan, hasil akhirnya bahkan lebih baik. Dan meskipun dia tidak punya waktu untuk memeriksa, dia yakin, bahwa reputasinya diantara para Orc telah meningkat secara drastis.

Ketika Orc yang mati mencapai 70.000, Dark Elf yang mati hanya sedikit diatas 3000.

҅Sudah saatnya untuk mengkahirnya...҆

Masih ada sekitar 7000 Elf yang mempertahankan benteng, meskipun kebanyakan dari mereka terluka dan kelelahan. Mereka bisa bertahan hanya karena dinding tersebut. Tetapi mereka tetaplah para pemanah yang hebat bagaimanapun juga.

Jika tak ada yang berubah, mereka mungkin bisa bertahan karena skill memanah mereka yang hebat dan menang pada akhirnya.

"Lanjutkan!"

"Hancurkan para Elf! Chwiiik!"

Orc yang tengah menunggu dibawah dinding benteng, menunggu giliran mereka untuk mendaki batang pohon tersebut, berteriak dengan semangat, menyemangati rekan-rekan mereka yang bertarung diatas dinding. Dan kemudian seorang Orc melangkah keluar dari kerumunan dan berdiri di tepi dinding. "Oh, itu dia!"

"Orc yang paling jelek!"

Baik Orc dan Dark Elf menatap Weed. Dan dia, bukannya kembali kedalam pertempuran, dia melompat turun dari dinding dan menuju gerbang!

Para Orc yang berkumpul di dinding dengan penuh hormat melangkah minggir untuk membiarkan dia lewat.

Sambil berjalan, Weed memegang glaive miliknya dengan tangan kirinya dan mengeluarkan patung kecil. Patung kelinci — salah satu dari 5 patung Fine Piece kecil.

"Sculpture Destruction! Biarkan ini menjadi kekuatanku."

Patung ditangannya pecah berkeping-keping dan tubuh Weed bersinar terang.

Kamu menggunakan Sculpture Destruction.

Rasa sakit dan kesedihan memenuhi hatimu setelah menghancurkan salah satu patung Fine Piece milikmu!

Kamu secara permanen kehilangan 5 poin dari Art.

Fame milikmu berkurang 100.

Selama sehari statistik Art milikmu akan ditambahkan pada Strength dengan perbandingan 1:4.

Sculpture Mastery naik sebesar 0.1%

Lebih dari 1000 dari Art poin diubah menjadi Strength. Dan mereka di kalikan 4 juga.

"A-a-a-ah!"

Weed berteriak dan mencengkeram glaive dengan segala kekuatannya. Tangannya yang besar dipenuhi dengan pembuluh darah yang menonjol, tubuhnya dipenuhi dengan kekuatan yang tak terkendali. Pada saat itu Weed tidak tampak seperti seseorang yang bisa memahami seni patung.

Weed mendekati gerbang tersebut dan menebasnya dengan glaive miliknya.

Klaaang!

Glaive tersebut hancur berkeping-keping dan terlempar dari tangannya.

"Chwiiik?!"

"Chwichwichwik!"

Orc disekitarnya sangat semangat.

Weed mengambil glaive yang pecah tersebut dan melanjutkan untuk memukul gerbang itu. Dengan setiap pukulan, retakan muncul di gerbang dan sekitar pukulan yang ke-10, akhirnya gerbang itu hancur.

"Whoah!"

"Gerbangnya hancur, chwiik!"

Para Orc mulai berteriak dengan semangat.

3 Elf terdekat segera bergegas kearah kerumunan Orc itu.

"Jangan biarkan para Orc lewat!"

"Ciptakan! Ciptakan dinding yang baru!"

"Gunakan sihir! Kami akan menahan dia!"

Ketiga Elf menyerang Weed dengan tombak. Mereka harus menyingkirkan musuh secepat mungkin untuk memberi ruang bagi para Mege untuk menciptakan dinding baru.

"Mati."

Ujung tombak yang tajam mengarah kearah Weed, tetapi dia hanya menggerakkan tangannya sedikit dan memantulkan senjata lawannya kesamping.

"Sekaligus! Serang!"

Tiga tombak mengarah ke satu titik secara bersamaan, tetapi Weed tak lagi ada disana.

Bahkan dengan armornya yang dipoles dan pakaiannya yang diperkuat, jika dia menerima ketiga serangan tersebut, HPnya akan jatuh pada tingkat kritis. Itu karena equipment miliknya adalah sampah!

