Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online
RGOBET AFAPOKER
Wigobet Texaspoker

The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 009 Hall of Fame

  • Hokiqq
  • BandarQ Online
  • Judi Bola
  • Judi Bola

Sejak pagi, Lee Hyun sangat gembira.

Secara tak terduga, pembuat Royal Road, Unicorn Corporation mengirim e-mail pada dia.

"Kami ingin kau mengunjungi kami."

Pesannya dikirim oleh salah satu kepala Public Relations Department, Mr. Chang Yoon Soo. Tetapi hanya ada satu hari yang tersisa sebelum peperangan antara Orc dan Dark Elf.

"Tepat ketika aku tak punya banyak waktu... Tapi kurasa aku harus pergi."

Lee Hyun tidak mau mengungkapkan nama aslinya, tetapi kali ini dia dikontak oleh perwakilan dari Unicorn, jadi dia tidak banyak berpikir.

Selama 50 tahun terakhir, Unicorn telah membuat beberapa game yang paling populer didunia. Mereka hampir selalu mendapatkan keuntungan yang besar, bukan hanya biaya bulanan game, tetapi dari penjualan komik, kartun, film dan bahkan sebuah taman hiburan yang menghadirkan karakter-karakter game terkenal. Bahkan ada rumor bahwa Unicorn memiliki kekayaan bersih terbesar di negara.

Namun, bisnis mereka tidak selalu berjalan lancar, Unicorn Corporation bertahan melalui banyak krisis dan persaingan yang ketat dari pengembang game yang lain. Beberapa tahun yang lalu, game Continent of Magic menarik sejumlah besar pemirsa mereka.

Jumlah player jatuh secara drastis dan yang menghilang bersama mereka, adalah uang. Jika mereka tidak melakukan sesuatu yang luar biasa, mereka harus mengurangi staff dan tetap berada di latar belakang industri game untuk waktu yang lama.

Dan mereka berhasil, menciptakan game paling inovatif dalam sejarah — Royal Road. Mereka mengubah konsep dari virtual reality dan mendapatkan kembali posisi mereka yang hilang. Dan bahkan lebih dari itu — mereka mulai mendapatkan lebih banyak uang daripada yang sebelumnya!

"Apa yang mereka inginkan dariku...? Aku tidak berpikir aku melanggar peraturan apapun. Aku harus mengunjungi mereka."

Lee Hyun membasuh mukanya dan pergi ke laundry untuk menyewa pakaian bersih. Dia pernah bekerja disana dimasa lalu, jadi dia dengan cepat menyanggupi, membayar pakaian tersebut, berganti pakaian dan menuju ke Unicorn Corporation.

Untuk mencapai kantor utama mereka, dia harus naik kereta bawah tanah dan kemudian naik beberapa bis. Itu adalah perjalanan yang sangat panjang dan rumit, tetapi kesampingkan itu, biayanya adalah yang paling membuat Lee Hyun jengkel.

"Aku menghabiskan setidaknya 3000 won hanya untuk datang kesana."

Lee Hyun sangat khawatir.

Kehidupannya tidaklah mudah sampai sejauh ini.

Ketika dia dengan perputaran nasib yang luar biasa berhasil menjual akun Continent of Magic miliknya, uangnya direnggut dari dia dihari berikutnya. Dan semua kesulitan yang dia jalani hanya untuk menjadi seorang Sculptor pada akhirnya! Belum lagi dengan masalahnya yang terus-menerus dengan penjualan item-item yang bagus.

"Kuharap aku tidak pergi kesana hanya untuk menerima beberapa suvenir dan disuruh pulang. Mereka tidak boleh melakukan hal itu. Mereka tidak seharusnya..."

Event untuk player! Apapun bisa terjadi disana.

Lee Hyun turun dari bis. Jalan dimana lokasi kantor utama dari Unicorn Corporation, dipenuhi dengan gedung pencakar langit. Bahkan pada pandangan pertama segalanya tampak mahal. Jalanannya dipenuhi dengan mobil-mobil impor yang berkilauan dan semua orang mengenakan setelan yang mahal.

