Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online
RGOBET AFAPOKER
Wigobet Texaspoker

The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 008 Peperangan Orc

  • Hokiqq
  • suhubola
  • Bandarqq
  • Judi Bola

"Chwiik!"

Setelah berubah menjadi seorang Orc, Weed telah memikirkan banyak hal.

҅Apa yang harus aku lakukan untuk berteman dengan mereka?҆

Karena dia terbiasa untuk berpikir seperti seorang manusia, menemukan cara untuk mendekati ras yang sepenuhnya asing ternyata menjadi sebuah tugas yang sulit bagi dia.

Weed sudah terbiasa untuk berkomunikasi dengan para Orc, tetapi dia masih tidak bisa mendapatkan teman sejati diantara mereka. Kemudian dia memutuskan bahwa sudah saatnya untuk berhenti menghindari jenis barunya dan mulai menerima mereka apa adanya. Untuk memperlakukan mereka seolah-olah mereka adalah manusia dan rekan-rekannya.

Pertama-tama, dia berpikir bahwa itu akan sangat sulit. Tetapi setelah berhadapan dengan mereka agak lama, dia menyadari:

҅Oh, ini begitu... familiar.҆

Weed dengan cepat berteman dengan semuanya didalam partynya.

Orc! Mereka tidak berbeda dengan para Geomchi. Kasar! Agresif! Ganas: jika ada sesuatu yang tidak mereka sukai, mereka akan segera mengeluarkan senjata mereka! Sembrono: mereka menyerang lawan yang bahkan jauh lebih kuat tanpa berpikir dua kali! Tinju mereka bertindak lebih cepat daripada kata-kata mereka, sekitar 3-4 kali lebih cepat.

"Tangkap, ini untukmu. Chwiik!"

Weed memasak makanan dan menyerahkan pada semua orang dalam partynya. Para Orc begitu tidak membeda-bedakan dan tidak pernah puas hingga mereka menyukai segalanya.

Tetapi bahkan setelah menerima mereka apa adanya, Weed masih memiliki masalah dengan lingkungan baru ini, sama seperti manusia, kemasyarakatan mereka memiliki aturan dan hirarki mereka sendiri.

Orc biasa, Orc warrior dan Orc scout berada pada tingkat terendah dari tangga sosial di pegunungan Yuroki. Mereka memiliki jumlah terbesar, tetapi mereka hanya bawahan dari Orc yang lain.

Mengkomando mereka adalah Orc champion, orc kapten, Orc tetua dan Orc chieftain.

Kapten mengkomando kelompok yang terdiri dari sekitar 100 Orc. Tetua memerintah desa. Chieftain memimpin dan memantau wilayah yang terdiri dari beberapa perkampungan.

Dan Weed benar-benar dibenci oleh semua orang diatas dia dalam rantai komando.

"Karichwi tidak lahir di desa kami. Chwiik!" Mereka menanyakan asal-usulnya.

"Dia makan lebih sedikit daripada kita. Cwik!"

Membandingkan nafsu makan. "Karichwi terlalu tampan. Cwiiit!"

Iri pada penampilannya.

"Chwichwik! Para perempuan harus dilindungi!"

Bagaimanapun, semua masalahnya disebabkan oleh para wanita!

Para Orc cemburu dan iri pada Weed karena perhatian para wanita.

"Ah, chwi! Bahkan setelah aku menjadi seorang Orc, chwiik! Dunia tak mau berhenti mengusikku!"

Weed mengerang. Karena semua rintangan yang terus-menerus ini yang diberikan pada dia oleh tuhan, seseorang akan mempertimbangkan untuk menggantung diri!

҅Sungguh, pria tampan menjadi subjek iri dimanapun.҆

Dia menyadari bahwa masalahnya terletak pada penampilan yang menakutkan, yang dia ukir tanpa pikir panjang saat dia menjadi manusia. Dan satu-satunya cara untuk memperbaiki segalanya harus dimulai dengan sepenuhnya mengabaikan perhatian dari para betina disekeliling.

Sebagai hasilnya, mereka menjadi marah pada dia juga.

"Chwiik! Aku tidak suka para perempuan itu. Kalian semua, ambil saja mereka. Chwiik!"

Dan setelah dia menyatakan itu, para betina menjadi lebih sakit hati.

"Chwik. Dia terlalu sombong."

"Bajingan kurang ajar! Chwichwit!"

"Mari kita usir dia dari desa! Chwiik!"

Kemarahan para Orc membutuhkan waktu yang lama untuk menjadi tenang.

Dan sementara banyak Orc di perkampungan itu yang tidak menyukai Weed, ada beberapa Orc biasa yang mengakui dia.