Sepanjang waktunya sebagai seorang Orc, Weed tidak bisa menemukan atau menerima hadiah apapun yang layak. Dan dia tidak mau menghabiskan uang untuk membeli atau menciptakan perlengkapan baru. Selain itu, karena peningkatan ukuran tubuhnya, menciptakan armor yang sesuai membutuhkan lebih banyak bahan.

"Chwiiik!"

Jadi yang harus dia lakukan adalah menghindari serangan lawan. Setelah menggunakan kekuatan yang luar biasa untuk memantulkan serangan gabungan berikutnya dari para Elf, Weed menyerbu kedepan.

HP dari Elf yang ada ditengah turun setengah, tetapi Weed harus melompat kesamping lagi untuk menghindari 2 tombak yang lain.

Weed sedang bertarung dengan kemampuan tertingginya, menunjukkan skill yang menakjubkan, menghindari tombak lawan dengan jarak setipis kertas. Dia menggunakan segala yang dia ketahui, baik itu yang diajarkan orang lain dan yang dia pelajari sendiri. Setiap pergerakannya penuh dengan kekuatan dan harmoni.

Sebagai hasilnya, saat Orc pertama mencapai gerbang benteng, Weed sudah mengalahkan ketiga Elf dan gerbangnya telah diduduki.

Weed tersenyum senang pada rekan-rekannya dan menggunakan Lion's Roar:

"Para Orc, chwichwiik, serang! Hancurkan! Jarah! Bunuh!"

Kamu menggunakan Lion's Roar

Fighting Spirit dari pasukan sekutu meningkat sebesar 200%.

Semua kebingunan telah dihilangkan.

Leadership meningkat sebesar 195% selama 5 menit.

Para Orc yang mederita kekalahan besar sejak awal pertempuran, kembali bersemangat tinggi!

"Chwiiik!"

"Bertarung, chwiriri!"

Pasukan tersebut menyerbu kedalam benteng melalui gerbang yang hancur.

Dalam situasi ini, para Dark Elf tidak punya pilihan selain mundur kembali ke desa mereka. Jalan itu penuh dengan jebakan dan para Orc yang berusaha mengejar mereka mengalami kesulitan. Sekali lagi, seperti di awal pertempuran, ratusan dari mereka tewas, mungkin ribuan.

Tetapi meskipun dihadapkan dengan semua jebakan, sihir dan panah dari para Elf, Orc terus maju! Pertempuran sekarang bergerak ke pinggiran desa, dimana para Elf yang mundur menciptakan barisan pertahanan yang lain. Mereka bertahan untuk saat ini, tetapi mereka tidak bisa membayangkan apa yang akan mereka lakukan ketika pasukan utama Orc sampai.

"Hei, itu milikku!"

"Aku mengambilnya duluan, Chwiiik!"

Beberapa Orc mulai menjarah rumah-rumah.

Weed sedang menontonnya sambil menangis. Meskipun para Elf tidak punya banyak gold dan silver, mereka memiliki beberapa batu permata, buah-buahan dan kulit binatang yang langka. Jika dia menjual semuanya, dia akan mendapatkan banyak uang!

Weed sangat iri! Tetapi dia tidak bisa diam saja dan ikut serta dalam penjarahan.

Pertama-tama dia harus menyelesaikan misi dari Order of Freya. Untuk sampai ke kuil itu! Secepat mungkin!

Kuil Necromancer terletak diatas bukit yang tinggi.

Sementara para Orc bertempur dengan sengit melawan para Elf, Buren, Becker, Hosram, Dale dan para prajurit yang lain perlahan-lahan dan dengan hati-hati mendaki pegunungan. Bahkan sebelum pertempuran dimulai, Weed telah merencanakan jalur mereka dan memerintahkan mereka untuk mendaki. "Huff!"

"Bertahanlah."

Para prajurit saling membantu satu sama lain dan terus mendaki pegunungan. Karena Weed tidak memiliki equipment spesial untuk kondisi seperti ini, mereka hanya bisa mengandalkan kekuatan mereka sendiri. Dan jika para warrior bisa mendaki dengan percaya diri, sebaliknya, para Priest dari Order of Freya berada diambang kematian.

Satu-satunya hal yang bisa mereka andalkan adalah Vampire Lord Tori!

Dia berubah menjadi kelelawar raksasa dan memperhatikan para prajurit dengan cermat jadi tak satupun dari mereka yang mati. Dan si Death Knight membantu para prajurit yang kelelahan.

