Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online

The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Katedral Agung Freya

  • Contact Admin
  • Judi Bola

(Catatan Penulis: Phew, sekarang... hanya dua bab tersisa.)

Weed tidak hanya membuat Nature Sculpture saat bepergian keliling Benua Tengah.

"Kau adalah Sculptor Weed, kan? Karya-karyamu sungguh luar biasa."

"Tampaknya reputasiku mendahuluiku. Yang Mulia, aku sudah bepergian melintasi High Seas untuk datang menemuimu."

Dia dengan penuh semangat mengunjungi kediaman para bangsawan. Weed mengenakan armor Tallock, dan equipment terbaik miliknya untuk meningkatkan Charm dan Dignity-nya.

Raja Ritten duduk di singgasananya dan bertanya.

"Lord dari negeri utara, yaitu sang petualang terkenal, apa alasan kunjunganmu ini?"

Weed mengucapkan kata-kata sanjungan dengan sopan, sembari mengenakan armor terbaiknya.

"Ketika aku bepergian mengelilingi kerajaanmu, aku sangat terkesan dengan aturan yang kau terapkan. Yang Mulia, aku datang mengunjungimu untuk memberikan penghormatanku."

"Dengan melihatmu, seakan-akan aku mengingat kembali segala hal yang sudah aku lupakan sebelumnya."

"Aku ingin mendengarkannya, lantas apa yang sedang terjadi?"

Statistik Fame dan Dignity milik Weed sangatlah tinggi, sehingga sangat mudah untuk bertemu bangsawan dari suatu kerajaan dan bahkan raja itu sendiri.

Statistik itu bahkan cukup tinggi untuk dapat menerima Quest Raja!

Namun, saat bertemu bangsawan atau kaum ningrat, dia masih harus mematuhi etiket yang tepat.

"Ketika aku masih muda, aku memiliki penampilan yang benar-benar menarik. Para putri dan wanita bangsawan di sekitarku berbaris untuk menanti kesempatan berdansa denganku."

Namun, kenyataannya adalah, penampilan Raja Ritten yang sekarang hanya menarik bagi kaum Orc perempuan.

Tetapi dalam berbagai hal, kadang-kadang tutup mulut adalah hal yang lebih baik daripada mengungkapkan kenyataan.

Dan Weed adalah orang yang bangga dalam menjalani gaya hidup realistis.

"Memang. Yang Mulia mungkin pernah mencuri hati banyak gadis muda. Namun sekarang, wanita ningrat dari Kerajaan Ritten pasti sangat sedih melihat dirimu."

"Wahai pengembara, apa maksudmu dengan : sedih melihat diriku?"

Saat ini, tidak ada seorangpun pemuda bangsawan di sekitarnya. Hanya ada para Knight dengan bibir tebal, sang Raja, dan Weed sendiri.

"Mereka rindu padamu Yang Mulia, mereka tidak akan bisa tidur nyenyak di malam hari." "HA HA!"

Raja dari Kerajaan Ritten tertawa keras. Pipinya bergoyang-goyang dengan menjijikkan.

Weed tidak melewatkan kesempatan ini, dan dia berkata.

"Seperti yang sudah kuduga, wajah tersenyummu akan mempesona hati rakyat!"

Rasanya seperti memuji seekor ular yang memiliki kulit indah, atau mengatakan pada katak bahwa kaki-kakinya menakjubkan.

Dia memiliki wawasan dan keterampilan untuk menjadi seorang pelayan yang sangat berbahaya.

"Aku ingin agar kau membuat patung yang menggambarkan masa mudaku! Aku akan menyediakan apapun yang kau perlukan untuk membuat patung tersebut."

*Ding!*

Patung raja

Buatlah patung masa muda dari Raja Kerajaan Ritten, di istana kerajaan.

Buat suatu patung yang akan memuaskan raja.

Hanya satu Sculptor terkemuka di seluruh benua yang akan mampu menciptakan karya sukses.

Material-material yang diperlukan dapat ditemukan di istana kerajaan. Tingkat Kesulitan: Quest Profesi

Hadiah:

Emerald, Sapphire, minimal 10 atau lebih

Persyaratan Quest:

Hanya tersedia untuk Sculptor.

Berkat jilatan Weed, dia mendapatkan pekerjaan memahat.

Weed membungkukkan pinggangnya dengan hormat.

"Adalah suatu kehormatan bagiku untuk mengukir wajah Yang Mulia. Aku harap pekerjaanku dapat memuaskan Yang Mulia"

Quest diterima

Di istana kerajaan, batu ukiran berwarna putih salju kelas tertinggi telah disiapkan!

Weed mengeluarkan Zahab's Sculpting Knif. Ini akan membuat karyanya jauh lebih mudah.

"Patung tidak harus benar-benar melukiskan wajah raja di masa mudanya."

Melihat potret ketika dia masih muda, Raja Kerajaan Ritten pasti tampak seperti bayi Orc.

"Lebih baik aku buat wajah yang tampan sekalian."

Dia sedikit meningkatkan tingginya, dan menaikkan hidungnya.

Untuk menyembunyikan kecacatan, dia mengubah sosok gemuk menjadi sosok atletis.

Untuk membuat suatu keselarasan, dia membuat patung itu mengenakan armor dan membawa sebilah pedang.