"Dia berasal dari kasta yang tinggi! Chwiiit! Orc ini layak dihormati. Chwiik!"

"Chwichichiiit! Petarung hebat!"

"Cedik, chwiik. Dia akan bertahan hidup dimanapun."

Weed sering bertarung dan pergi berburu. Dengan perintah dari tetua desa, demi kedamaian dan pengembangan desa, setiap pagi, sebuah party berburu di bentuk dan tentu saja Weed selalu hadir.

"Chwiik!"

Party itu biasanya terdiri dari Orc warrior dan Orc biasa. Biasanya mereka bertarung melawan Minotaur besar! Monster berlevel sekitar 300.

Weed mempererat pegangannya pada glaive.

҅Exp poin yang berharga!҆

Minotaur memegang dua kapak berwarna merah darah dan memiliki lebih banyak HP, Strength dan Agility, dibandingkan dengan monster lain dengan level yang sama. Jadi hanya ada beberapa orang didalam game yang memburu mereka. Selain itu, mereka biasanya tinggal di tempat-tempat dimana jarang ada player.

Tetapi Weed suka bertarung melawan segala macam monster.

Seperti seorang Merchant yang menghargai setiap pelanggan, dia juga dengan senang hati menyambut monster apapun.

Exp poin — tambahan kekuatan!

Item — pendapatan murni!

Dengan bertambahnya kekuatan, hadiahnya meningkat, dan dengan item tambahan, pendapatannya juga akan meningkat.

Weed berpikir menggunakan nilai dan konsep miliknya sendiri.

"Moo! Para Orc kotor!"

Minotaur tidak sedikitpun takut pada lawan-lawannya.

Orc biasa berlevel 120 dan Orc warrior berlevel 210. Dan mereka semua ketakutan oleh keganasan yang datang dari musuh itu.

"Moo! Kubunuh kalian semua!"

Minotaur itu mulai berlari. Dia menyerang, mengayunkan kedua kapak besarnya. Para Orc didepan dia tidak tampak seperti lawan yang layak.

"Chwii-i-ik!"

Weed melompat kedepan. Tubuhnya yang besar terbang sekitar 10 meter dan mendarat tepat disamping Minotaur itu.

"Chwiik! Akulah lawanmu!"

Setelah berubah menjadi Orc, Wisdom dan Intelligence miliknya telah berkurang, tetapi strength dan Agility meningkat cukup banyak. Itu sebabnya dia mulai menggunakan serangan biasa bukannya teknik yang mengkonsumsi banyak MP, karena saat ini MP miliknya sangat sedikit.

"Chwi-i-ik!"

Minotaur menyerang Orc yang tampak sebuah gangguan kecil dengan kapaknya, tetapi Weed menangkisnya dengan glaive miliknya. Sebuah dentangan keras bergema dari senjata-senjata yang saling berhantaman.

Lawan saling berdiri dihadapan masing-masing.

Pedang dan glaive agak mirip, tetapi juga ada banyak perbedaan. Glaive lebih lebar dan lebih berat, jadi itu membutuhkan beberapa waktu untuk terbiasa memegangnya secara normal. Pada umumnya, glaive adalah sebuah senjata yang lebih lambat tetapi memiliki daya penghancur yang lebih besar.

Ding! Ka-Clang!

Setiap kali glaive berbenturan dengan kapak milik monster itu, ada dentangan dan percikan api.dengan setiap serangan dipantulkan oleh glaive, Minotaur itu dipaksa melangkah mundur, dan hal itu membuatnya marah.

Biasanya, glaive karatan seperti itu akan hancur sejak lama. Tetapi Weed telah memperbaiki, mengasah dan memolesnya sampai benar-benar tajam.

Perlawanan kuat dari Weed memberi kekuatan pada rekan-rekan Orcnya.

"Chwiiik!"

Minotaur itu akhirnya ketakutan.

Gelombang serangan para Orc maju dengan cepat! Ratusan Orc berlari dengan glaive ditangan mereka dan mulai menebas pada monster itu. Beberapa dari mereka tewas karena serangan Minotaur, tetapi sebagai balasan dia juga menerima banyak luka dan akhirnya dia tewas.

Seperti kata pepatah, "kau tidak bisa memblokir 10 tangan dengan satu tangan". Dengan cara seperti itu, para Orc memenangkan pertempuran, karena keuntungan jumlah mereka.

Dan perburuan yang sebenarnya dimulai.

Ratusan Orc menggunakan glaive memburu monster-monster besar. Sementara banyak dari mereka terbunuh, yang lainnya menjadi semakin kuat. Karena yang bertahan hidup mendapatkan level baru, rata-rata kekuatan dari party tersebut terus bertambah.