Bahkan jika satu orang Dark Elf kebetulan lewat diatas mereka pada saat itu, mereka akan berada dalam masalah. Tetapi semua Dark Elf tengah disibukkan oleh para Orc, berkumpul di dinding mereka, jadi para prajurit berhasil mencapai puncak bukit tanpa satupun korban.

"Huh. Akhirnya."

Weed sudah menunggu mereka di tempat yang sepakati.

"Kami sampai. Tak satupun yang mati. Sekarang tak ada yang perlu dikhawatirkan."

Buren memukul dadanya dengan sungguh-sungguh, tetapi Weed tidak terlalu yakin.

҅Aku lebih baik mengandalkan para Orc.҆

Meskipun para Orc sangat bodoh, mereka memiliki jumlah yang besar dan dia tidak mempermasalahkan dengan kematian mereka! Tetapi dia harus melindungi para Knight, prajurit dan Priest itu. Jika mereka mati, dia akan kehilangan kesempatan untuk mendapatkan hadiah dari Raja.

"Cepat. Bersiap, kita akan pergi ke kuil Necromancer."

Didampingi oleh Death Knight dan Vampire Lord, Weed melangkah maju.

"Chwiiik! Siapa mereka?"

Ketika mereka bertemu dengan Orc lain, Weed hanya mengatakan pada mereka:

"Mereka adalah tawananku. Jangan sentuh mereka. Chwiiit!"

"Dia menangkap manusia disini. Aku cemburu. Chwiik!"

Karena Weed tetap dalam bentuk seorang Orc, semua pertemuan acak seperti itu dengan mudah diselesaikan.

Ketika mereka mencapai kuil, mereka melihat Elf yang mati di pintu masuk.

Weed dan prajuritnya bergegas masuk ke bagian dalam yang gelap dari kuil tersebut. Mereka harus bergegas, jika Orc membunuh para Necromancer sebelum mereka, quest tersebut mungkin tidak akan selesai.

Ada suasana yang berat dan menekan didalam kuil itu. Lorong yang gelap diterangi cahaya obor yang remang-remang.

"Chwiiik!"

Disuatu tempat jauh didepan, teriakan dari Orc dan keributan benturan pedang bisa terdengar. Tampaknya ada pertempuran yang serius antara Orc dan Dark Elf.

Weed memerintahkan pasukannya:

"Cepat. Kita harus berhasil. Bersiap untuk pertempuran!"

"Baik, Komandan!"

Skuad itu dengan cepat bergerak maju. Sepanjang perjananan mereka melihat banyak hal yang berkilauan di dinding, tetapi tak satupun dari prajurit yang melambat.

҅Tujuan utama adalah untuk menyelesaikan quest dari Order of Freya.҆

Seperti hantu, mereka melewati lorong sempit ke koridor luas. Di pusatnya, puluhan Elf dan Orc tengah bertarung. "Chwiik!"

"Kami akan mempertahankan tempat ini!"

Melihat situasi yang seperti itu, Weed berteriak:

"Jangan biarkan ada yang lolos, bunuh semuanya!"

Para prajurit memblokir jalan dan para Priest mengangkat tangan mereka dan merapal mantra:

"Dengan kecantikan dari Dewi Freya yang membutakan semua mahluk. Blind!"

Para Orc dan Elf yang dibutakan terkejut dan berhamburan. Tetapi Van Hawk dan Tori sudah melaju kearah mereka dan kurang dari 1 menit tak ada yang tersisa!

Melangkahi mayat-mayat itu, Weed dan pasukannya mancapai sisi terjauh dari koridor tersebut. Didinding tersebut, menggantung peta yang besar dari pegunungan Yuroki! Benteng Dark Elf ditandai dengan sebuah titik hitam, dan sedikit ke timur ada titik lain, tapi berwarna merah.

"Vampire Lord Tori! Apa yang kau lakukan disini?! Jadi kau menyerah pada manusia... pada mereka... para Priest suci dari Order of Freya!"

Para Necromancer berpakaian dalam jubah hitam tidak bisa menahan keterkejutan mereka. Mereka ada 12, dan masing-masing memegang staf tulang dan manik-manik, penuh dengan dark magic.

Weed membatalkan skill Sculptural Shapeshifting miliknya dan melangkah maju.

"Necromancer, tempat ini akan menjadi kuburan kalian."