Dan di lingkungan ini bangunan Unicorn Corporation berdiri paling mencolok. Gedung itu 4-5 kali lebih besar daripada gedung lain, dan taman kecil didepan bangunan itu dipenuhi dengan orang-orang asing yang duduk pada bangku berhiaskan dengan indah dan mengobrol dengan gembira.

Juga ada banyak jurnalis yang datang untuk meliput event yang paling sepele sekalipun dari Unicorn Corporation.

Diantara semua orang-orang ini, Lee Hyun yang memakai pakaian sederhana namun bersih itu tampak mencolok. Hal ini membuatnya sedikit gelisah, jadi tanpa menunda-nunda lagi dia berjalan ke pintu masuk dengan cepat.

Namun, segera setelah dia mendekati pintu kaca yang tinggi, dia dihentikan oleh penjaga.

"Permisi, apa kepentingan anda disini? Untuk alasan keamanan, kami tidak bisa membiarkan orang untuk masuk tanpa ijin."

"Aku diundang oleh Mr. Chang Yoon Soo, dia kepala bagian di Department of Public Relations. Namaku Lee Hyun."

"Tunggu sebentar. Akan saya periksa."

Meskipun penjaga itu tampak sangat berotot, mereka sangat sopan pada Lee Hyun.

҅Kurasa ada alasannya untuk itu...҆

Sementara Lee Hyun menunggu, dia mendengar beberapa bisikan dibelakang dia. Dia sangat khawatir bahwa dia tidak akan diijinkan masuk dan uang yang dia habiiskan pada perjalanan akan menghilang sia-sia. Namun, penjaga itu dengan cepat kembali.

"Kami memeriksanya dengan Mr. Chang Yoon Soo. Beliau tidak menyangka bahwa anda akan datang begitu cepat, jadi beliau tidak memiliki waktu untuk memberitahu kami. Kami minta maaf." "Ah, tidak apa-apa."

"Public Relation Department terletak di lantai 43. Kami harap anda menikmati kunjungan anda."

Lee Hyun memasuki bangunan tersebut dan naik elevator ke lantai 43. Sepanjang perjalanan kesana, dia khawatir bahwa dia hanya akan diberi hadiah beberapa suvenir. Itu adalah sebuah kekhawatiran yang bodoh. Orang penting seperti itu tidak akan repot-repot mengundang dia untuk hal kecil semacam itu.

Public Relation Department menjunjung tinggi image dari perusahaan pada kesadaran masyarakat. Itu terpisah dalam beberapa bagian dan Chang Yoon Soo memimpin salah satu dari mereka. Bagian Pengiklanan Jangka Menengah hingga Panjang dianggap sebagai salah satu bagian terpenting di seluruh perusahaan.

"Anda sampai di lantai 43. Public Relation Department. Semoga waktu anda menyenangkan." kata suara perempuan dari pengeras suara.

Elevator tersebut berhenti dan pintunya terbuka.

"Selamat datang. Namaku Chang Yoon Soo."

Dia disambut oleh kepala bagian dan beberapa bawahan. Chang Yoon Soo memimpin Lee Hyun ke ruang konsultasi yang tenang. Ada sekertaris yang menyajikan kopi menanyai Lee Hyun apakah dia ingin sesuatu untuk diminum dan dia menjawab dengan tegas.

"Air madu."

"Eh, kami tidak punya sesuatu seperti itu..."

"Yah, kalau begitu teh ginseng."

Untuk mengisi tenaga dan mempertahankan kesehatan yang bagus, seseorang harus menggunakan makanan yang sehat. Bahkan jika kau melakukan olahraga, jika kau tidak makan dengan benar, kesehatanmu akan turun.

Beruntungnya mereka punya teh ginseng, jadi beberapa saat kemudian mereka menerima teh serta kue dan memulai pembicaraan.

Chang Yoon Soo berperilaku seperti seseorang yang terbuka dan bersahabat. Dia berbicara secara singkat tentang Unicorn Corporation dan tujuan departementnya. Dia menggunakan banyak istilah teknis, jadi Lee Hyun tidak begitu memahaminya.

҅Aku tidak perlu tau tentang semua itu lagian...҆ pikir Lee Hyun, menenangkan dirinya sendiri.