Orc bertahan hidup meskipun terus-menerus terancam oleh banyak monster berbahaya. Mereka bertahan hidup berkat perkembangbiakan mereka yang cepat. Beberapa Orc mati, tetapi yang lainnya bertambah kuat, dan untuk membantu mereka, datanglah anggota suku yang baru dewasa!

Meskipun mengetahui semua ini, Weed memastikan bahwa tak satupun dari teman-temannya tewas. Dia memperbaiki senjata mereka, menyiapkan makanan dan mengobati mereka ketika diperlukan.

Perburuan besar berlanjut!

Banyak Orc yang berpikiran sederhana dan bodoh berkeliaran disekitar wilayah tersebut dan membunuh monster apapun yang mereka temui. Orc tidak memiliki teknik khusus apapun ataupun rahasia lain, mereka hanya mengatasi musuh mereka dengan jumlah mereka yang besar. Jika sepuluh tidak cukup, maka seratus akan datang, dan bahkan jika mereka mati, jumlah yang lebih banyak akan menyusul.

Dalam pertempuran yang berbahaya seperti itu, banyak Orc mulai berkumpul disekitar Weed.

"Chwichwit, Karichwi yang bodoh, pimpin kami."

"Karichwi, kau sangat sederhana, kami nyaman bersamamu. Chwiik!"

Karena Intelligence dan Wisdom miliknya yang rendah, para Orc menganggap Weed sebagai salah satu dari mereka! Selain itu, dia juga punya statistik Leadership dan Charisma yang tinggi, karena itu para Orc mau dipimpin oleh dia.

Mengangguk setuju pada permintaan tersebut, Weed melanjutkan perburuan.

Meskipun dia menerima posisi "pemimpin" yang baru, bertarung menjadi semakin sulit karena mereka. Karena mereka semua berada dalam kelompok yang besar, seseorang yang menghantamkan pukulan terakhir pada musuh, menerima lebih dari setengah exp.

Sisa expnya di bagikan secara merata, tak peduli seberapa besar kontribusimu pada pertarungan. Dan Weed harus menahan keserakahannya pada exp poin.

҅Aku harus tetap lebih cerdas daripada Orc serakah ini...҆

Jika dia memfokuskan pada mendapatkan jumlah maksimum exp, dia akan beresiko kehilangan pertemanan dengan para Orc ini. Pada saat yang sama, jika dia menahan diri, itu mungkin akan mengarah pada kematian pada beberapa poin.

Itu sebabnya Weed bertarung sebanyak mungkin. Dia menyerang monster terlebih dulu, menghasilkan damage sebanyak mungkin yang dia bisa dan jika tidak terlalu banyak Orc yang lain yang melawan monster yang sama, menargetkan serangan penghabisan.

Belum lagi bahwa jumlah pertarungan yang banyak adalah poin utama dari strategi Weed. Sejak hari pertama dia berusaha maningkatkan statistiknya sebanyak mungkin, dan barulah menaikkan level. Sebagai hasilnya, bertarung melawan monster dengan level yang sama dianggap sangat mudah.

Dengan mengumpulkan berbagai skill dan statistik, dia menjadi jauh lebih kuat daripada player lain di level yang sama! Dan seiring waktu, perbedaannya terus meningkat.

҅Kerja keras sekarang akan membuatnya lebih mudah nantinya...҆

Dia tidak bisa menghitung sudah berapa kali dia melihat player yang tidak memperhatikan hal itu. Ada kasus ketika orang mencapai level 250 tanpa mendapatkan skill pedang mereka sampai tahap yang tepat. Player semacam itu naik level tanpa meningkatkan skill-skill mereka hanya karena itu membutuhkan beberapa kerja keras.

Tetapi bagi Weed itu menjadi prioritas. Dia sangat senang bahwa para Orc sering berburu. Wilayah sekeliling dipenuhi dengan monster, dan yang bisa dia lakukan disini adalah melawan mereka, mengesampingkan skill-skill kerajinan dan Sculpture Mastery untuk saat ini.

Pada suatu waktu, Weed mencapai level 295.

****

Party Pale berburu di Lake of Soul dengan penuh semangat.

Sebelumnya, mereka tidak berani mendekati tempat ini, tetapi sekarang, setelah meningkatkan level mereka dan dengan bantuan dari Hwaryeong, Zephyr dan Maylon, mereka memutuskan untuk mencobanya.

Disini mereka berhadapan dengan roh air yang mengerikan dan monster yang seperti ikan!

Setelah pertempuran sengit dan lama, kebanyakan anggota party log out dari game, dan hanya Pale dan Maylon yang masih tinggal untuk berkencan disamping danau.

