Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online
RGOBET AFAPOKER
Wigobet Texaspoker

The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Konser Klasik

  • Hokiqq
  • BandarQ Online
  • Liga88
  • Judi Bola

Lee Hyun bangun lebih awal dipagi hari untuk pergi ke pasar. Untuk membeli bahan-bahan segar untuk adiknya! Dia mempersiapkan makanan untuk adiknya, dan log in ke Hall of Fame. Dia mengunggah video dari Lich dan perburuan dungeon.

"Aku penasaran berapa banyak penonton yang akan aku dapatkan kali ini."

Dia tidak berharap terlalu banyak karena video perburuan non-quest tidak terlalu populer.

Orang-orang menikmati menonton pertempuran ganas. Tetapi hal itu memiliki keuntungannya sendiri, karena para player lain juga mengunggah video-video dari perburuan mereka.

"Untuk sekarang, aku akan mempostingnya."

Dia melakukannya dengan harapan bahwa orang lain akan tertarik pada video tersebut. Itu adalah sebuah persaingan yang sulit untuk mendapatkan lebih banyak popularitas.

"Masih lebih baik daripada tidak mengungahnya."

KMC Media menelusuri Hall of Fame mencari video-video perburuan yang akan dijual.

Lee Hyun, sekali lagi mengunggah seluruh video dari perburuannya selama dua hari. *Diiiirrriiiiing!*

Entah dari mana, sesuatu dalam komputernya berbunyi. Dia telah mengunggah rekaman yang tersimpan dalam kapsulnya ke Internet menggunakan komputer miliknya yang telah sangat usang. Dari waktu ke waktu, dia akan mencari bagian-bagian tertentu dari komputer rusak untuk memperbaiki komputer miliknya.

"Sudah sekitar 2 tahun."

Weed menjelajahi internet sampai siang mencari informasi. Dia tak bisa membiarkan dirinya untuk tertinggal informasi tentang Royal Road. Ada segala macam hal berlangsung diseluruh benua sepanjang waktu yang tak diketahui siapapun.

Lee Hyun mengakses situs Dark Gamer. Para Dark Gamer jumlahnya sangat banyak. Mereka mungkin saja mengacu pada salah satu dari kekuatan yang paling penting di Benua Versailles.

Orang-orang menyesali berpartisipasi dalam Expedisi Wilayah Utara. Bagaimana caranya panas dibenua akan diatasi.

Itu adalah posting pertama yang menarik perhatiannya. ҅Kurasa itu adalah ekspedisi wilayah utara.҆

Weed membaca posting tersebut asal-asalan.

Pada awalnya segalanya telah berjalan dengan baik karena mereka bergerak ke daratan utara. Namun, mereka tak memiliki persiapan dengan rasa dingin yang tak bisa dibayangkan dan badai es.

Pada malam hari mereka bisa saja terbunuh oleh bongkahan es atau membeku hingga mati karena rasa dingin. Namun karena rasa dingin yang ekstrim tersebut, sangat mudah terkena flu yang parah yang sangat mengurangi kemampuan fisik.

Mereka akan mendapatkan saat-saat yang sulit untuk bepergian di wilayah utara dan mereka harus bertarung dengan para monster serta binatang buas hingga perlahan-lahan lebih banyak orang akan meninggalkan ekspedisi tersebut.

Mereka memiliki moral yang tinggi diawal ekspedisi, tetapi setelah mereka menderita seperti pengemis selama beberapa saat, moral itu akan segera menghilang.

Selain itu, responnya tidaklah terlalu bagus.

Sebagai para Dark Gamer, kita harus memprioritaskan uang. Namun, tak selalu bagus untuk berkonsentrasi pada sebuah quest sembarangan.

Tak peduli seberapa besar krisis di benua tersebut, aku masih bisa berburu dan mengumpulkan item.

Terdapat banyak komentar dari para Dark Gamer solo. Lee Hyun membaca beberapa posting lagi.

Seri baru dari profesi sihir. Necromancer telah terbuka.

Profesi-profesi berbasis tempur. Kekuatan dan pembatasan mereka.

Profesi bagus dengan keseimbangan secara menyeluruh.

Profesi yang sesuai untuk bermain solo.

Profesi yang ahli dalam mendapatkan uang.

Masa depan dari para petualang 3 tahun setelah Benua Versailles dimulai?

List monster drop.