Biasanya dalam pembicaraan semacam itu, orang yang mengetahui lebih banyak adalah orang pertama yang akan kelelahan, dan orang bodoh bisa duduk dan bersantai. Dia hanya harus menunggu sampai pihak lain mengungkapkan tujuan mereka untuk melihat kemungkinan keuntungan.

҅Sepertinya mereka tidak akan memberiku suvenir apapun. Lalu apa yang mereka inginkan dariku?҆

Akhirnya Chang Yoon Soo menyadari bahwa Lee Hyun tidak tertarik dan berpindah ke poin utama.

"Seperti yang kau tau, perusahaan kami menampilankan rekaman dari petualangan para player terbaik di website kami."

Tentu saja Lee Hyun mengetahui hal itu, dia bahkan menontonnya beberapa kali.

Hall of Fame adalah salah satu dari bagian utama dari website mereka. Itu menyediakan rekaman dari pertempuran dan petualangan dari player-player terbaik di Royal Road. Berada disana bisa dianggap kehormatan yang besar.

"Banyak player ingin masuk ke Hall Of Fame, tetapi jumlah sebenarnya sangat dibatasi oleh peraturan perusahaan. Semakin banyak player ada disana, semakin terpisah para pemirsa jadinya. Jadi peraturan kami hanya mengijinkan player dengan Fame 6000 atau lebih untuk ditampilkan disana."

"Itu artinya aku menenuhi syarat?"

"Benar. Jadi, apa kau bersedia untuk menunjukkan rekaman game mu di Hall of Fame? Kau harus memberikan rekaman dari quest atau pertempuranmu sekali seminggu. Itu saja."

Itu adalah sebuah penawaran yang tak terduga.

Hall of Fame terbatas pada top 500 player, salah satu dari mereka adalah Bad Ray dengan level tertinggi didalam game.

Tetapi Lee Hyun tidak tertarik tentang hal itu.

"Aku tidak mencari ketenaran. Dan aku tidak suka jika orang-orang mulai mengenaliku di Royal Road." "Benarkah?"

Mata Chang Yoon Soo melebar. Balasan seperti itu benar-benar tak terduga bagi dia. Ketenaran adalah salah satu keinginan utama dari orang-orang! Bahkan tujuan utama dari Royal Road adalah untuk menjadi seorang kaisar dan menyatukan benua!

Jadi seorang player yang menolak menjadi terkenal adalah sebuah misteri bagi dia.

"Kau sungguh orang yang sangat tidak biasa..." kata Chang Yoon Soo dengan kekaguman.

"Sampai sekarang, aku hanya menemui dua tipe player. Pertama, mereka yang ingin menerima hadiah sesuai kemampuan mereka. Kedua, mereka yang memohon untuk hal itu. Persaingan diantara 500 player sangat besar dan mereka berusaha untuk meningkatkan posisi mereja dengan cara apapun. Tetapi kau adalah orang pertama yang tidak bisa aku tempatkan kedalam kategori apapun."

Lee Hyun mendengarkan dengan diam.

҅Sialan, aku baru saja menghabiskan uang dengan sia-sia...҆

Dia diliputi rasa penyesalan.

Tetapi Chang Yoon Soo melanjutkan.

"Dalam kenyataannya, ketika kau ditampilkan di Hall of Fame, selain ketenaran itu sendiri kau juga akan mendapatkan bonus kecil. Kami akan membayar biaya kecil untuk pengiklanan Royal Road. Bergantung pada kepopuleran dari video milikmu, bayarannya mungkin akan berubah, tetapi rata-ratanya beberapa juta won sebulan."

"Kau bilang beberapa juta won?"

"Ya. Itulah yang kebanyakan player dapatkan. Seperti yang kau tau, ada sangat banyak orang yang bermain Royal Road dan Hall of Fame sangat populer. Untuk pengiklananmu pada game, kami membayarmu dengan uang. Dibandingkan dengan jumlah yang didapat dari media masa, uang itu hanya bisa disebut uang kembalian saja."

"...."

Chang Yoon Soo terus membujuk Lee Hyun.