Pale sebenarnya suka mengobrol.

"Dan begitulah... Sebenarnya... Dan kemudian."

Dia bertemu dengan seorang gadis yang benar-benar dia sukai.

Pale ingin menceritakan pada dia tentang kehidupan dan petualangannya di Royal Road. Terutama sejak mereka bertemu melalui game ini.

Dia menceritakan tentang kota surga Lavias.

"Apa? Sungguh?"

Mata Maylon berkilauan ketika dia mendengar tentang petualangan mereka sebagai pemula, quest pertama mereka dan bagaimana mereka menjelajahi kota di langit.

"Bagaimana Weed memilih profesi Sculptor?"

"Sejauh yang aku tau..."

Pale juga bercerita banyak tentang Weed. Dia juga menceritakan rahasia bahwa itu adalah Weed yang menghancurkan para vampir di provinsi Morata.

****

Kamu telah menyelesaikan quest: "Orc provisions (persediaan Orc)"

Ada banyak monster berbahaya memangsa penduduk sipil di sekitar pedalaman. Tangkap mereka dengan party berburu dan berikan daging mereka kepada mereka yang nasih muda. Kesulitan: C

Hadiah:

Bergantung pada hasilnya — equipment, batu-batu berharga dan bijih mentah.

Pembatasan:

Hanya untuk ras Orc.

Atau mereka yang bisa berubah bentuk menjadi Orc dengan menggunakan sihir atau cara yang lainnya.

Orc Chieftain(kepala suku) dan Orc Elder(tetua) juga memberi misi, namun, Chieftain tinggal didesa tetangga, dan Elder tidaklah mudah untuk berteman dengannya. Tetapi Weed tidak menyerah, dan melanjutkan untuk banyak berburu dan mengerjakan quest-quest. Dia tidak menerima item bagus apapun dari mereka, tetapi dihadiahi bahan-bahan dan bijih mentah yang langka.

Selain itu, berburu monster memberi dia exp yang berharga. Bukan hanya exp poin yang dia terima untuk setiap mangalahkan monster, tetapi juga pengetahuan dan informasi baru. Kebanyakan monster di Lands of Despair berlevel lebih dari 300 dan sering memiliki kemampuan unik. Itu sangat mudah untuk membuat kesalahan fatal di pertemuan pertama.

Bersama dengan para Orc, Weed bertarung melawan berbagai monster. Kadang-kadang dia bahkan berhadapan dengan Dark Elf. Meskipun mereka kecil, mereka terus menggunakan sihir elemental dan membuktikan diri sebagai lawan yang tangguh. Tetapi hal itu tidak menghentikan Weed dari mengalahkan mereka dan mendapatkan lebih banyak rasa hormat didalam desa Orc.

Dengan cara ini, Weed menjelajahi sebagian besar dari pegunungan Yuroki.

Yang mengejutkan dia, benteng Dark Elf tampak mengancam seperti Benteng Serabourg di Kerajaan Rosenheim. Dan dengan semua senjata sihir yang dipasang ditembok tersebut, benteng itu menjadi kelihatan tidak bisa ditembus.

"Kita akan merebutnya! Menghancurkannya! Tak ada yang bisa menghentikan kita! Chwiik!"

Tetua itu menatap Weed dengan hangat.

Orc besar ini bisa mengumpulkan daging dari predator yang paling berbahaya dan menyelesaikan tugasnya. Sebagai hadiahnya, dia menerima banyak bijih mentah yang sesuai untuk menempa senjata kualitas tinggi.

Orc tua itu memejamkan matanya.

"Chwik. Ketika aku melihatmu, aku teringat masa mudaku."

"Terimakasih, Tetua. Chwiik!" Weed menjawab dengan hormat.

Biasanya para Orc berbicara diantara mereka sendiri dengan sangat kasar, dan Weed mencoba untuk mengikuti peraturan ini. Tetapi untuk setiap peraturan, selalu ada pengecualian, dan inilah pengecualian itu si Tetua, Orc yang berpengaruh besar untuk mendukung dia. Dia membantu Weed membeli rumah, memberi dia nasihat dan tentu saja berbagai quest juga.

Hanya Orc yang paling terkenal dan kuat yang bisa bertahan hidup sampai usia lanjut, menjadi Tetua. Dan meskipun kekuatan mereka sudah berkurang, mereka masih mempertahankan pengaruh dan pengetahuan mereka, memungkinkan mereka untuk mengawasi Orc Captain yang masih muda.

"Chwiik! Sekarang aku akan menceritakan padamu tentang pegunungan kami..."