Itu memiliki karakteristik yang mirip dengan Raja Ritten, tetapi sebenarnya itu adalah orang yang benar-benar berbeda!

Perbedaan dalam patung itu bahkan lebih jelas daripada foto-foto selebriti yang dimanipulasi.

Meskipun hanya menghabiskan 3-4 jam dalam membuat patung tersebut, hasilnya sangatlah baik.

Weed meningkatkan skill Sculpting, dan juga skill Nature Sculpting miliknya.

Energi alam berkumpul dan membungkus patung itu. Patung tersebut mengkilap dengan indah dan berputar, sembari dihujani oleh energi.

Dia pun menyanjung si Raja sekali lagi.

"Skill-ku masih belum memadai, Kemuliaan dan semangat murah hati milik Yang Mulia gagal kuungkapkan sepenuhnya dalam patung ini. Aku layak mati!"

Karena tidak menemukan cacat dimanapun, hati Raja Ritten kembali terpikat.

"Tidak apa-apa. Kau tidak perlu menyalahkan dirimu sendiri. Dibutuhkan kerja keras untuk membuat sesuatu yang sangat berharga."

Patung itu dibuat dengan tergesa-gesa, sehingga itu membuang-buang material. Bahkan, bentuk asli (seharusnya bentuk raja) tidaklah bagus. Dengan skill Weed saat ini dan pemberian waktu tambahan, akan sulit untuk mendapatkan hasil yang lebih baik.

"Bahkan Zahab atau Daycram akan mengalami kesulitan untuk membuat ini."

Tingkat artistik hasilnya tidak selalu berbanding lurus dengan keberhasilan quest.

"Jalan dari seorang seniman benar-benar sulit."

Jadi, quest-nya selesai, tapi dia tidak datang kesini hanya untuk meminta komisi.

Dia datang untuk melihat koleksi seni kerajaan yang dipajang di istana.

Singkat cerita, itu adalah kunjungan rumah!

Melihat karya seni adalah cara cepat untuk memulihkan statistik Art.

Weed dan Yurin berkeliling kastil tanpa malu-malu untuk mengambil keuntungan dari karya seni yang terpajang di sana.

"Oh, betapa indahnya patung ini! Kau memang memiliki begitu banyak karya seni yang hebat, Yang Mulia. Ini benar-benar melambangkan kekuasaan, kekuatan dan martabatmu. Ngomong-ngomong, apakah ada yang lainnya?"

Kamu telah melihat Wolves at Dusk (serigala disenja hari) karya Royal Sculptor Martino

Statistik Art meningkat sebesar 2 poin

Skill Sculpting meningkat sebesar 0,1% karena mengapresiasi suatu karya seni yang sangat menakjubkan

Kamu telah melihat lukisan Palace In Springtime, karya Royal Painter Perril

Statistik Art meningkat sebesar 3 poin

Apresiasi lukisan yang luar biasa telah meningkat penguasaan skill Painting sebesar 3,1%.

Sembari melihat karya-karya tersebut, dia juga makan sambil mengobrol dengan para Knight dan bangsawan.

Tak banyak player yang dapat bertemu secara langsung dengan bangsawan atau raja.

Tidaklah mungkin menemukan informasi tentang raja suatu kerajaan di Papan Buletin Royal Road, atau situs Dark Gamer.

Mereka bisa belajar banyak disini tentang tren seni (mungkin style seni).

Koleksi karya seni dalam jumlah yang besar ini pasti menampilkan kebesaran dan kekuatan mutlak dari seorang Raja.

Weed takjub ketika melihat koleksi yang banyak dari karya-karya cantik dan seni sensual yang bisa membuat seseorang menganga.

"Kau memiliki kemewahan dengan adanya harta sebanyak ini."

Intimasi dengan raja telah meningkat.

Kerajaan memiliki banyak seni dinamis dan bersahaja yang semuanya berbaris secara berturut-turut.

"Salah. Justru miskin!"

Dia telah mengelilingi banyak kerajaan sambil mendapatkan gratisan, dan melihat karya seni mereka. Statistik Art miliknya pulih sampai 2089 poin.

Jika kau mengunjungi puri, istana dan gereja agama di semua kerajaan di Benua Versailles, maka kau akan dapat meningkatkan statistik Art secara besar-besaran.

Namun jika kedekatanmu rendah, maka Raja atau Lord tidak akan membiarkanmu melihat lebih banyak hal-hal menonjol dari karya seni dalam koleksi mereka, walaupun Fame-mu tinggi.

Kau mungkin bisa melirik karya seni yang tergantung di koridor, atau ditempatkan pada kebun yang luas.

Jika para Lord dan bangsawan tidak memiliki patung dengan rasa kebanggaan yang tinggi, maka Fame yang tinggi juga percuma.

Fame milik Weed berkembang semakin tinggi melalui pemahatan dan berpetualang, jika para bangsawan tidak memperdulikan hal itu, maka mereka akan menolak permintaannya untuk bertemu.

"Takutnya, aku belum pernah mendengar namamu di kalangan masyarakat modis."

"Kau telah membuat banyak patung? Aku lebih suka pedang. Jika kau bukan seorang Swordsman, maka aku tak akan mau bertemu denganmu."

"Kota bebas ini mampu tumbuh dengan pesat berkat perdagangan. Kecakapanmu sebagai seorang Merchant sangatlah kurang."