Posting-posting yang paling populer di forum Dark Gamer utamanya tentang item. Tetapi penonton pada posting yang berkaitan dengan profesi juga tinggi.

Pada posting tentang profesi Necromancer, sudah ada banyak informasi yang dikumpulkan tentang profesi tersebut. Beberapa quest yang sangat sulit harus dikerjakan untuk menjadi seorang Necromancer.

Untuk membuat undead pertama, dibutuhkan tubuh segar dan mereka harus memiliki afinitas dengan kematian. Kau juga harus membunuh banyak tipe mahluk. Hal itu akan meningkatkan kemampuan.

Itu bukanlah hal yang mudah untuk dilakukan, tetapi hal itu sangat menggiurkan untuk memerintah pasukan undead.

҅Ini bagus. Aku menebak buku itu akan sangat mahal ketika aku menjualnya.҆

Weed masih belum menjual buku yang dia dapatkan dari Lich Shire. Sebelumnya, item-item Necromancer tak banyak dijual. Harga pasarnya masih belum terbentuk.

Necromancer adalah profesi sihir yang sangat bagus karena mereka tidak memerlukan untuk membeli item-item sihir untuk menggunakan mantra seperti Wizard.

Semakin lama waktu berlalu, profesi Necromancer akan memperoleh profesi lebih banyak dan harga dari buku tersebut perlahan-lahan akan naik.

҅Aku mungkin bisa menjualnya setelah 2 sampai 3 bulan.҆

Weed membaca tentang profesi-profesi berbasis tempur lainnya dengan hati-hati. Posting-posting memuji profesi mereka!

Masing-masing posting membualkan keuntungan yang dimiliki profesi mereka. Namun, tak seorangpun merekomendasikan profesi-profesi kerajinan.

Hal itu sangat langka disana untuk profesi-profesi pengelana didalam Dark Gamer. Kebanyakan dari mereka adalah profesi tempur solo seperti Paladin yang bisa menggunakan sihir penyembuhan. Para Elementalist juga mendapat tempat karena mereka bisa memanggil roh untuk bertarung. Akhirnya setelah Lee Hyun mencari informasi tentang monster, dia berdiri dan bersiap untuk pergi. ****

Hari ini adalah hari jum'at.

Adiknya pulang lebih awal dari sekolah.

"Hayan, apa kamu mau ikut?"

Lee Hyun menanyai adiknya yang sedang beristirahat dan menonton televisi.

"Kakak mau kemana?"

"Aku akan pergi untuk bertemu beberapa orang yang kutemui di Royal Road."

"Maksudmu orang-orang yang kakak bicarakan sebelumnya?"

"Ya. Kami akan pergi untuk menonton pertunjukkan."

"Kedengarannya bagus."

Lee Hyun kadang-kadang berbicara pada adiknya tentang Royal Road. Royal Road adalah game yang paling populer. Adiknya selalu memperhatikan kapanpun dia menceritakan apapun tentang Royal Road.

Hayan hanya berkata.

"Aku akan tetap dirumah dan bersantai."

"Ya? Pastikan untuk mengunci pintu."

"Ya. Kakak tak usah khawatir."

Adiknya biasanya langsung pulang dari sekolah dan beristirahat.

҅Dia telah sibuk belajar, jadi dia pasti lelah.҆

Lee Hyun dalam diam meninggalkan rumah.

Lee Hayan bangkit dari tempatnya duduk dan dengan gugup mondar-mandir setelah memastikan dia mengunci pintunya.

҅Hari ini mereka mengumumkan hasilnya.҆

Pada jam 5 p.m, Universitas Korea akan mengumumkan hasilnya di internet dan melalui telepon.

Lee Hayan sedang menunggu hasil tersebut. Dia akan mengetahui apakah Lee Hyun lulus atau tidak dan bagaimana Lee Hayan akan memberitahu dia.

****

Kafe itu sedang ramai.

Berlokasi di area sekitar universitas, jadi tempat itu ramai dengan orang yang datang dan pergi.

Terlepas dari bahwa tempat ini juga populer untuk alasan lain. Pasangan di Royal Road akan bertemu disini.

Ini adalah sebuah tempat dimana kau bisa bertemu orang-orang yang memiliki hubungan denganmu di Royal Road!

Sudah dianggap sebuah lokasi populer.

"Ahem!"

"Nona, bisakah aku memesan salah satu parfait lagi?"