Si Tetua sudah menceritakan pada Weed banyak hal-hal menarik dimasa lalu. Tentang pegunungan Yuroki. Tentang segala macam monster, skill mereka, kemampuan dan dimana mereka tinggal!

Kadang-kadang ceramahnya berlangsung begitu lama, hingga dia menguap ngantuk, tetapi Weed dengan cernat mendengarkan semuanya. Sebagian besar waktunya, si Tetua bercerita tentang informasi yang relevan dan beberapa dari cerita-cerita itu benar-benar luar biasa.

Weed dengan sungguh-sungguh menyerap semua informasi baru tersebut.

"Dark Elf — adalah musuh kita. Baru-baru ini mereka mulai melakukan hal yang aneh. Chwiiit!" "Hal aneh apa? Chwichik!"

Si Tetua mengerutkan dahi tak senang.

"Chwiiik! Karichwi, kau tau bahwa mereka, seperti orang-orang, telah membangun sebuah benteng." "Chwichwit. Lalu apa?"

"Tembok itu sangat tinggi dan tebal. Chwiik! Monster-monster tak lagi bisa mendekati Dark Elf dan terus menyerang kita sebagai gantinya. Chwiik!"

Si Tetua sangat sedih karena situasi saat ini. Lebih dan lebih banyak monster datang ke perbatasan desa, dan mereka menjadi lebih kuat setiap harinya.

Disisi lain, bagi Weed itu adalah berita bagus. Lebih banyak monster berarti pertarungan yang lebih keras dan diatas semuanya, lebih banyak exp!

"Chwichwik! Dan kita tidak suka memiliki benteng besar seperti itu diatas desa kita. Kami memutuskan untuk menyerang para Dark Elf. 25 kepala suku dari wilayah tetangga mendukung ide ini. Cwiik. Kita sudah siap untuk menyerang. Ketika langit berubah terang dan kemudian gelap 10 kali lagi, kita akan menyerang benteng Dark Elf. Karichwi. Ikutlah bersama kami!"

*Ding*

Quest baru: The prosperity of Orc tribes (kemakmuran dari suku Orc)

Sejak zaman dahulu, pegunungan Yuroki didominasi oleh Orc. Tetapi sekarang Dark Elf memutuskan untuk menantang posisi mereka. Dengan sihir, keahlian memanah dan persekutuan mereka dengan mahluk kegelapan, mereka telah menjadi ancaman serius bagi masa depan para Orc.

Tingkat kesulitan: Quest ras.

Hadiah:

Bergantung pada hasil — batu-batu berharga dan bijih mentah.

Pembatasan:

Hanya untuk ras Orc.

Atau mereka yang bisa berubah bentuk menjadi Orc dengan menggunakan sihir atau cara yang lainnya.

Perang diantara Orc dan Dark Elf!

Itu akan memutuskan siapa yang akan berkuasa di Lands of Despair.

Dengan itu, Weed yang sangat fokus pada berburu, mengalami sedikit penyesalan.

҅Aku berburu dengan sangat baik, mendapatkan level dan item-item...҆

Segera seluruh pegunungan Yuroki akan menjadi tempat peperangan terakhir. Meskipun Weed merasa jengkel didalam hatinya, dia menjaga wajahnya tetap tenang untuk mendapatkan keuntungan dari si tetua. Melihat ini, Orc tua itu melanjutkan:

"Karichwi! Jika kau adalah seorang Orc pemberani, chwichichik! Kau harus ikut serta dalam pertempuran ini!"

Apa kamu menerima quest ini?

Jika menolak, kamu mungkin akan diusir dari desa Orc ini.

"Ya. Chwiik! Aku akan melawan para bajingan kegelapan itu."

Kamu telah menerima quest

Sebelum peperangan diantara kedua ras itu, Weed membatalkan Sculptural Shapeshifting dan menuruni pegunungan. Dia ditunggu-tunggu oleh para prajurit dan para Priest dari Freya.

"Komandan, kau kembali!" seru Hosram dengan senang.

"Ya. Dan bagaimana kabarmu, lapar?"

"Hanya sedikit." jawab Buren.

Weed secara rutin mengumpulkan, mengambil atau membeli makanan dari desa Orc dan memberikannya pada para prajurit yang kelaparan.

҅Oh, mereka seperti lintah.҆

Weed tentunya tidak punya perasaan seperti orang tua yang ingin mencarikan makanan untuk "anak" mereka. Dia hanya ingin menghabiskan biaya sesedikit mungkin pada para prajurit pemalas ini, atau yang biasa dia menyebut mereka dalam pikirannya, babi.