Kecuali seorang yang terkenal di antara kaum ningrat, seorang Merchant yang baik, seorang ahli pedang, seorang yang memiliki kecakapan magis, atau seorang yang memiliki kemampuan di berbagai bidang lainnya.... mereka tidak akan memenuhi persyaratan untuk mengunjungi para raja dan bangsawan.

Para player meningkatkan niat baik pada kaum feodal yang merupakan warga asli Kerajaan Haven. Tentu saja, tidak menjadi masalah jika kau memiliki Fame yang setara dengan Weed.

Kebanyakan kastil didominasi dengan karya seni. Walaupun kau pergi untuk mengunjungi gudang, itu sia-sia karena semuanya akan terjual habis.

Hanya raja-raja dari Kerajaan Ritten, Kerajaan Aidern, Kerajaan Rosenheim, dan Kerajaan Britten, yang menikmati hasil karya Weed, dan mengambil karya-karya seninya tanpa syarat.

Mengunjungi Order-Order di Benua bahkan lebih sulit lagi, hanya Order of Freya, Order of Lu dan 3 Order lain yang mendukung Weed melawan Order of Embinyu yang mengijinkan dia untuk melakukan kunjungan.

Dia berkeliling Benua Versailles dan mendapatkan cemoohan dari para bangsawan pada patungnya.

"Dapatkah kau membuat pasukan besar yang membuat monster mundur dengan menggunakan patung? Pemahatan hanya untuk orang-orang yang tidak punya pekerjaan dan membosankan."

"Kau mengatakan bahwa kau bisa menemukan keindahan dari patung? Ho ho, tidak ada yang lebih indah dari sihir yang berasal dari orang-orang yang telah meningkatkan pengetahuan dan pemahaman Mana milik mereka."

Pada beberapa tempat di benua ini, status Sculptor sangatlah rendah, itu terjadi karena tidak ada seorang Sculptor pun yang mahir, cakap atau terkenal seperti Weed. Dengan demikian, kesadaran masyarakat tentang pemahatan sangatlah rendah dan sering diabaikan.

Dengan pengecualian Swordsman dan Mage, pengakuan profesi berubah-ubah sesuai dengan tindakan playernya.

Seorang Baron dengan angkuh menunjuk ke arah kapal dan berbicara.

"Seorang Sculptor? Itu bagus tapi aku lebih suka mendengarkan cerita-cerita petualangan. Aku telah mendengar rumor bahwa kau memiliki petualangan besar di daratan sebelah utara, yaitu Las Phalanx! Aku benar-benar ingin mendengarkan cerita tentang apa yang terjadi disana. Jika kau adalah seorang pelukis penipu, yang mengotori seluruh pakaianmu dengan cat, maka aku tidak akan pernah mau bertemu denganmu!"

Painter diperlakukan layaknya musuh, satu-satunya penghiburnya adalah, kedua profesi tersebut berada pada situasi yang sama.

"Meski begitu, itu masih dapat diterima. Karena baik Painter maupun Sculptor sama-sama dipandang rendah!"

Setelah membuat Nature Sculpture dan mengunjungi beberapa kastil-kastil, hanya tersisa waktu sekitar 24 jam sampai dimulainya Quest Barkhan.

Tapi Weed mampu meningkatkan penguasaan skill Nature Sculpting sampai 89% dari Level 5 tahap Intermediate.

Sedikit lagi, dan dia dapat mempelajari Disaster Sculpting!

Yurin bertanya.

"Oppa, kemanakah kita akan pergi?"

"Untuk saat ini, mari kita kembali ke Morata."

Yurin mulai melukis Tower of Light.

Itu adalah pemandangan Morata pada waktu malam. Setelah melukis menara, dia menambahkan pancaran cahaya cemerlang, kemudian menempatkan dirinya dan Weed di dalam pemandangan itu.

"Picture Teleportation!"

Mereka berdua menghilang dari tempat itu.

* * *

"Aku disini untuk mendaftar sebagai seorang pekerja."

"Bisakah aku mulai hari ini?"

Lokasi konstruksi Morata penuh sesak dengan orang-orang yang ingin bergabung dalam pembangunan.

500 orang, 2.000 orang, 7.000 orang, 8.000 orang, dan kemudian 20.000 orang.

Seiring waktu berlalu, semakin banyak orang berkumpul dengan ketertarikan untuk membantu proses pembangunan, layaknya semut yang mengerumuni sepotong kue.

"Mereka yang akan mengumpulkan batu, buatlah antrean!"

"Mencari anggota party untuk menambang biji besi! Skill Mining dipandang sebagai kelebihan."

Material bangunan menumpuk seperti gunung.

Mereka dikerahkan untuk quest dari Lord!

Untuk membuat bangunan besar, para player Morata bergabung secara massal.

Material bangunan dikumpulkan dari tambang, gunung dan sungai terdekat, oleh armada yang terdiri dari para player.

Para player mengerumuni seperti semut di sekitar Katedral dan Perpustakaan, sembari mereka menumpuk batu bata pada pilar.

"Ditengah-tengah Katedral, buatlah kapel, serta 12 menara."

"Tambahkan bangunan yang akan difungsikan sebagai sekolahan."

"Jangan lupa akomodasi untuk Paladin dan Priest Gereja."