"Apakah anda sangat haus..."

"Argh, aku gugup. Aku perlu menenangkan diri."

****

Ahn Hyundo

Para instruktur Chung Il Hoon, Choi Jong Bom, Ma Sang Bom, dan Roi Lee.

Mereka, yang mengabdikan seluruh hidup mereka di jalan pedang, sampai duluan dan sedang menunggu rekan-rekan mereka.

Mereka menyisir rambut hitam mereka dan otot-otot mereka tercetak pada pakaian mereka.

Chung Il Hoon kepanasan karena dia memakai pakaian berlengan.

"Dojo jauh lebih nyaman dan familiar daripada disini."

Roi Lee berpikir demikian juga.

"Berlatih dihutan tidaklah serisih ini."

"Begitu banyak orang yang belum pernah kutemui sebelumnya. Selain itu, pakaian mereka sangat terbuka."

Choi Jong Bom tak tau harus mengarahkan matanya kemana. Ada banyak wanita ramping yang memakai pakaian minim. Wajah Choi Jong Bom memerah.

Kemudian Ahn Hyundo berkata.

"Lalu apa kalian mau kembali ke dojo?"

"....."

Tak seorangpun menjawab.

Itu sangat tak nyaman dan canggung, tetapi tak satupun dari mereka yang mau pergi.

Waktu yang lama berlalu.

Waktu pertemuan dalam 10 menit lagi. Oh Dongman muncul berpegangan tangan dengan Shinhye Min. Di Benua Versailles, Shinhye Min adalah Maylon dan Oh Dongman tak lain tak bukan adalah Pale.

"Halo."

"Senang bertemu denganmu."

Oh Dongman dan Shinhye Min membungkuk dan menyapa mereka. Mereka menghadap mereka berdua dan membungkuk untuk membalas sapaan ramah tersebut dengan tubuh kekar mereka. Iron River, julukan yang diberikan Mapan pada mereka ketika dia melihat mereka untuk yang pertama kalinya ternyata sangat sesuai.

"Hai kawan."

Ahn Hyundo mencoba untuk membuat para instruktur untuk bersantai dengan orang-orang muda. Kemudian satu per satu orang mulai datang.

"Ah, kesini!"

Ahn Hyundo dan Chung Il Hoon membungkuk untuk menyapa Kim In Young yang datang ke kafe tersebut mengenakan gaun putih cerah.

"Halo."

"Ya. Jadi kau datang? Kau tampak lebih cantik di dunia nyata."

"Terimakasih."

"Siapa namamu?"

"Kim In Young."

Dia menarik kursi dan duduk. Kemudian Yeon Hee Park dan Yoon So Park datang, mereka adalah Romuna dan Surka.

"Halo."

"Senang bertemu denganmu."

Mereka terkejut ketika mereka melihat Ahn Hyundo.

҅Menakutkan!҆

҅Matanya tampak seperti dia haus akan darah.҆

Kemudian mereka berpaling.

Chung Il Hoon!

Dia memiliki wajah tampan yang bermartabat tetapi liar. Dia tampak seolah-olah dia adalah seorang yang sangat toleran.

Choi Jong Bom, Ma Sang Bom dan Roi Lee.

Mereka secara alami membungkukkan pinggang mereka.

Hal itu seolah secara naluri.

Kafe tersebut menjadi semakin tenang ketika Choi Ji Hoon, yang juga dikenal sebagai Zephyr si pemancing masuk kedalam kafe tersebut dengan penampilannya yang jantan.

"Hyung, itu adalah sebuah kesenangan."

Dia dengan enggan menyapa penuh hormat! Sekarang dia sudah menyadari. Dia bertemu di kehidupan nyata.

Pintu masuk menjadi lebih riuh.

"Jae Lynn disini."

"Si penyanyi."

"Seorang selebritis datang ke sini..."

"Jadi ini artinya bahwa dia bermain Royal Road?"

Dia secara terang-terangan muncul dan berjalan masuk! Bahkan dengan sebuah topi dan kaca mata hitam, sangat mudah untuk mengetahui wajah seseorang.

Saat Jae Lynn memasuki kafe, semua orang berhenti berbicara dan mengalihkan perhatian mereka pada dia. Pakaian yang dia pakai, bahkan jika itu bukanlah kostum pertunjukkan, sangat serasi dengan penampilannya.