"Ini adalah kesempatanmu untuk menjadi terkenal! Setelah kau menjadi populer di Hall of Fame kau akan mendapatkan perhatian dari media dan mereka akan bertarung untuk hak berbicara denganmu. Dan kemudian kau akan bisa menuntut hadiah yang layak untuk wawancara."

Pada permulaan game tersebut, kebanyakan perusahaan penyiaran mengandalkan penyiaran petualangan dari player berlevel tinggi. Dan penonton dengan cepat menjadi bosan dengan hal itu. Player dengan level tertinggi menghabiskan semua waktu mereka pada berburu dan menaikkan level. Beberapa dari mereka bisa menyediakan pertunjukan yang layak yang akan menarik untuk ditonton.

Lalu perusahaan-perusahaan penyiaran mengubah strategi mereka dan mulai mengundang hanya player luar biasa yang berhasil mencapai sesuatu yang signifikan. Dan kebanyakan kandidatnya diambil dari Hall of Fame.

"Perusahaan kami secara aktif mendukung trend ini. Kami menciptakan Hall of Fame untuk menemukan pahlawan sejati. Dan sekarang aku bertemu seorang player yang tidak membutuhkan semua itu dan yang hanya mau menikmati game. Lee Hyun, aku ingin mengatakan bahwa kau adalah seorang yang luar biasa."

"...."

Lee Hyun melihat kesekeliling.

Semua asisten di ruang pertemuan itu menatap dia dengan kagum.

"Dia menolak uang dan ketenaran seperti hal itu bukanlah apa-apa..."

"Sungguh seorang pria sejati,"

"Dia tidak akan pernah diperbudak oleh uang."

Jadi mereka saling berbisik.

Lee Hyun meraih tangan Chang Yoon Soo dan tidak menghiraukan penampilan terkejut berkata:

"Bisakah kau menempatkan aku tepat di puncak Hall of Fame?" ****

Setelah pengunjung yang tidak biasa itu pergi, ruangan pertemuan tetap tenang.

Chang Yoon Soo menatap cangkir teh ginseng yang telah kosong itu dan berpikir.

"Jadi namanya adalah Lee Hyun...."

"Apa ada yang salah pak?" tanya asisten yang mendekat.

"Aku hanya tidak bisa menghilangkan pria ini dari pikiranku."

So Junhee sudah bekerja di departemen ini sejak lama dan dan berpikir bahwa dia mengetahui bosnya dengan cukup baik. Tetapi sekarang ini dia tidak bisa memahami bosnya.

Chang Yoon Soo adalah orang utama dibalik strategi pengiklanan Royal Road. Itu karena kerja kerasnya bahwa game itu menjadi begitu populer.

Slogan 'Game dimana kau bisa menjadi seorang kaisar!' diciptakan oleh Chang Yoon Soo, dan hal itu memiliki dampak yang besar pada pengembangan perusahaan.

Dan sekarang adalah yang pertama kalinya So Junhee melihat dia tersesat dalam pemikiran setelah bertemu dengan orang biasa.

"Ini tidak seperti anda. Ini adalah pertama kalinya anda memberi begitu banyak perhatian pada seorang player biasa."

"Aku? Tentu saja."

Chang Yoon Soo menggelengkan kepalanya dan menyerahkan sebuah dokumen pada So Junhee.

"Bacalah dan kau akan mengerti."

So Junhee membaca dokumen tersebut dengan cermat. Itu adalah file Lee Hyun.

Royal Road bangga akan sistem keamanannya. Bahkan top manager dari Unicorn Corporation tidak akan bisa melihat level, profesi, skill dan item-item milik player.

Didalam file milik Lee Hyun hanya ada satu baris kalimat. Tulisan hitam diatas kertas putih hanya menyatakan satu hal — tanggal dia mulai bermain. Lee Hyun mendaftar di Royal Road tepat 9 bulan yang lalu.

"Aku tidak bisa mempercayainya! Bahkan belum satu tahun sejak dia mendaftar?!" seru So Junhee dengan terkejut.

Semua karyawan dari departement itu menatap mereka dengan tertarik.