"Haruskah kapelnya setidaknya setinggi 150m? Kita juga perlu menempatkan kubah di atasnya."

"Ketinggian harus setidaknya 230m. Masuk akal bahwa itu lebih besar daripada Patung Freya."

Para Architect yang bertanggung jawab atas desain, berada di lokasi konstruksi, dan saling berdebat satu sama lain.

Sebuah Katredal megah sedang direncanakan untuk dibangun di Morata.

Barisan orang yang mengumpulkan material bangunan dari tambang dan sungai terdekat, jumlahnya semakin banyak. "Kkeungcha!"

"Heoeoeoeoeog!"

Para pemula mengangkut batu dan kayu dengan kaki gemetaran!

Sejauh ini, semua pekerjaan yang melibatkan Weed, berjalan dengan lancar. Piramida Besar dan Patung Freya adalah bukti nyata dari hasil kerja kerasnya.

Ini adalah kesempatan emas untuk mendapatkan poin kontribusi di Morata, serta Order of Freya, dan hal itu tidak bisa dilewatkan.

Meningkatkan kontribusi pada sebuah kota dengan membantu perkembangannya, dapat sangat berguna. Kau dapat mengurangi pajakmu, meminjam tentara untuk ekspedisi, atau mendapatkan rumah. Kau juga bisa mendapatkan equipment dari gudang senjata milik Lord.

Bagi para pemula yang memulai di Morata, yang akan tinggal di wilayah utara untuk waktu yang lama, ini adalah kesempatan yang benar-benar tidak bisa dilewatkan!

Mapan, Irene, dan Pale sedang mendiskusikan topik ini sambil menonton pemandangan pegunungan.

"Memang, itu seperti yang kita pikirkan."

"Para player yang memulai pada Morata akan tumbuh sangat cepat."

"Aku tidak boleh lengah."

Anehnya, Weed tidak perlu melakukan apapun untuk membuat para player bergabung. Para player bergabung secara sukarela untuk dieksploitasi oleh Weed.

Berpegang pada mimpi besar, ada banyak pemula di Morata.

Meskipun sulit memindahkan material-material bangunan bagi para pemula, mereka mengerjakannya tanpa ragu-ragu.

Masyarakat yang bisa didekte untuk melakukan pekerjaan dengan baik adalah hal yang terpenting.

Weed tidak memaksa Quest ini pada mereka.

Setelah bekerja keras untuk membuat bangunan besar di Morata, dan membantu kota berkembang dengan tangan mereka sendiri, akan lebih sulit untuk beremigrasi ke daerah lain.

Weed hanya melihat dan memperhatikan!

Karena mereka sudah bekerja keras, Weed pasti berharap untuk menuai keuntungan moneter yang besar!

"Diseluruh dunia, adakah orang yang sebaik Lord kita?"

"Pajak rendah, bangunan-bangunan penting tersedia, keamanan terjaga dengan baik, dan perencanaan jalan dan pembangunan kota berjalan dengan lancar."

Meskipun tidak ada fakta resmi telah dirilis, rumor berlebihan terpampang pada papan online.

"Uang yang telah diinvestasikan di Morata melebihi 2 juta gold? Sebagian besar berasal dari sakunya

sendiri, dan bukan dari dana publik."

"Mulanya, Morata adalah suatu desa yang benar-benar sudah hancur. Dia menyelamatkan warga, dan mengembangkannya sampai tahapan ini. Bahkan sekarang, dia sedang membangun arsitektur yang megah."

Ada pujian yang tinggi untuk Weed di antara para player dan warga. Dia mungkin menjadi Lord paling populer di benua.

Mereka telah dicuci otak, sampai-sampi mereka dengan ikhlas memuji Weed. Mereka akan terus memujinya, walaupun Weed menyeret monster untuk membantai mereka.

"Kami sudah cukup beristirahat, waktunya untuk kembali bekerja."

"Ayo, ayo! Ayo."

Mapan, Pale, dan Irene mendorong gerobak penuh dengan batu hias. Rekan-rekannya yang lain berjalan naik dan turun tangga sambil membawa batu untuk mengerjakan perpustakaan.

* * *

Weed dan Yurin tiba di Tower of Light.

Ketika mengamati dari tempat yang tinggi, Weed menyadari bahwa ada lebih banyak orang daripada ketika dia berangkat menuju pegunungan Debkart. Dengan berita bahwa ada konstruksi arsitektur megah yang sedang dibangun, terjadi aliran besar pemula dan pengembara dari Benua Tengah yang datang berbondongbondong untuk ikut bekerja.

"Hmm. Perlu pakaian ganti."

Ketika dia menjual karyanya, dia sengaja mengenakan pakaian pemula yang lusuh.

Itu bukan karena tidak ada pilihan khusus untuk membuat patung.

"Karena itu terlihat keren!" Seni berarti kelaparan.

Beberapa party dari Benua Tengah mengenakan pakaian pemula lusuh, yang memiliki makna di baliknya.

Weed membuka jendela chatting guild, dan 'whisper' miliknya setelah berganti pakaian.

Dia sesekali membuka jendela chatting untuk mendapatkan informasi sehingga dia bisa menciptakan patung di Morata.