Pakaian tersebut secara halus menunjukkan pinggang dan bagian atas dari payudaranya, menunjukkan lekukan tubuhnya yang menggoda. Mereka tak bisa mengalihkan mata mereka dari garis leher miliknya yang putih.

Melihat sekeliling kafe, Jae Lynn berjalan kearah Ahn Hyundo dan Chung Il Hoon.

*Gulp!*

"Gadis itu... Kenapa dia kearah sini, Sahyung[1]?"

"Kenapa, kenapa dia kesini?"

"Sahyung, mungkin kita melakukan sesuatu yang salah..."

Choi Jong Bom, Ma Sang Bom, dan Roi Lee gemetar hebat. Chung Il Hoon tersenyum, kebingungan.

"Kalian, apa kalian tidak tau kenapa?"

"Sahyung, apa kau tau?"

"Kau beritahu aku!"

"Semuanya karena hal itu."

Chung Il Hoon mengangkat bahunya.

"Bukankah karena dia tertarik pada otot-ototku yang mengagumkan? Hahaha!"

"...."

Mereka masih tidak tau kenapa.

Choi Jong Bom, Ma Sang Bom, dan Roi Lee memikirkannya dalam kepala mereka.

҅Dia selalu memikirkan tentang wanita dengan cara yang sama seperti dia berpikir tentang bertarung.҆

Meskipun Chung Il Hoon salah paham, Jae Lynn menyapa mereka.

"Hai. Aku hampir terlambat. Jadi Weed belum sampai?"

Dia duduk di kursi kosong.

Oh Dongman melebarkan matanya dan bertanya dengan gugup.

"Yah, permisi."

"Ya?"

"Maksudmu... kau adalah Hwaryeong?"

"Ya."

Jae Lynn mengangguk menyetujuinya.

Semua wanita semua telah datang, Hwaryeong adalah satu-satunya yang tersisa dalam kelompok itu.

҅Jadi ini artinya... kita telah bermain game bersama Jae Lynn sepanjang waktu ini!҆

Oh Dongman dan Shinhye Min terkejut. Semua orang bisa menikmati Royal Road. Tak ada peraturan yang melarang selebritis bermain. Tak terpikir bahwa mereka akan benar-benar bertemu seseorang seperti itu!

Yoon So Park memegang tangan Jae Lynn.

"Unni, aku adalah fans mu."

"Benarkah? Terimakasih."

"Kau jauh lebih cantik di kehidupan nyata. Kenapa kau tampak sedikit berbeda?"

"Kau bisa mengubah wajahmu ketika kau membuat sebuah karakter. Aku mengubah banyak hal seperti mata dan seluruh kesan dari tubuh sehingga orang-orang tidak mengenaliku."

"Tubuh?"

"Disitulah bodohnya aku. Aku berpikir bahwa jika aku makan makanan yang lezat, aku akan semakin gemuk... jadi kupikir sebagai seorang dancer aku akan melakukan banyak aktifitas fisik."

Jae Lynn dan Yoon So Park mulai mengobrol segala macam hal.

Wajah Yeon Hee Park dan Kim In Young menyiratkan ketegangan.

҅Seorang pesaing tangguh telah muncul.҆

҅Di Royal Road dia mengejar Weed, sudah pasti tidak di dunia nyata...!҆

҅Aku tidak berpikir demikian, tetapi dia masihlah seorang penyanyi dan penghibur.҆

Sebuah percikan konfrontasi memperebutkan seorang pria!

Chung Il Hoon, Choi Jong Bom, Ma Sang Bom, dan Roi Lee semuanya 5 tahun lebih tua daripada mereka.

Itu sebabnya mereka tidak ikut campur dalam percakapan para wanita sama sekali.

Oh Dongman hanya tertarik pada Shinhye Min dan Ji Hoon sedang berbicara dengan baik tentang beberapa topik.

Roi Lee berbisik pada Choi Jong Bom.

"Dia adalah seorang wanita yang sangat cantik."

"Ya, Sahyung, aku tidak menyangka dia secantik itu."

Mereka tidak menyadari tentang fakta bahwa Jae Lynn adalah seorang penyanyi.

Sejumlah besar orang tengah berkumpul di meja 2.

Percampuran dari pria dan wanita muda menciptakan suasana yang cerah.

Mengobrol tentang topik-topik kecil!