Sementara dia berbicara, si Death Knight dan Vampire Lord berdiri disampingnya. Para Priest sudah siap menggunakan sihir mereka dan para Knight memilih target mereka.

Sihir terkuat milik Necrimancer adalah membangkitkan Undead. Sihir itu bisa mengubah orang mati menjadi Skeleton, Ghoul, Zombie dan bahkan Undead yang jauh lebih kuat!

"Para budak Freya... Kalian telah menghancurkan pekerjaan kami." kata salah satu Necromancer dengan pahit.

Tak ada mayat didekatnya dan tubuh para Orc dan Elf terbaring di jauh tidak akan menjadi bantuan melawan sebuah pasukan seperti itu.

Itu sudah jelas bahwa para Dark Mage menerima kekalahan mereka dan siap mati tanpa pertarungan.

"Aku tau kalian datang dengan persiapan yang matang. Dan datang disaat yang salah. Sekarang kami tidak akan bisa mengembalikan tombol yang hilang ke tempatnya yang tepat..." kata salah satu dari mereka, menundukkan kepalanya.

"Barabol!" teriak Necromancer lain dengan sedih.

"Aku tidak pernah percaya pada hukuman dewa-dewi, tetapi jika memang begini jadinya, maka bunuhlah aku. Aku siap."

Si Necromancer perlahan-lahan melangkah maju dan berlutut dihadapan Weed.

"Barabol, kami bersamamu!"

Para Necromancer yang lain mengikuti pemimpin mereka dan berlutut. Mereka begitu dekat, hingga para Royal Knight bisa memenggal mereka kapan saja.

"Kuharap kalian akan menghindari kejahatan dalam kehidupan kalian yang selanjutnya."

Weed menghunus pedangnya.

Dia hendak memenggal mereka dan menyelesaikan quest dari Order of Freya.

҅Tunggu sebentar.... Sesuatu telah salah.҆

Weed memikirkan semua kejadian baru-baru ini. Setelah menyelesaikan quest bodoh itu untuk mendapatkan profesi Legendary Moonlight Sculptor dia selalu mencari maksud tersembunyi dari quest tersebut! Dan sekarang ada sesuatu yang membuat dia gelisah.

҅Sepertinya sesuai dengan tingkat kesulitan....҆

Tingkat kesulitan 'B', seperti dalam kasus Lord Tori. Quest tersebut membutuhkan segala sesuatu yang dia miliki untuk menyelesaikannya. Dan pada batas tertentu itu memang benar: untuk mencapai para Necromancer dia harus melewati sekutu mereka, para Dark Elf, dan itu bukanlah tugas yang mudah.

҅Tetapi kenapa mereka dengan tenang menerima kematian mereka?!҆

Weed sedang kebingungan. Dia ingin membunuh para Necromancer itu dan menyelesaikan quest berantai yang panjang ini. Segera setelah dia kembali, dia akan menerima hadiah yang bahkan lebih besar daripada yang sebelumnya.

Api keserakahan berkobar didalam matanya. Selain itu, masing-masing Necromancer memegang sebuah staf tulang dan manik-manik.

҅Itu setidaknya adalah item-item langka... Jika dijual, harganya akan dimulai dari $ 1000... Dan jika item-item itu memiliki efek-efek tambahan... Harganya akan naik drastis.... Dan bukan hanya ada satu atau dua disini....҆

Weed menelan ludah. Dia mempererat pegangannya pada pedang dan maju selangkah kearah Necromancer Barabol. Satu serangan dan itu akan berakhir, tetapi perassan tentang sesuatu yang kurang tidak mau menghilang.

*Thud! Thud! Thud!*

Ada suara langkah kaki Orc diatas mereka. Tidak banyak waktu yang tersisa. Weed menyarungkan pedangnya.

"Bicaralah, wahai Necromancer. Tombol apa yang kau bicarakan? Dan apa yang kau maksud dengan hukuman dewa-dewi?"

Player biasa akan segera menyelesaikan quest dari Order of Freya, tetapi rasa curiga bahwa sesuatu telah salah, telah masuk dengan dalam kedalam hati Weed.

"Weed!"

"Hancurkan mereka, itu adalah kehendak dari Dewi Freya!" teriak para Priest dari Order of Freya. Tetapi mereka mempercayai pemimpin mereka, jadi mereka dengan cepat menjadi tenang.

Barabol mengangkat kepalanya dan bertanya:

"Kau tidak akan membunuhku, budak Freya?"