Namun, tampaknya ada sesuatu yang tengah terjadi jika dia tidak mendengar gosip sama sekali. Guild Traveler of the Wilderness memiliki anggota yang profesinya berorientasi pada kekayaan dan status sosial, mereka juga memiliki level yang tinggi. Guild tersebut sering membicarakan tentang informasi berharga. Ada banyak pembicaraan tentang tanah Square.

Itulah sebab kenapa banyak Merchant yang tau tentang hal itu.

Guild Merchant memiliki rumor, informasi pasar, dan barang penting yang diperlukan untuk petualang.

"Yahh, sampai jumpa."

Weed berpisah dengan Yurin dan berjalan-jalan di Morata.

Melihat sekeliling alun-alun, ada player dari berbagai level.

Banyak dari mereka yang mencari anggota untuk membuat party berburu.

Dari pemandangan ini, orang bisa melihat masa depan yang cerah untuk Morata!

Senyum puas mulai terbentuk pada wajah Weed.

"Dapatkan makanan gratis. Lord kita sedang menyediakan makanan. Mereka yang lapar, datang dan dapatkan!"

Ada ratusan orang yang berdiri di antrean untuk menanti Sup Ayam Morata!

Makanan gratis yang semua orang bisa santap tanpa adanya pembatasan. Seorang gadis remaja sedang berbicara dengan seseorang yang hendak menerima makanan.

"Lord kita adalah yang terbaik."

"Memang. Ditempat lain, tidak ada orang yang akan membagi-bagikan makanan dengan gratis."

"Dan juga, sup daging yang disajikan sangatlah lezat."

"Bagaimana bisa ada makanan selezat ini di dapur umum? Setiap hari menunya berganti, bahkan para player berlevel lebih tinggi dari 300 datang ke sini untuk makan."

Lidah Weed bergetar karena marah. (TN: Mungkin ini adalah pepatah Korea. Atau mungkin si penerjemah Korea-English salah menerjemahkan.)

Dia menahan sejuta kutukan di dalam tenggorokannya yang hampir saja dimuntahkan!

Sebagai akibat dari makanan gratis, para player mampu bekerja keras untuk berburu, yang mana akan meningkatkan pembayaran pajak.

Namun, Weed berpikir bahwa itu semua adalah hasil dari biayanya sendiri.

Para player perempuan melahap Mana mereka sendiri tanpa memperhatikan anggaran, dengan demikian, diharapkan bahwa batas mereka semakin meningkat setelah memakan hidangan penutup.

"Aku ingin tiga porsi lagi!"

"Aku harus pergi berburu, jadi aku ingin dua mangkuk lagi."

"Apakah ini cukup?"

Lima player perempuan dengan rakus melahap makanan tanpa sungkan-sungkan.

Kelas mereka adalah Warrior yang menuntut kekuatan fisik! Profesi petarung harus sering menggerakkan tubuh mereka, artinya mereka harus banyak makan.

Weed merasa seolah-olah tubuhnya sendiri robek, setiap kali dia melihat makanan menghilang ke mulut para wanita itu.

“Seperti inikah rasanya jika pacarmu minta ditraktir steak, minuman, dan salad ketika sedang berkencan?"

Membayangkan itu saja sudah cukup bagi Weed untuk merasa seperti sedang berada di neraka!

Tenggorokannya pun seakan-akan tercekik.

Kepopuleran dapur umum sangatlah tinggi, dan orang-orang terus berdatangan untuk makan sebelum bepergian ke tempat lain.

Sebagian besar dari para pengunjung adalah pemula yang mengacungkan pedang tipis dan tidak layak untuk bertarung, mereka mengenakan topi lebar bertepi tanpa memiliki banyak efek.

Ketika level mereka naik, meski begitu beberapa orang masih kembali untuk mengunjungi dapur umum, tetapi sebagian besar dari mereka sudah memiliki lebih banyak uang, dan mencari makanan yang lebih baik.

"Tidak boleh terlalu pelit dalam memberikan makanan. Berapa banyak makanan yang dimakan oleh pengunjung? Jendela informasi dapur umum!”

Dapur Umum Lord

Menyediakan makanan gratis untuk warga Morata serta imigran (player).

Menyiapkan makanan untuk sejumlah besar orang setiap harinya.

Koki Pekerja: 603 orang

Jumlah Makanan disiapkan setiap hari: 191.800 porsi

Pengeluaran setiap minggu:

  • Gaji koki - 1.809 gold• Bahan makanan - 18.794 gold

Efek:

  • Meningkatkan loyalitas kepada Lord
  • Ketidakstabilan berkurang
  • Tingkat kelahiran meningkat dua kali lipat
  • Menurunkan harga makanan
  • Meningkatkan skill koki pemula

Dalam waktu satu bulan, dana sebesar 80,000 Gold telah dikonsumsi untuk dapur umum.

"Keoheuheuheuheug."

Weed hanya bisa menangis.

Ketika dia masih kecil, dan orang tuanya masih hidup, dia teringat ketika anak-anak yang lebih tua menggertak dan mengambil permen darinya!

Perilakunya yang tidak biasa menarik perhatian dari banyak player yang melewati dia di jalanan.

"Dia pasti benar-benar tersentuh oleh dapur umum."

"Apakah pria itu datang kesini dari daerah lain? Ketika dia melihat bagian lain Morata, dia akan benar-benar senang. Ini adalah kota yang menarik dan menyenangkan."