Namun, Ahn Hyundo berusia 50'an, jadi dia hanya duduk diam. Dia tidak mengatakan apa-apa dan hanya duduk dengan postur kaku.

Mereka bermain bersama di Royal Road. Tetapi perbedaan usia sangatlah jauh jadi dia tidak bisa mengikuti percakapan. Selain itu penampilan pada matanya sangat menyengat. Itu seperti sekelompok orang yang duduk dan dia sedang menindas mereka untuk mendapatkan perhatian.

Kemudian Lee Hyun masuk kedalam kafe tersebut. Dia tidak memodifikasi penampilannya di Royal Road jadi itu mudah bagi mereka untuk mengenali dia.

"Sebelah sini!"

Yoon So Park melambaikan tangannya.

Lee Hyun perlahan-lahan mendekat dan menyapa mereka.

"Hai, aku Lee Hyun."

Dia sudah kenal dengan Ahn Hyundo, Chung Il Hoon, Choi Jong Bom, Ma Sang Bom, dan Roi Lee. Kemudian saling menyapa.

"Aku Oh Dongman."

"Shinhye Min."

"Namaku Ji Hoon. Hyung!"

Lee Hyun dengan mudah menerimanya karena dia sudah sering melihat mereka di Royal Road.

Lee Hyun hendak duduk disebelah Jae Lynn. Itu adalah tempat yang kosong jadi dia melakukannya tanpa benar-benar berpikir. Jae Lynn adalah seorang penyanyi terkenal. Seperti Ahn Hyundo, Lee Hyun tidak mengetahuinya. Dalam kenyataannya, menurut kriteria Lee Hyun, Jae Lynn adalah seorang wanita rata-rata.

҅Dia mengenakan pakaian yang tampak mahal. Kalung, anting-anting, gelang dan aksesoris lainnya.

Kemewahan tak ada gunanya!҆

Hal itu minus 200 poin menurut kriterianya.

"Lee Hyun."

Choi Jong bom memanggil dia saat dia hendak duduk.

"Ya, Sahyung."

"Tempat ini juga kosong. Kenapa kau tidak duduk disini?"

Lee Hyun menolak tawarannya dan duduk.

"Sahyung, kau disini lebih awal."

"Aku datang sedikit lebih awal. Bagaimana denganmu?"

"Aku terlambat karena aku terjebak di bis."

Dari sini, suasananya menjadi sedikit lebih cerah.

Chung Il Hoon dan Choi Jong Bom memiliki wajah yang menakutkan dan mereka sulit untuk berbicara pada orang untuk yang pertama kalinya.

Selain dari penampilan yang menakutkan, sangat sulit bagi mereka untuk mengatakan sesuatu dalam suasana yang berat semacam itu!

Setelah Lee Hyun datang, lebih mudah bagi Chung Il Hoon dan Choi Jong Bom untuk berbicara. Beban telah dilepaskan.

Oh Dongman bangkit dari kursinya.

"Jika kita pergi sekarang, kupikir kita bisa sampai di konser tepat waktu. Ayo semuanya."

Mendengar hal itu, mereka mulai bergegas.

Lee Hyun tiba-tiba membungkuk.

"Ah, tali sepatuku..."

"....."

Dia tak ada bedanya dengan bagaimana dirinya di Royal Road!

Dia pada akhirnya pergi bersama Ahn Hyundo ke konser tersebut.

Konser klasik.

Itu sangat ramai karena orkestra Perancis yang terkenal yang tampil malam ini.

Oh Dongman dan Shinhye Min memesan beberapa kursi ditengah.

Shinhye Min memesan tempat duduk yang sulit karena dia anggota insdustri penyiaran.

Lee Hyun duduk.

Konser tersebut dimulai dengan sapaan dirigen.

Dia adalah seorang dirigen baru yang dikenal di Perancis. Dia mengadakan konser diseluruh dunia dan meningkatkan ketenaran dan kepercayaan dirinya.

҅Korea memiliki pertunjukan budaya yang ketinggalan jaman. Sudah saatnya para penonton mengalami sesuatu yang baru dan mengejutkan.҆

Konser itu dimulai dengan suasana kidmat. 10 menit kemudian, ada sebuah suara.