҅Mereka tidur, makan, dan tidak melakukan apapun yang produktif!҆

Tetapi Weed terus menampilkan senyum ramahnya.

"Kalau begitu aku akan membuatkan kalian makanan dengan segera. Aku baru saja mendapatkan daging babi liar, hanya tinggal memasaknya sekarang."

Dalam perjalanannya menyusuri pegunungan, dia tidak hanya memburu monster. Tetapi juga binatang biasa.

Di perjalanan terakhirnya, dia berhasil menangkap babi liar sekeluarga.

"Wow! Terimakasih, Komandan!"

Segera setelah mereka melihat daging itu, mata dari para prajurit disekitar bersinar. Menggunakan berbagai bumbu, Weed menggorengnya dengan sempurna. Juga, untuk pertama kalinya sejak pesta minum bersama para Geomchi yang lalu, dia membuka beberapa minuman keras dari persediaannya.

"Makan dan minumlah sepuas kalian."

"Terimakasih. Yummy!"

Para prajurit memakan hidangan yang sangat lezat ini dengan senang hati. Tetapi para Royal Knight terusterusan bergumam.

"Oh, aku sudah lama tidak makan daging."

"Mereka menyajikannya setiap hari didalam istana."

"Daging ini sangat lezat."

"Yah, ada terlalu banyak bawang putih dan bawang merah."

Semantara para prajurit, Knight dan Priest makan, Weed merawat equipment mereka.

"Perbaiki armor, pertajam senjata, perkuat pakaian!"

Dia dengan hati-hati memeriksa semua equipment dan menyelesaikannya sebelum makan berakhir.

"Semuanya, bersiaplah untuk pertempuran!" Weed memberi mereka perintah.

"Baik!" teriak para prajurit.

"Pertempuran? Yah, kami akan bersiap kalau begitu." jawab para Knight.

Para Priest memberi buff pada semua prajurit yang berkumpul. Para Knight semakin memperkuat efek ini dengan doa mereka.

Weed berteriak:

"Summon Death Knight!"

"Master, kau memanggil?"

Menjawab dengan anggukan kepala, Weed mendesah dalam-dalam, akhirnya melepaskan Crimson Necklace of Life yang dia pakai dan mengeluarkan dari tasnya dan memakai Black Necklace of Life dengan Vampir Lord Tori berlevel 400 yang terperangkap didalamnya.

"Phew..."

Weed masih tidak mau mengaktifkan kalung itu. Bukan karena dia tidak percaya pada para Knight dan Priest, tetapi dalam pertarungan berikutnya, semua kehidupan mereka akan dipertaruhkan.

"Summon Vampir Lord!"

Segera setelah teriakannya, cahaya merah meledak ditengah-tengah batu hitam itu. Seolah-olah seseorang meneteskan darah. Dan kemudian dalam kilatan kegelapan dia muncul. Seorang pria ramping dan tinggi memakai jibah hitam dan dengan kulit pucat.

Vampire Lord Tori tersenyum.

"Ooh, sudah lama sejak aku melihat dunia yang indah ini. Apa ini sinar matahari?"

Taring si vampir tumbuh dan berkilauan. Mata merahnya menatap dengan tertarik pada orang-orang yang berkumpul didepan dia.

Tori memancarkan kekuatan dan kekuasaan yang membuat kaki dari para prajurit mulai gemetaran. Awan hitam keluar entah darimana menutupi matahari. Tanah diselimuti oleh kabut dingin.

Weed bertukar tatap dengan si Death Knight dan berbalik kearah si Vampire Lord.

Dia tidak mau menderita kerugian yang sama seperti saat itu. Tori memiliki kamampuan yang luar biasa: mengubah musuhnya menjadi batu, berubah menjadi kelelawar dan bergerak dengan kecepatan kilat. Tetapi yang paling buruk adalah sifat vampirnya.

Dengan menghisap korbannya, Tori bisa memulihkan HP dan MP miliknya sebanyak yang dia butuhkan, oleh karena itu mereka harus menghabisi dia secepat mungkin.

҅Baik aku dan Death Knight telah jauh lebih kuat. Kami hanya harus membuat dia selelah mungkin dan kemudian menghabisi dia dengan bantuan sihir dari para Priest. Tak peduli seberapa kuat dia, dia tidak akan bisa menangani hal ini...҆

Ya, mereka sedang berhadapan dengan lawan berlevel 400 yang sangat kuat, tetapi para Warrior ini juga tidak biasa. Pedang yang dipertajam, armor yang dipoles, bonus dari makanan dan blessing suci.

Selain itu, saat ini siang hari. Dan mereka berada diluar dungeon!