"Bukankah wajahnya menyerupai Lord Morata?"

"Sama sekali tidak mirip. Tidak mungkin orang bertampang miskin seperti itu menyerupai God of War Weed."

Weed secara serius mempertimbangkan untuk menutup dapur umum.

Sejujurnya, dia lebih suka mengubahnya menjadi suatu restoran sebagai gantinya.

Namun, jika berpikir jangka panjang, meskipun dapur umum menelan banyak biaya, manfaat yang bisa didapatkannya juga banyak.

Morata sedang berkembang menjadi kota besar. Keamanan publik dan tingkat kelahiran akan meningkat serta mempromosikan pertumbuhan ekonomi. Keuntungan yang paling penting adalah reputasi Weed sebagai Lord akan sangat meningkat.

"Untuk menuai keuntungan besar, sekarang adalah waktunya untuk menanam benih."

Warga dan para player harus meningkat lebih banyak.

Teknologi dari desa Orc tidak memiliki level perkembangan apapun, itulah kenapa mereka bermitra dengan desa-desa lain, dan menghasilkan ribuan penolong.

Di toko-toko, keterbatasan untuk menjual barang-barang sangatlah menyedihkan. Meski demikian, uang dari pegunungan Orc mulai berfluktuasi. Jumlah obyek berubah dengan kecepatan yang menakutkan.

Kebanyakan Orc Merchant mengatakan.

"Kami tidak mencoba untuk menjual item seharga 100 gold. Karena kami bisa menjual 1.000 gold untuk satu item. Kami akan menukar orang-orang yang membuat kesalahan, dan kami perkirakan jumlahnya sekitar 300."

Orc tidak menunjukkan penyesalan walaupun mengutamakan kuantitas di atas kualitas!

Melalui informasi yang sudah diteliti oleh Weed, dan berdasarkan pengalamannya ketika dia berubah menjadi Orc Karichwi, untuk mendorong kekuatan ekonomi, orang-orang harus berpikir secara efektif.

"Tidak mungkin ada seseorang yang mau makanan di dapur umum selama setahun penuh, di sekitar festival dan atraksi yang kau sendiri tidak ingin hadiri!"

Reputasi Morata dalam kesenian sangatlah tinggi, tetapi menyaksikan Bard dan Dancer yang tampil selama setahun penuh adalah hal yang konyol.

Tentu saja, beberapa player akan merasa muak dan bosan karena festival yang terus-menerus berlangsung.

Weed pergi untuk mengunjungi teater. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Morata, dia pergi menonton drama.

"Budaya adalah hal yang berharga. Mari kita lihat seberapa dewasa level pertunjukan kita."

Weed tertarik pada pekerjaan yang berhubungan dengan instrumen seperti kecapi.

Di tempat itu, terdapat 38 orang lain yang juga sedang menonton; para Bard bermain dan para Dancer menari. Itu adalah musik yang dikombinasikan dengan lagu dan tarian!

Itu adalah pertunjukan populer di Morata yang disebut 'Oath of the Wizards'.

Para penonton memenuhi kursi dan menonton.

Weed duduk menonton, dengan fokus pada kinerja. Tapi kemudian kelopak matanya mulai menutup. "Groook!"

Pertunjukan itu berakhir setelah 20 menit.

Kau telah melihat pertunjukan 'Oath of the Wizards'

Strenght telah berkurang sebesar 3%.

Agility berkurang sebesar 4%.

Tingkat pemulihan Stamina menurun, maksimum Stamina berkurang.

Wisdom meningkat sebesar 11%.

Intelligence meningkat sebesar 6%.

Tingkat pemulihan Mana meningkat sementara.

Durasi efek adalah 3 hari setelah menonton pertunjukan drama tersebut.

Tidak tumpang tindih dengan pertunjukan tari atau lainnya.

Sebagian besar penonton adalah Wizard, Summoner dan Elementalist.

Setelah pertunjukan berakhir, aktor keluar menuju panggung untuk menyapa penonton dan menyambut tepuk tangan yang meriah.

Kemudian, masing-masing orang meninggalkan tempat menuju pintu keluar.

"Sekarang, kau mau berburu dimana?"

"Dungeon di sebelah sungai. Kalau kamu?"

"Itu cukup jauh dari Morata. Itu disebut Makam Mainz... Level monster disana cukup tinggi. Meski sulit, party itu cukup mumpuni. Itu adalah perburuan yang berharga."

Setelah menonton pertunjukan, orang-orang kembali ke party mereka karena mereka telah menentukan itu terlebih dahulu.

Para Warrior dan Knight juga melihat drama yang berhubungan dengan profesi mereka.

‘Anak yang menantang menara Warrior.’

‘Serangan naga.’

Usaha pertama untuk menampilkan pertunjukan yang dilakukan oleh Bard atau Dancer tidaklah sempurna.

Pertunjukan yang tak terhitung jumlahnya diusahakan berdasarkan dugaan kosong, sehingga menciptakan banyak karya mengerikan.

Namun, meskipun banyak tantangan, mereka mendulang emas ketika melakukan serangkaian upaya.

Dari semua upaya yang 99% mengakibatkan kegagalan, hanya 1% yang menghasilkan kesuksesan. Jjakjjakjjak! (Kayaknya suara tepuk tangan)

Weed juga bertepuk tangan.