"Aku tidak mempercayainya juga sampai aku bertemu dengan dia. Tenyata hanya dalam 9 bulan dia berhasil mendapatkan poin Fame yang cukup untuk masuk ke top 500...."

"Aku tidak percaya..."

"Kemungkinan besar dalam 9 bulan ini yang dia lakukan adalah bermain Royal Road." kata Chang Yoon Soo dengan tenang.

Kata-kata ini membuat So Junhee marah.

Dia telah bermain Royal Road sejak dirilis. Setiap sore setelah bekerja. Dia memiliki gaji yang cukup banyak, jadi dia bisa membeli item-item bagus dari pelelangan. Tetap saja, setelah semua waktu itu, Fame miliknya hanya mencapai 2500. Dengan profesi Wizard petarung, dia terus-menerus berburu atau mengerjakan quest.

"Fame, bahkan jika kau bekerja keras, tak ada yang tau apakah kau akan mendapatkannya atau tidak." "Tepat."

"Beberapa bahkan meninggalkan kegiatan mereka hanya untuk mendapatkan sedikit Fame..."

"Itu sebabnya itu akan menarik."

"Apa?"

"Aku tidak sabar menunggu profesi atau questnya. Videonya mungkin akan dirilis setelah seminggu, kita akan mengetahui saat itu."

Chang Yoon Soo merenggangkan tangannya dan tertawa dengan lega.

"Inilah yang berharga dari memilih pekerjaan ini. Sudah sangat lama sejak sesuatu yang layak menarik perhatianku muncul."

****

Seperti yang dikatakan Orc Elder, 10 matahari dan 10 bulan telah lewat dan dipagi berikutnya, hari peperangan yang menentukan telah tiba!

"Chwiik!"

"Chwiiik!"

"Chwichwik!"

Weed menatap benteng Dark Elf bersama dengan para Orc yang lain.

"Pagi hari dipegunungan. Matahari merah telah terbit, angin yang kuat bertiup. Chwichwit. Awan-awan melintasi langit, seolah-olah mereka tau bahwa peperangan telah dekat. Dalam peperangan melawan Dark Elf, aku akan bertarung di garis depan! Chwik!"

Dengan satu kaki diatas batu dan dada yang tegap, Weed membaca monolognya!

"Pagi yang cerah ini aku harap. Chwichwik. Keberanian kita dan rasa haus akan kemenangan, semangat mulia kita. Jiwa kita. Chwiiik! Aku ingin bernyanyi! Dark Elf sangat kuat, tetapi kita akan bertarung dengan nyanyian dalam hati kita, dengan nyanyian kemenangan. Tak seorangpun akan lari dan kita akan menjadi pemenang!"

Weed mengatur suasana dengan membaca sebuah monolog. Jika video tersebut akan muncul di Hall of Fame, itu akan dilihat oleh banyak player. Dia harus menciptakan image positif.

Tetapi dia melakukan pidatonya dengan menggunakan tubuh dari seorang Orc dengan taring yang besar dan ekspresi yang menakutkan, jadi dia tidak bisa membuat pidatonya tampak dalam dan menyentuh.

Dia ingin membaca beberapa puisi di monolognya, tetapi sama sekali tidak tau.

"Chwichwiiiik! Itulah nasib!"

Weed meludah dan kembali menatap benteng tersebut.

Ada hujan sesaat tadi malam dan pegunungan tertutupi oleh kabut tebal. Burung-burung yang mengantuk namun kelaparan telah beterbangan diantara cabang pepohonan. Segera matahari akan bersinar dengan kekuatan penuhnya dan cuaca akan segera membaik. Tetapi untuk saat ini masih tetap dingin.

"A-Aachoo! Chwiiik!"

Bahkan Orc yang berkulit tebal mulai kalah dengan cuaca. Weed setidaknya memiliki jubah, yang dia gunakan untuk membungkus tubuhnya rapat-rapat, tetapi Orc lain hanya memiliki armor.

Kuil Necromancer berdiri dipuncak pegunungan. Bukit disekitarnya tampak sangat curam dan satu-satunya cara untuk mencapai gerbangnya adalah melewati perkampungan Dark Elf. Tetapi perkampungan itu dikelilingi tembok setinggi 7 meter. Dark Elf ahli dalam sihir elemen dan dengan bantuan itu mereka bisa dengan cepat mendirikan sebuah banteng tak tertembus.