Boss biasanya sangat sulit karena mereka setengah lebih kuat didalam sarang mereka.

300 Paladin dan 100 Priest.

Terakhir kali Tori membunuh sebagian besar prajurit, tetapi sekarang, saat siang hari, dia akan kesulitan

mengeluarkan kekuatan penuhnya. Meskipun dia menutupi langit dengan awan, sebagian dari kemampuannya hanya lebih kuat ketika malam hari.

Sebagai sebuah tindakan pencegahan, Weed juga mempersiapkan kartu as miliknya — Sculpture Destruction. Dia secara sengaja memanggil Tori tidak jauh dari patung Tentara Bayaran miliknya.

҅Aku lebih suka untuk menhindari menggunakan kemampuan itu...҆

Tapi Tori tidak bergerak dan dalam diam berdiri disana.

"O-o-oh!"

Si Vampire Lord melihat patung Seoyoon yang berpakaian tentara bayaran.

"I-indah! Apakah ini benar-benar sebuah patung? Bahkan jika gadis paling cantik didunia ini diubah menjadi batu, itu tidak akan bisa dibandingkan dengan patung ini."

"...."

Si Vampir yang menakutkan jatuh cinta pada Seoyoon.

"Seni! Seni! Seni! Kekuatannya membuat kehidupan abadi yang membosankan ini lebih dinamis. Penguasa

Malam Hari menyukai seni. Karena gairah ini aku memilih tinggal di kastil tua. Semua seni di dunia ini adalah milikku! Kau tidak akan bisa mengambilnya dariku. Aku, Lord Tori, pewaris terkuat dari True Blood, akan menghukum kalian, manusia lemah."

Akhirnya, pertempuran dengan Vampire Lord dimulai!

Weed dan Death Knight melaju kearah Vampir itu.

"Blessing! Sculpting Blade!"

Blessing perlindungan dari cincin High Priest segera diaktifkan.

Weed menghilangkan tranformasi Orc sebelum memasuki perkemahan, jadi dia sudah punya MP yang cukup untuk menggunakan semua skill miliknya.

Biasanya dia akan secara agresif menyerang musuhnya, memberikan banyak luka. Tetapi sekarang Weed bertindak secara berbeda.

Dia mengumpulkan semua kekuatannya untuk satu serangan yang kuat!

Taktik yang sederhana, tetapi pada saat yang sama sangat berbahaya: mempertaruhkan segalanya pada satu serangan ini, dia akan kehilangan ritme gerakan dan membuka celah pada dirinya untuk serangan balasan.

Tetapi Weed masih memutuskan untuk melakukannya.

"Sword Kaiser!"

Teknik miliknya yang paling kuat. Dia menggunakan semua MP yang dia miliki pada satu serangan ini.

Pedang Loteau menembus dada Lord Tori. Luka dan daging disekitarnya dengan cepat mulai membeku dibawah efek pedang itu.

Pedang yang baru ini memang tak memiliki blessing, bila dibandingkan dengan pedangnya sebelumnya, tapi pedang Loteau punya tingkat serangan yang lebih besar dan mampu membekukan korbannya.

Monster yang lebih lemah akan membeku sampai mati, dan bahkan jika mereka masih bisa bertahan, kecepatan mereka akan berkurang drastis.

Setelah menerima serangan itu, HP Tori turun sebanyak 30%. Vampir itu baru mulai memulihkan diri saat serangan lain mengenai dia.

"Deadly blade!"

Pedang Death Knight menembus Tori dari samping. Pada waktu yang sama, Weed mencabut pedangnya dan melompat mundur.

"A-a-a-a! Aku akan menghisap darahmu sampai kering sekarang!"

Tori sangat marah, dan matanya tampak sangat merah.

"Blade Whirl!"

Darah Tori menetes bersamaan dengan tajamnya hembusan gelombang angin berhembus ke segala arah. Tapi Weed sudah siap menghadapi sesuatu itu.

Semua prajurit sudah mundur ke jarak yang aman sebelum pertarungan dimulai, dan serangan Tori tidak bisa mencapai mereka. Sementara Weed dan Death Knight menyerbu ke tengah-tengah. Pusat badai seringkali adalah tempat yang paling aman!

Setelah berhasil menghindari sihir itu, mereka lanjut menyerang musuh mereka. Mereka mengitari Tori sambil menggunakan serangan terkuat mereka.

HP Tori turun dengan cepat.

Para Priest pun tidak diam.

Segera setelah Blade Whirl berhenti, semua Priest mengangkat tangan mereka dan merapal mantra:

"Healing hand!"

Tubuh Vampire Lord diselimuti oleh cahaya terang.