"Ini adalah acara yang benar-benar hebat." (Si bego Weed, bilang bagus padahal dia tertidur, nonton dalam mimpi...??)

Dia keluar dari teater, dan saat dia berkeliling di sekitar Morata, dia bisa melihat orang-orang yang sedang melakukan pertunjukan.

Bard memainkan alat musik dan penonton membayarnya dengan uang koin.

Meskipun jumlah uangnya tidaklah besar, level mereka meningkat dan mereka senang untuk melakukan pertunjukan di jalanan, dan mereka terus bermain.

Di setiap sudut Morata, pemandangan ini bisa dilihat.

"Sungguh profesi yang hebat!"

Weed berpikir bahwa pekerjaan itu memiliki poin yang bagus.

Satu-satunya biaya bahan adalah instrumen yang merupakan pengeluaran yang jarang, dan tidak ada perselisihan yang disebabkan oleh tawar-menawar dengan pelanggan.

Dan yang terpenting, keuntungan terbesar adalah, uang yang diterima diklasifikasikan sebagai sumbangan, sehingga tidak kena pajak.

Sekarang, bahkan di dungeon dengan anggota party, mereka terus bermain dan meningkatkan penguasaan skill mereka. Ini adalah profesi terbaik bagi mereka yang memiliki kepribadian ceria

Peran Hwaryeong adalah menghidupkan suasana ketika berburu.

Bermandikan oleh Charm dari Dancer, para Knight yang berburu kadang-kadang mereka mendapatkan Strength yang gigih ketika mengerahkan serangan mereka. Ketika Weed hendak berburu, anggota party-nya yang lain bukanlah berprofesi sebagai petarung secara langsung, contohnya adalah perempuan seperti Surka. Namun, Hwaryeong memiliki pengalaman yang baik.

Tenggelam dalam musik dan tarian, tapi situasinya masihlah berbahaya. Dikelilingi oleh monster, apapun bisa terjadi. Bard memainkan lagu-lagu yang menyenangkan, dan bahkan menjadikan saat-saat pemusnahan tersebut jadi menyenangkan.

"Ada banyak patung dan juga lukisan..."

Kau bisa melihat banyak patung di setiap toko.

Jika kau tidak mampu mendirikan suatu rumah di pinggiran kota, kau bekerja untuk membuat dekorasi atau hadiah. Dengan begitu, Sculptor dan Painter bisa meningkatkan sumber pendapatan mereka. Biaya investasi budaya di Morata terkait dengan jumlah yang dikeluarkan, peningkatan gaji, dan level yang diberikan oleh berbagai Quest sampingan.

Bahkan, seni di kota Rhodium selalu menjadi perwakilan dari Benua Versailles.

Bagi orang-orang yang bermimpi menjadi seniman, Rhodium adalah tempat yang paling cocok untuk dikunjungi. Oleh karena itu, tempat tersebut benar-benar terisi sesak oleh para seniman. Akhirnya, rasio perbandingan pekerja semakin buruk, dan kesempatan kerja semakin menurun.

Namun, jumlah peluang bagi seniman di Morata jauh lebih baik.

Para seniman Morata lebih suka mengembangkan skill mereka di Morata, sebelum meninggalkan kota untuk melakukan perjalanan di Benua Versailles untuk mengembangkan skill mereka lebih jauh lagi, seperti yang dilakukan oleh Weed.

Walaupun itu berbahaya, para seniman harus melakukan perjalanan untuk belajar lebih banyak tentang dunia.

Weed telah memikirkan hal ini juga.

"Satu atau dua karya menakjubkan adalah hal yang bagus. Walaupun memiliki progres yang stabil, Magnum Opus masihlah bermanfaat. Meskipun itu dibuat dengan dukungan yang berkelanjutan."

Ada banyak hal tentang Royal Road yang tidak diungkapkan, salah satunya adalah statistik Culture. Pada suatu tempat dimana Lord-nya adalah seorang Sculptor, Bard dengan Art yang tinggi menghibur untuk meningkatkan Culture Morata membuat investasinya berharga sebelum dia pergi ke High Seas.

Dia pikir itu hanya membuang-buang uang, tetapi pada perang terakhir, warga dan tentara dari daerah lain telah meninggalkan desa mereka untuk menuju ke Morata, sehingga budaya memiliki dampak yang besar pada politik lokal.

Ini bahkan membantu keamanan publik dan pembangunan ekonomi, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Jika budaya tidak dikembangkan, pencurian akan meningkat dan risiko pemberontakan akan naik.

"Pekerjaan konstruksi juga terus berjalan dengan baik."

Katedral dan Perpustakaan Besar yang sedang dibangun di Tower of Light Square dan Bingryong Square, memiliki kerangka dasar yang sudah terpasang.

"Wowaaah!"

"Bawakan lebih banyak batu bata, sesegera mungkin."

Suara ribuan orang rajin bekerja di konstruksi bisa terdengar.

Pembangunan dilakukan sesuai dengan bentuk rumah tiga lantai yang dibangun pada ukuran model miniatur.

Para Merchant memimpin gerobak yang ditarik oleh sapi, dan terisi dengan bahan yang diperlukan untuk pekerjaan konstruksi.