Terlebih lagi, di dasar tembol semacam asap berwarna biru gelap berputar-putar, yang mana sudah pasti bukan sesuatu yang bagus. Sambil menatap benteng tersebut, Weed melihat beberapa kali beberapa burung yang secara sembarangan terbang kedalam asap itu jatuh dan mati sesaat kemudian.

Dan sebagai sebuah sentuhan akhir, tembok tersebut dipenuhi dengan Dark Elf yang memegang busur mereka. Mereka melihat para Orc sejak lama dan hanya menunggu untuk melihat apa yang akan mereka lakukan. Ketika mereka mendekat, mereka akan segera bertemu dengan hujan panah dari para Dark Elf.

҅Mencapai kuil Necromancer adalah tujuan yang tak masuk akal... Bagaimanana caranya kita mengambil alih benteng ini?҆

Disamping Weed adalah Orc bawahannya sebanyak 20.000. Tetapi di dinding itu terdapat tidak kurang dari 10.000 Dark Elf! Meskipun Orc dan Dark Elf memiliki kekuatan yang sama, dalam hal penyerangan benteng seperti ini, keuntungan jelas-jelas ada pada pihak Dark Elf.

”Karichwi, kami percaya padamu. Chwiik!”

Si tetua memberi tepukan penenang pada pundak.

"Aku tau. Kita pasti akan menang."

"Aku percaya padamu. Chwichwit. Tetapi mari kita menang hari ini!"

"E-e-erm... Harus hari ini? Chwiiik!"

"Ya. Kita tidak punya makanan. Chwichwichwi."

"....."

Para Orc bodoh! Ada lebih dari 20.000 yang berkumpul, dan tak satupun dari mereka membawa persediaan.

҅Kita tidak punya makanan dan setengah dari prajurit terkena flu...҆

Weed ingin melarikan diri, tetapi dia tidak bisa melakukannya. Semua Orc dengan penuh kepercayaan menatap komandan baru mereka.

҅Sialan... Kalau begini, aku akan mati disini.҆

Berkali-kali selama quest ini Weed berjalan diambang batas, tetapi kali ini tampak seperti dia akan benar-benar jatuh. Dia tidak melihat satupun cara untuk keluar dari situasi ini.

҅Jika aku akan mati, setidaknya aku akan melakukannya untuk sebuah alasan...҆

Weed menenangkan diri dan menatap ke sekitar. Dia melihat sesuatu yang aneh. Meskipun tidak ada angin yang bertiup, pepohonan dibelakang mereka bergoyang-goyang. Setelah menatap lebih cermat lagi, Weed melihat Orc dalam jumlah yang besar keluar dari hutan.

"Chwiik! Orc dari suku Chwibarr telah tiba."

Kepala suku Chwibarr membawa 10.000 Orc lagi! Dan ini hanyalah permulaan. Kemanapun Weed melihat, bahkan di kejauhan, pepohonan mulai bergoyang-goyang.

"Karichwi, aku membawa 20.000 tentara!"

"Suku Holchwi mengirim 15.000!"

Weed berdiri dan dengan harapan yang tumbuh menatap pada bala bantuan yang datang . Benteng Dark Elf terletak di dekat puncak pegunungan, dan dari setiap sisi, lebih dan lebih banyak pasukan Orc sedang mendekat. Ada sangat banyak Orc yang berkumpul di pegunungan Yuroki hari ini. Teramat sangat banyak.

"Chwiik! Chwiit!"

Weed secara tak sengaja mengeluarkan suara mendengus.

Pasukan Orc tampak seperti gelombang tsunami yang besar. Ada Orc muda dan Orc tua, tetapi kebanyakan dari mereka adalah veteran peperangan. Dan mereka semua datang untuk bertarung disampingnya, pemimpin dari pasukan 20.000 Orc!

"Baranchwi mengirim 8000. Chwichwichwit!"

"Gerbage mengirim 9000. Membawa semua orang!"

"Salchwi dan seribu petarungnya telah tiba!"