*Deureureureuong!*

*Kuuuu!*

Chung Il Hoon dan Ahn Hyundo telah tertidur dan mendengkur. Oh Dongman melihat sekeliling. Semua orang menatap kearahnya. ҅Ini memalukan.҆

Wajah Oh Dongman memerah. Dia juga takut jika mereka mengenali Jae Lynn. Yeon Hee Park mengeluh. ҅Tertidur ditempat seperti ini. Aku bahkan tidak tau bagaimana bisa mereka melakukan hal itu.҆

Namun kemudian 10 menit kemudian.

"Haaaaaaah."

Kelopak mata Ji Hoon mulai menjadi berat.

"Meski bersama-sama pertunjukan ini benar-benar membosankan."

Dia melihat kesekeliling dan semua orang tertidur. Oh Dongman, Kim In Young, Shinhye Min, dan Yeon Hee Park semuanya tertidur. Perburuan mereka yang terus-menerus telah mengumpulkan banyak rasa lelah. Mereka jatuh tertidur ketika ketegangannya menghilang dan menjadi tenang.

"Kalau dipikir-pikir, aku menjadi mengantuk juga."

Ji Hoon juga tertidur. Sekelompok orang telah tertidur!

Jae Lynn terkejut ketika dia mendengar suara dengkuran saat konser musik klasik. Semua orang tertidur.

"Haruskah kita membangunkan mereka?"

Dia dengan hati-hati berbisik pada Lee Hyun yang duduk disampingnya. Namun tak ada jawaban.

"Apa kau bercanda?"

Jae Lynn memegang tangan Lee Hyun dan mengguncangnya. Dia sengaja mengguncang Lee Hyun untuk melihat apakah ada respon. Lee Hyun menonton pertunjukan tersebut dengan mata terbuka tetapi dia tertidur.

"Wow, kau benar-benar tidur."

Jae Lynn hanya mendesah. Pada akhirnya dia memejamkan matanya.

"Aku adalah yang terkuat."

Ahn Hyundo sedang bermimpi.

Ada gema seperti dia berjalan di jalanan.

Dia mencapai kemenangan besar dalam perang dan dikenal sebagai seorang pahlawan!

"Ijinkan aku melihat tarian ini."

"Kau sangat cantik."

Chung Il Hoon juga bermimpi. Dia sedang berada di istana abad pertengahan dengan permainan musik yang indah.

Seluruh tempat tersebut dipenuhi dengan wanita cantik dari keluarga bangsawan! Itu adalah hal umum bagi wanita untuk tertarik pada ksatria yang menjanjikan dengan tubuh yang kuat.

Dia dipenuhi dengan batu-batu dan permata berharga untuk kembali ke kampung halamannya. Dia memiliki kekayaan yang besar!

Namun, mereka berdua bukanlah satu-satunya.

҅Monster!҆

҅Sialan mereka ini.҆

҅Ada lagi.҆

Yang lainnya mengalami mimpi buruk tentang berburu di dungeon. Tak seperti Ahn Hyundo, Chong Il Hoon, dan yang lainnya, Lee Hyun tidur seperti orang mati.

Tidak dalam keadaan dia bisa santai.

Waktu tidur berkurang 1 jam artinya lebih banyak exp yang bisa dia dapatkan dan lebih banyak exp skill yang bisa dia tingkatkan.

Dia tidak bisa istirahat karena biaya bulanan Royal Road. Jadi bagi Lee Hyun, konser tersebut adalah waktunya untuk bersantai yang berharga.

Lee Hyun tertidur lelap saat dia tanpa mengetahuinya bersandar pada bahu Jae Lynn. Jae Lynn bisa merasakan sentuhan tubuh Lee Hyun saat dia dengan lembut membelai rambut Lee Hyun. Sementara itu, si dirigen marah dan berada dalam kekacauan.

҅Bagaimana bisa mereka tertidur saat mendengarkan musikku! Apa yang kurang dari musikku?҆

Si dirigen mengerahkan segala kekuatannya dalam memimpin orkestra tersebut.

Gairah! Perasaan kegembiraan, musik terbaik.

Bahkan jika itu hanya untuk membangunkan orang-orang yang telah tertidur.

Mereka meninggalkan konser tersebut dan mereka merenggangkan tubuh mereka.

"Itu adalah sebuah pertunjukan yang benar-benar bagus."

"Aku masih lelah..."

"Tubuhku menjadi segar."

"Oh, aku tertidur nyenyak."

Mereka merasa lapar setelah tidur yang menyegarkan.