Para Sculptor dan Painter Morata juga dikerahkan.

Bekerja di Katedral berarti menghormati para dewa tinggi, yang dapat meningkatkan Fame dan Faith.

Bekerja pada katedral adalah tantangan besar bagi para seniman.

"Tidak ada dekorasi di sini."

"Dinding? Dan langit-langit? Warna apa yang bagus?"

"Langit-langit harus memiliki lukisan, atau sebuah patung? Lukisan harusnya lebih baik, kan? Untuk langitlangit, setidaknya 3 Painter terampil harus ditugaskan untuk menciptakan karya terbaik."

Dalam pembangunan katedral, lebih dari 100 Sculptor dan Painter yang piawai bekerja pada bagian internal dan juga bagian eksternal bangunan.

Dari kolom ke lantai, mereka bekerja dimana-mana, dan tugas dekorasi berkembang dengan benar-benar cepat.

Untuk pembangunan katedral, biaya material dan tenaga kerja sudah melampaui anggaran yang wajar.

Para Cleric dan Paladin membayar uang pada proyek, dan melakukan penggalangan dana lebih lanjut.

"Jika katedral selesai, Morata benar-benar akan menjadi tempat yang bagus untuk didiami. Tidak ada tempat lain di Benua Tengah, dimana seorang Lord berinvestasi tanpa pamrih seperti ini."

"Setiap kali seseorang mendapat quest yang bagus, mereka ingin hidup dengan memberikan persembahan kepada guild yang berkuasa? Lord membiarkan kita untuk berpartisipasi dalam rencana pembangunan."

Ada kasus dimana kesetiaan kepada Lord begitu tinggi, sehingga mereka secara aktif bersedia bekerja sama dalam rencana pembangunan, namun itu benar-benar langka.

Para penyiar datang untuk melaporkan perkembangan katedral yang sedang dibangun oleh para player.

"Penetapan mulai hanya 6 bulan yang lalu secara real time. Awalnya ada banyak kekurangan dalam bangunan dan berbagai hal berlangsung dengan tidak mudah. Namun sekarang, semuanya sudah berbeda, banyak bangunan penting yang sudah tersedia. Dan juga, ketersediaan sumber daya manusia semakin meningkat, sehingga banyak konstruksi yang selesai dibangun."

"Ketika aku mulai bermain Royal Road, aku memilih Morata. Kemudian aku mendengarkan cerita-cerita tentang bagaimana kota-kota lain berkembang, aku pun jadi iri. Tapi sekarang aku tidak menyesal sedikit pun."

"Para player Morata akan semakin meningkat. Pada setiap area berburu di Benua Tengah, terdapat banyak kompetisi, tapi disini, ada eksplorasi dan Quest yang kompetitif. Meski demikian, perburuan jauh lebih berbahaya. Bahayanya sangat nyata. Tapi aku lebih suka menjalani kehidupan yang berbahaya bersama rekan-rekanku."

"Kenapa tinggal disini, dan tidak pergi ke tempat lain? Karena Morata sangatlah menyenangkan."

Kecepatan perkembangan Morata sangatlah menakutkan, dan sekejap kota itu menjadi pusat perdagangan di Benua Utara.

Para player mengaitkan prestasi ini dengan kepemimpinan sang Lord.

Karena Menjadi Penguasa Morata, para player memberikan hormat sepenuhnya pada Weed.

Weed tidak menggunakan dana kota untuk kepentingan pribadi, atau mencoba membuat dana tertentu untuk menumpuk kekayaannya sendiri.

"Setiap profesi dapat mewujudkan potensi, teknologi, perdagangan, seni dan budaya mereka. Semuanya telah berkembang karena pajak rakyat diinvestasikan ke arah yang benar."

Para player berkembang pesat, bangunan-bangunan sedang dibangun, kekuatan ekonomi telah meningkat, sehingga pendapatan pajak juga naik. Kesimpulannya, ini adalah mimpi dari Lord yang licik!

Namun, ada juga player lain yang mengacungkan jari mereka, dan mengutip masalah kepemimpinan dari sang Lord.

Katedral adalah puncak dari kerja keras para Architect, Sculptor dan Painter.

Langit-langit kapel dan dinding memiliki jendela besar. Sangatlah sulit untuk menemukan suasana misterius dan khidmat dengan kaca yang dilapisi warna gelap, itulah mengapa mereka diminta untuk memasang kaca patri.

Para Painter mengecat kaca patri agar berubah warna menjadi lebih terang dan melambangkan kekuatan ilahi. Itu adalah pesona dari lukisan yang menampilkan kombinasi antara Arsitektur dan Seni.

Didalamnya, tangga dihiasi dengan ukiran yang benar-benar indah dan berbagai karya seni.

Meskipun kemampuan para Sculptor, Painter, dan Architect yang terlibat bukanlah yang terbaik, namun mereka akan berusaha sebaik mungkin.


tags: baca The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Katedral Agung Freya, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Katedral Agung Freya manga, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Katedral Agung Freya online, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Katedral Agung Freya bab, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Katedral Agung Freya chapter, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Katedral Agung Freya high quality, The Legendary Moonlight Sculptor Chapter 007 Katedral Agung Freya manga scan, ,

Contact Banner

Facebook
: Lie
Skype
: liemuchan
YM
: liemuchan1
TOP
Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]