"Aku bukan budak Freya. Jawablah pertanyaan tersebut. Atau haruskah aku membunuh kalian semua begitu saja?"

"Kami... Lagian kau tidak akan percaya pada kami. Lakukanlah, budak Freya, tebas! Pergilah ke neraka, aku akan mengutukmu!"

"...."

Keinginan untuk menebas kepala Necromacer congkak ini naik lagi, tetapi Weed menahan diri dan berkata dengan suara tenang:

"Aku memberimu sebuah kesempatan. Kesempatan untuk mendapatkan kepercayaanku. Jika kau mengatakan kebenarannya, aku akan berusaha mempercayainya."

"Benarkah? Kau janji?"

"Ya. Namun ini hanya janji untuk mendengarkan perkataanmu, bukan untuk mengampuni nyamamu."

Barabol menatap pada rekan-rekannya yang berlutut, dan mulai menceritakan ceritanya.

"Karena aku mendapatkan kesempatan, aku akan menceritakan padamu. Tetapi kau berjanji untuk mempercayainya! Dunia memiliki kesan yang salah tentang Barkhan Demorp. Dia mempelajari ilmu necromancy dan dikenal sebagai seorang Mage yang hebat, tapi...."

Barkhan adalah seorang Mage muda yang rajin. Seorang yang jenius diakui diseluruh benua. Dan saat itu dia mulai meneliti kehidupan abadi. Dia mencoba untuk memahami kenapa orang-orang mati dan menemukan obat untuk pasien dengan penyakit yang parah.

Namun muridnya, Shire, membenci seluruh dunia. Dia menggunakan kepercayaan gurunya dan dengan kebohongan serta sihir hitam dia membawa Barkhan kedalam kegelapan. Dari keinginan untuk menyembuhkan penyakit dan memperpanjang kehidupan, sebuah pasukan dari Undead dilahirkan! Dalam kegilaannya, Barkhan memimpin pasukan baru miliknya melintasi dunia, menghancurkan seluruh kota. Dan Shire mendukung dia, membuat kesepakatan dengan semua kekuatan kegelapan dari benua.

Banyak yang telah bergabung dengan dia dalam kegilaannya, guruku, yang mati di salah satu pertempuran, bukanlah pengecualian. Namun, ketika Barkhan akhirnya dikalahkan dan pasukannya tersebar diseluruh benua, kami mendapatkan kesempatan untuk memikirkan ulang tindakan kami.

Di salah satu kuil Beelzebub kami menemukan sebuah manuscript dan menemukan kebenaran tentang kejadian itu. Dan sekarang kami ingin mengembalikan segalanya seperti sebagaimana seharusnya. Untuk membebaskan Barkhan dari jeratan kegelapan dan menghukum Shire.

*Ding*

Kamu telah menyelesaikan quest: Bangkitnya Pasukan Kegelapan di Lands Of Despair.

Para Necromancer, yang kamu anggap sebagai kejahatan terburuk terbukti tidak bersalah.

Mereka tidak berusaha untuk membalas dendam pada dunia, tetapi membenarkan kesalahan masa lalu

mereka.

 

Hadiah:

Terimalah dari High Priest dari Order of Freya.

 

Weed tersenyum.

҅Questnya selesai! Aku bahkan tidak perlu membunuh mereka.҆

Ketika dia mencari Hellain's Grail dan Crown of Fargo, dia harus kembali ke Order of Freya untuk menyelesaikan questnya. Tetapi kali ini quest tersebut selesai ditempat dan Weed sangat senang.

Tetapi detik berikutnya!

҅Sialan!҆

Weed menendang batu terdekat dengan segala kekuatannya.

҅Item-itemnya!҆

Jika dia membunuh para Necromancer, dia akan mendapatkan semua item mereka. Staf tulang, manik-manik sihir dan kemungkinan sesuatu yang lain. Item-item yang bisa dia jual kepada para player Mage! Menerima satu set semacam itu dianggap sebuah kesuksesan besar, dan semuanya ada 12!

҅Idiot! Menunjukkan sedikit belas kasihan dan kehilangan begitu banyak uang! Kenap, kenapa!? Uang yang sangat banyak....҆

Sementara Weed tengah tenggelam didalam penderitaan batin, Barabol melanjutkan berbicara:

"Kami datang kesini, ke Land of Despair, dan membuat aliansi dengan Dark Elf untuk menahan Shire. Terakhir kali, ketika pasukan undead dikalahkan, dia berhasil melarikan diri. Dan sejak saat itu dia menggumpulkan pasukan undead yang baru. Meskipun itu tidak mendekati jumlah pasukan yang lama, pasukan itu tetaplah sebuah pasukan yang kuat, ketika dipimpin oleh seorang Dark Wizard. Selain itu, takut akan siksaan dan kematian, dia memutuskan untuk bunuh diri untuk mencapai keabadian. Dia menjadi seorang Lich!"