"Hei, aku yang traktir."

Ji Hoon menawarkan diri dan membawa mereka ke restoran terdekat. Makan kenyang akan melegakan kelelahan mereka.

Mereka mendapatkan banyak daging didalam mangkok mereka dan mendapatkan piring-piring daging panggang. Mereka berbagi daging panggang dan minum sambil mengobrol. Tak ada yang spesial, tetapi mereka puas dan senang. Saat mereka selesai makan dan keluar, hari sudah gelap.

"Ini memalukan bahwa kita harus pergi sekarang."

Itulah sedikit dari sebuah perpisahan emosional.

Mereka tiba-tiba saling bertemu dan saling bertatap muka. Tetapi mereka benar-benar bertemu di kehidupan nyata.

"Senang bisa bertemu kalian. Sekarang kita bisa bertemu kapanpun."

"Aku mendapatkan saat-saat yang indah."

"Sampai jumpa lain kali."

"Kami akan menemui kalian di Rotten Lich Dungeon."

"Kita benar-benar harus menjual japtem itu."

Mereka bertukar email dan nomer telpon dan kemudian mereka pulang.

Lee Hyun naik bis dan pulang. Ketika dia sampai dirumah, dia melihat Hayan duduk dikursi didepan komputer, menyeka air matanya.

"Apa yang terjadi?"

Lee Hyun bergetar dengan kemarahan. Hayan tak pernah beruntung dimasa lalu. Anak kecil akan terbiasa untuk dimanjakan orang tua mereka.

"Itu..."

Hayan menggunakan komputer tersebut dan masuk ke website Universitas Korea.

Disana ada daftar dari pendaftar yang diterima.

"Aku diterina di Universitas."

Lee Hyun segera menatap layar monitor tersebut.

"Apakah ini daftar nama yang berhasil dari Universitas Korea? Apa kamu benar-benar yakin bahwa kamu lulus?"

"Ya. Namaku tertulis disana."

"Dan apakah kamu mendapatkan beasiswa?"

"Mereka menghubungi aku lewat telpon sebelumnya dan aku mendapatkan beasiswa."

Tubuh Lee Hyun bergetar. Ketika dia mendengarnya pertama kali, dia meneteskan air mata kegembiraan. ҅Tetapi kenapa dia harus menerima beasiswa...҆

Janji yang dia buat pada adiknya!

Jika Hayan menerima beasiswa maka Lee Hyun harus kuliah.

"Oppa, bukankah kamu berjanji untuk kuliah?"

"Ya. Aku akan menepati janjiku."

Lee Hyun merasakan sesuatu yang buruk dimulutnya. Dia akan mengirim adiknya untuk kuliah, tetapi sekarang dia akan menghabiskan jumlah uang yang banyak untuk kuliah.

Tetapi dia sudah berjanji. Namun, dia tidak senang. Ada yang lebih dikhawatirkan daripada penerimaan kuliah.

Sekarang dia masih harus mendapatkan uang. Lee Hyun mengeluarkan buku tabungan yang disimpan didalam sebuah buku dan memberikannya pada Hayan.

"Aku masih ingin membantu membayar uang kuliahmu. Aku ingin kamu bisa membeli pakaian dan menghabiskan uang. Paling tidak, untuk perjalanan tidak masalah."

"Oppa."

"Sebagai seorang mahasiswi kamu akan belajar keras. Akan ada waktu dimana kamu akan memerlukan untuk mengeluarkan uang. Aku sudah menabung sedikit dari yang aku dapatkan. Aku melakukannya hanya untuk saat-saat seperti ini."

Lee Hyun ingin mengajari dia bagaimana caranya untuk menghabiskan uang.

Sejak Lee Hyun masih muda, dia selalu menabung dan dia tidak tau bagaimana caranya menghabiskan uang. Tetapi dia tidaklah bodoh untuk berpikir bahwa uang itu adalah sesuatu yang akan dia bawa kedalam kuburan.

Dia mengeluarkan uangnya secukupnya.

Lee Hyun dengan gigih mengumpulkan uang untuk keluarganya.

"Terimakasih."

Mata Hayan berkaca-kaca. Dia dengan hati-hati membuka buku tabungan tersebut yang berisi 30 juta won yang telah ditabung oleh kakaknya untuk biaya kuliahnya.

Lee Hyun bersedia berjalan kaki untuk menyimpan biaya bis untuk menghemat uangnya.