Pembawa pesan dari setiap suku terus-menerus membawa pesan baru.

Beberap Orc yang datang sudah pernah bertarung dengan Dark Elf berkali-kali. Hal ini dibuktikan dari luka bakar dan bekas luka yang ditinggalkan oleh sihir dan panah Dark Elf.

Pasukan dari 25 kepala suku telah berkumpul untuk menyerbu benteng tersebut. 5 suku tidak bisa datang, tetapi tetap saja seluruh area sekitar perkampungan Dark Elf telah dipenuhi oleh para Orc.

Ketika matahari mencapai puncaknya, suku terakhir telah tiba, dan jumlah para Orc mencapai lebih dari 400.000.

Seluruh Orc yang berkumpul membuat suara yang sangat keras, membentur-benturkan armor dan senjata dan meneriakkan segala macam hinaan pada musuh mereka. Jumlah Orc sebanyak itu di tembok mereka membuat para Dark Elf sangat khawatir. Sekarang mereka tidak tampak sesantai pagi tadi, banyak dari mereka mempersiapkan mantra terlebih dulu dan menahannya sudah siap untuk digunakan.

Bulchwi si kepala suku, yang berdiri didekatnya, mendekati Weed dengan percaya diri.

"Karichwi, aku mendengar tentang keberanianmu. Chwiik!"

"Terimakasih, chwiik!"

Bulchwi adalah seorang Orc yang sangat kuat. Selama dia tinggal di desa Orc, Weed telah mendengar banyak cerita tentang prajurit luar biasa ini yang dengan berani memburu Wyvern.

Orc kepala suku itu melanjutkan:

"Kami ingin kau memberi komando pada kami untuk menyerang, chwichwichwiiiik!"

"Apa kau yakin? Chwiik!"

"Ya. Kau layak untuk itu. Chwiik! Ini adalah tradisi. Ketika Orc yang paling menakutkan memimpin serangan, musuh akan melarikan diri dengan ketakutan."

Meskipun ada 400.000 Orc disini hari ini, tak ada yang lebih menakutkan daripada Weed.

Dia memberikan patungnya sebuah penampilan yang terlalu tidak biasa dan mengerikan. Dan dengan begitu penampilan Weed memberikan keuntungan yang lain bagi dia.

Melihat kebingungan Weed, Bulchwi mengeluarkan sebuah tawa bersahabat. "Ini adalah kehormatan besar. Chwiik! Aku iri padamu. Lakukanlah."

"...."

Setelah diberitahu hal itu oleh seorang Orc yang dihormati, Weed menegakkan posturnya dengan bangga. Orc leader dan semua Orc yang lain tengah menunggu perintahnya, jadi dia mengangkat tinggi-tinggi glaive miliknya dan mulai berteriak:

"Orc! Orc! Orc!"

"Orc! Orc! Orc!"

400.000 tentara Orc mengikuti dia. Pegunungan itu penuh dengan teriakan mereka. Tanah mulai berguncang dibawah kaki mereka.

"Orc! Orc! Orc!"

"Orc! Orc! Orc!"

Weed berteriak bahkan lebih keras, para Orc juga mengeraskan suara mereka.

Ketuka volume tersebut mencapai puncaknya, Weed mengayunkan glaivenya dengan ganas dan berseru:

"Kita akan menghancurkan semuanya! Chwii-i-i-ik!"

"Guo! Guo! Guo!"

Para Orc melaju kearah benteng Dark Elf seperti sebuah badai yang besar.


tags: baca The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 009 Hall of Fame, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 009 Hall of Fame manga, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 009 Hall of Fame online, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 009 Hall of Fame bab, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 009 Hall of Fame chapter, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 009 Hall of Fame high quality, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 009 Hall of Fame manga scan, ,
  • Contact Banner

    Facebook
    : Lie
    Skype
    : liemuchan
    YM
    : liemuchan1

    Partner

    • mangaku
    • komikcast
  • komikstation
  • kombatch
  • mangashiro
  • mangaindo
  • mangacanblog
  • subapics
  • westmanga
  • IdNation
  • mangavy
  • pecintakomik
  • komikid
  • mangadropout
  • TOP
    Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
    Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]