Pasukan undead! Dipimpin oleh seseorang yang menyebabkan bencana yang sama dimasa lalu, sekarang disini, di Lands of Despair.

"Untuk bisa menghentikan dia, kami meminta dukungan para Dark Elf. Dan untuk memastikan keamanan mereka sendiri, mereka setuju untuk membantu kami. Benteng ini adalah yang akan menjadi rintangan utama pada jalan dari pasukan undead yang baru. Kita harus bersatu untuk menghentikan ancaman baru ini! Kami membutuhkan bantuanmu."

*Ding*

Quest Baru: The Undead Legion of Shire.

Rahasia yang tersimpan dari seluruh dunia! Itu adalah Shire yang menyebabkan semua bencana, dituduhkan pada Barkhan Demorp. Setelah pertempuran yang terkenal itu, dia menghilang untuk menciptakan pasukan undead yang baru.

Para Orc dan Dark Elf yang selamat harus menghentikan permusuhan mereka dan bersatu melawan pasukan undead dari Dark Mage.

Kumpulkan semua pasukan dan pukul mundur serangan dari pasukan undead abadi.

Tingkat Kesulitan:

 A

Hadiah:

Buku dari Barkhan.

Pembatasan:

Undead Legion akan memulai perang dalam 30 hari.

 

Quest tingkat kesulitan 'A'! Weed menyelesaikan quest tersebut dan menerima quest yang selanjutnya secara berantai. Peperangan melawan pasukan undead! Itu akan menjadi event terbesar diseluruh benua. Terlebih lagi, tak seorangpun didalam game pernah menerima quest dengan tingkat kesulitan seperti itu! Karena ada persyaratan khusus untuk memenuhi urutan untuk bisa menerimanya.

Sementara Weed tengah terkejut memikirkan tentang hal itu, pesan sistem lainnya muncul dihadapannya.

*Ding*

Kamu mendapatkan kesempatan untuk menyelesaikan sebuah quest unik, berhubungan dengan profesi game.

Sesuai dengan sejarah benua, tak seorangpun bisa memilih profesi Necromancer, karena mereka dianggap kejahatan sejati diantara para Mage. Ketika kamu mengalahkan Shire dan menyelesaikan quest ini, kemampuan untuk memilih profesi ini akan terbuka.

Latar belakang:

Karena kesalahan masa lalu, para Necromancer dibunuh atau dibuang ke sudut tergelap dari benua. Karena itulah sulit bagi mereka untuk mendapatkan murid dan mewariskan pengetahuan mereka kepada generasi baru. Setelah mereka memulihkan nama baik mereka, merekan akan bisa kembali ke ibukota kerajaan dan memulai hidup baru.

Sebuah quest tingkat kesulitan 'A' dan quest itu juga membuka profesi baru, Necromancer.

"Komandan!"

Buren, Becker, Hosram, Dale dan yang lainnya menatap Weed dengan ekspresi semangat dan meluruskan punggung.

Ksatria keadilan!

Itu adalah sebuah kehormatan bagi mereka untuk bertarung melawan Undead Legion.

"Dewi Freya..."

Para Priest mengucap doa.

Weed menatap mereka dan berkata:

"Aku telah memutuskan..."

 


tags: baca The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 010 Jalan Pilihan, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 010 Jalan Pilihan manga, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 010 Jalan Pilihan online, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 010 Jalan Pilihan bab, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 010 Jalan Pilihan chapter, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 010 Jalan Pilihan high quality, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 010 Jalan Pilihan manga scan, ,
  • Baca Komik online
  • Baca Komik online
  • Contact Banner

    Facebook
    : Lie
    Skype
    : liemuchan
    YM
    : liemuchan1

    Partner

    • mangaku
    • komikcast
  • komikstation
  • kombatch
  • mangashiro
  • mangaindo
  • mangacanblog
  • subapics
  • westmanga
  • IdNation
  • mangavy
  • pecintakomik
  • komikid
  • mangadropout
  • Bacamanga
  • TOP
    Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
    Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]