Normalnya, orang akan disembuhkan bila mendapat sihir suci, tapi pada spesies undead, yang jelas dimiliki vampire, sihir itu memiliki efek yang berlawanan.

Selama satu menit pertama sejak pertarungan dimulai, HP Tori sudah turun setengah, dan dia dipaksa untuk menggunakan kemampuan andalannya. Vampirism!

Dia tidak bisa meminum darah Death Knight, oleh karena targetnya adalah Weed yang terus mengitarinya. Tapi setiap kali Tori mencoba menangkapnya, Weed terus menyelinap melalui celah yang ada.

Para Priest terus-menerus menggunakan mantra mereka dan situasi bagi Tori dengan cepat berubah menjadi lebih buruk.

"Aku... Aku butuh korban... Haus, darah, berikan aku daraaaaah!"

Menyadari bahwa jika dia tidak melakukan sesuatu dengan cepat maka nyawanya akan segera berakhir, Tori berlari menuju para Royal Knight dan prajurit yang melindungi para Priest.

"A-a-a-ah!"

Ketakutan, para prajurit menyebar kesemua arah, tapi satu prajurit yang tak beruntung jatuh ke dalam genggaman Tori. Mata prajurit itu terisi dengan keputusasaan.

"Da... Darah!"

Tori menusukkan giginya kedalam leher korbannya. Prajurit lemah ini, tentunya cukup sulit untuk memuaskan si Vampir, tapi masih membantu memulihkan sedikit HP dan MP miliknya.

Tapi sementara Tori meminum darah, para Priest terus menggunakan mantra mereka pada Tori, dan sebagai hasilnya HPnya bukan hanya tidak bertambah, tapi sebenarnya turun sedikit. Pada saat itu Weed melompat kebelakang Tori, memberikan pukulan terakhir dan mengakhiri nyawanya.

Lord Tori meledak menjadi debu sementara prajurit yang ketakutan jatuh ke tanah. Berkat para Priest yang terus menyembuhkan dia, dia bertahan hidup dan hanya menderita ketakutan yang cukup serius.

Setelah pertarungan ini Weed mulai memanggil Lord Tori setiap kali dia kembali ke perkemahan. Meskipun dari tiap kemenangan tersebut dia tidak menerima exp poin, dia masih bisa melatih kemampuan berpedangnya sambil bertarung melawan lawan yang kuat.

Satu-satunya makhluk yang tidak menikmati pertarungan ini adalah Death Knight. Belum lama ini dia melalui sesuatu yang sama persis, dan diam-diam dia mengasihani Vampire yang menakutkan ini.

Setiap hari selama seminggu Weed terus memanggil Tori untuk dilawan. Setiap kali dia dikalahkan, Tori merasa semakin depresi. Pada akhirnya, dia menundukkan kepalanya.

"Kau punya hak untuk memberiku, pewaris dari sebuah keluarga terkenal, perintahmu. Mengetahui tentang bakatmu dalam seni dan kepemimpinan, aku akan mempercayakan diriku padamu."

Kemudian Tori memberi Weed setetes darahnya.

Darah Vampir! Saat meminum korban mereka, vampir bisa memberikan sedikit darah mereka untuk merubah seseorang menjadi pelayannya. Namun kali ini Tori memberikan darahnya sebagai tanda perjanjian. Perjanjian darah.

Item spesial: Kamu menerima Vampire’s Blood.

Saat digunakan, MP bertambah sebesar 300: bonus hanya bisa digunakan sekali untuk profesimu. Statistik lain bisa bertambah atau berkurang secara acak.

  • Charm +20
  • Charisma +10
  • Black magic skill +2%
  • Faith -50

Item unik yang meningkatkan MP sangat langka di dalam game ini.

Sejak saat itu, Weed bisa memanggil Lord Tori kapanpun. Ini akan sangat berguna, mengingat Orc akhirnya menyelesaikan persiapan mereka untuk pertarungan mendatang melawan Dark Elf.


tags: baca The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 008 Peperangan Orc, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 008 Peperangan Orc manga, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 008 Peperangan Orc online, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 008 Peperangan Orc bab, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 008 Peperangan Orc chapter, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 008 Peperangan Orc high quality, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 008 Peperangan Orc manga scan, ,
  • suhubola
  • Baca Komik online

Contact Banner

Facebook
: Lie
Skype
: liemuchan
YM
: liemuchan1

Partner

  • mangaku
  • komikcast
  • komikstation
  • kombatch
  • mangashiro
  • mangaindo
  • mangacanblog
  • subapics
  • westmanga
  • IdNation
  • mangavy
  • pecintakomik
  • komikid
  • mangadropout
  • TOP
    Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
    Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]