҅Dia melakukan hal ini untukku selama satu tahun?҆

Selama beberapa saat, Hayan bingung memegang uang tersebut. Dia bahkan tidak tau harus digunakan untuk apa. Dia akan berkuliah dan berusaha untuk tidak menghabiskan banyak uang.

Tetapi dia adalah seorang mahasisiwi. Mereka harus mandiri secara ekonomi. Buku-buku, les, dan biaya kuliah telah ditanggung oleh beasiswa.

҅Aku ingin mengetahui caramu melihat dunia.҆

Pada akhirnya, Hayan memutuskan untuk memesan sebuah kapsul. ****

Order of Freya!

Ada beberapa orang yang mencoba membeli air suci dan blessing.

"Hei apa kau mendengar berita itu?"

"Berita apa?"

"Guild Hermes menaklukan 3 kastil kemarin."

"Bahkan kastil yang satu itu?"

"Ya. Hal itu berlangsung cukup lama tetapi kastil itu tak bisa menangani serangan habis-habisan dari Guild Hermes."

Kota-kota urban sangat berbeda. Kota-kota urban bisa melatih prajurit dan pemanah dari penduduk. Mereka juga bisa menaklukan kota-kota untuk pendapatan komersial. Untuk sebuah kastil, memiliki kekuatan militer adalah sebuah peran yang penting.

"Mereka menduduki semua wilayah Kerajaan Haven. Apa mereka sudah menduduki seluruh kerajaan?"

"Belum. Masih ada beberapa kota yang tersisa."

"Desa-desa dan kota-kota tak akan bisa menghentikannya."

"Yah itu tidaklah penting. Mereka semua akan jatuh ke Guild Hermes."

"Bad Ray menyebut dirinya sendiri sebagai raja. Dia akan naik tahta dalam waktu dekat. Itu adalah sebuah penobatan yang mangagumkan dengan lebih dari 6000 quest tampaknya."

Diantara para player disana membicarakan tanpa henti tentang Guild Hermes dan Bad Ray. Dia adalah orang pertama yang memenuhi syarat untuk menjadi raja dan terkuat di Benua Versailles.

Dia adalah makna sejati dari seorang raja. Bad Ray tidak memiliki reputasi yang sangat baik.

Untuk sampai dimana dia sekarang, dia harus bertarung dalam pertarungan yang banyak. Kekejaman, tidak menerima penyerahan apapun!

Itulah ketenaran itu, hal itu telah naik ke puncaknya sekarang.

"Kastil itu memiliki kekuatan militer yang menyedihkan."

"Tetap saja, Guild Hermes tidak akan memiliki masa depan yang cerah."

"Kau benar. Setengah dari guild-guild dibawah bendera Guild Hermes sangat tak berguna."

"Aku mendengar bahwa Guild Iron Templars dan Guild Lone Wizard membentuk sebuah koalisi."

"Sepertinya akan ada peperangan besar dengan Guild Hermes. Kau akan ikut pihak mana?"

"Tidak tidak. Guild Hermes akan mengumpulkan dana sementara waktu dan menggunakan uang tersebut untuk urusan internal."

"Kalau dipikir-pikir, mereka telah mendapatkan banyak wilayah. Mereka akan diserang."

"Mempertahankan sesuatu jauh lebih sulit daripada mendapatkannya."

"Perang tidak akan berhenti."

Demikianlah pembicaraan orang-orang.

Kemudian para Paladin yang mewakili Order of Freya masuk. Orang-orang menghentikan percakapan mereka untuk menonton. Pergerakan besar dari para Paladin Order of Freya!

"Apa yang terjadi?"

"Sepertinya sesuatu telah terjadi."


tags: baca The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Konser Klasik, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Konser Klasik manga, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Konser Klasik online, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Konser Klasik bab, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Konser Klasik chapter, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Konser Klasik high quality, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Konser Klasik manga scan, ,
  • Judi Bola
  • Poker online

Contact Banner

Facebook
: Lie
Skype
: liemuchan
YM
: liemuchan1

Partner

  • mangaku
  • komikcast
  • komikstation
  • kombatch
  • mangashiro
  • mangaindo
  • mangacanblog
  • subapics
  • westmanga
  • IdNation
  • mangavy
  • pecintakomik
  • komikid
  • mangadropout
  • TOP
    Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
    Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]