Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online

Returning From The Immortal World Chapter 010 Tidak Sensitif

  • Poker Online
  • Judi Bola
  • Baca Komik online
  • BandarQ Online, Domino99, QQ Online Paling Fair

Han QingWu hanya menyadari bahwa/itu Yuan ChuLing ada di sini saat dia mendengar suaranya.

Melihat bahwa/itu Yuan ChuLing benar-benar telah membawa meja dan kursinya, dia tertawa terbahak-bahak dengan senyum memikat di wajahnya. Dadanya yang bulat dan lebar juga bergerak naik turun, menyebabkan mata Yuan ChuLing segera membentuk garis lurus.

 

"Selama izin Guru Hu, maka saya akan menyambut Anda secara alami." Setelah melihat Yuan ChuLing untuk sesaat, Han QingWu berpaling untuk melihat Tang Xiu di samping dan menganggukkan kepalanya dengan senyuman ringan, " Anda dan Tang Xiu pergi ke belakang kelas untuk duduk, saya akan mengenalkan kalian berdua kepada semua orang. "

Melihat bahwa/itu Han QingWu bersedia menerimanya, Yuan ChuLing tidak dapat menahan kegembiraannya saat dia segera masuk ke kelas terlebih dahulu.

Setelah Tang Xiu dan Yuan ChuLing duduk di kursi mereka, Han QingWu mulai mengenalkan Tang Xiu dan Yuan ChuLing ke kelas.

 

Ketika Han QingWu mengenalkan Tang Xiu, suara mendesis terdengar di kelas karena setiap orang saling berbisik dalam diskusi.

Jelas mendengar diskusi yang terjadi, Tang Xiu menoleh ke telinga, tapi wajah Yuan ChuLing menjadi hijau karena marah, jika bukan karena Tang Xiu menarik-narik ujung bajunya erat-erat, Yuan ChuLing pasti akan melompat dalam kemarahan.

 

Namun apa yang membuat Tang Xiu tercengang adalah bahwa/itu Han QingWu benar-benar menggunakan bahasa Inggris untuk melakukan kelasnya bahkan tanpa menggunakan setengah kata dari bahasa China, sehingga Tang Xiu tidak mengerti sepatah kata pun yang Han QingWu katakan bahkan setelah beberapa Menit ke dalam pelajaran.

Bukan karena bahasa Inggris Tang Xiu buruk atau pendengarannya bermasalah, tapi itu murni karena dia tidak terbiasa dengan hal itu dan dia tidak mengharapkan guru untuk menggunakan bahasa Inggris untuk mengikuti kelas mereka di tingkat SMA.

Yuan ChuLing juga bingung setelah mendengarnya, dia ingin memotong pelajaran Han QingWu untuk beberapa saat atau bertanya kepada murid di sebelahnya tentang apa yang sedang terjadi, tapi melihat bahwa/itu semua siswa dengan penuh semangat memperhatikan pelajaran ini, Dia tidak bisa menahan diri untuk lebih memperhatikan pelajaran.

 

Setelah tiga menit, Tang Xiu dengan putus asa berhenti mendengarkan pelajaran dan memutuskan untuk mengeluarkan kamus bahasa Inggrisnya untuk dibaca. Ini karena meskipun Tang Xiu dapat mendengar setiap kata yang dikemukakan Han QingWu dengan jelas, namun ia tidak dapat memahami setiap kata yang dikatakan Han QingWu, maka ia menyadari bahwa/itu jumlah kosakata yang ia tahu sangat terbatas dan diputuskan. Untuk mempelajari lebih banyak kosa kata pertama untuk mengisi daftar kosa katanya.

 

Ketika Yuan ChuLing melihat bahwa/itu Tang Xiu tidak memusatkan perhatiannya pada pelajaran itu tapi membaca kamusnya, dia senang dan segera mengikuti apa yang dilakukan Tang Xiu dengan mengeluarkan kamus Oxford yang sangat tebal dan mulai melakukan tindakan. Membacanya.

 

Meskipun Han QingWu sedang menjelaskan solusinya ke kertas ujian, namun perhatiannya selalu terfokus pada Tang Xiu. Ketika Han QingWu menyadari bahwa/itu Tang Xiu tidak dapat bertahan selama lebih dari sepuluh menit dan menyerah saat mendengarkan pelajaran tersebut, wajahnya tanpa sadar mengungkapkan ekspresi sedih saat semangat awalnya tinggi turun ke titik terendah.

Sepanjang pelajaran sampai akhirnya berakhir, Han QingWu sempat melirik Tang Xiu, tapi Tang Xiu telah mengubur kepalanya di kamus sepanjang waktu dan tidak sekali pun dia mengangkat kepalanya ke atas, menyebabkan Han QingWu menjadi Benar-benar kecewa.

 

Ketika bel untuk akhir kelas berdering, Han QingWu meninggalkan kelas dengan tergesa-gesa pada waktu yang hampir bersamaan.

 

Setelah keberangkatan Han QingWu, kelas yang sebelumnya sepi menjadi semarak dalam sebuah contoh.

"Mendengarkan pelajaran Guru Han adalah rasa sakit dan kenikmatan. Meski kita tidak bisa mengerti apa yang dia jelaskan sama sekali, tapi kita harus bertindak seolah-olah kita mengerti agar tidak mengecewakan Guru Han. "

"Anda benar, bahkan jika kita tidak dapat memahami apapun yang baru saja dikatakannya, tapi hanya mendengarkan suara Guru Han adalah semacam kenikmatan. Selanjutnya kita masih memiliki kesempatan untuk melihat sosok Guru Han yang indah. "

"Yi, mengapa kedua bajingan ini sangat tidak peka dengan tidak memperhatikan saat menghadiri pelajaran Guru Han!"

Para siswa kelas 10 masih membahas tentang "Seni mendengarkan di kelas" ketika mereka secara tidak sengaja melihat bahwa/itu baik Tang Xiu dan Yuan ChuLing benar-benar menahan kamus bahasa Inggris mereka untuk dibaca, membuat mereka marah karena mereka dengan marah mengelilingi Tang Xiu dan Yuan ChuLing satu per satu.

YuanChuLing ingin bergabung dalam percakapan saat dia mendengar teman-teman sekelasnya berdiskusi tentang seni mendengarkan di kelas, tapi dia tidak akan pernah mengira bahwa/itu murid kelas 10 tiba-tiba akan memungutnya dan Tang Xiu dan merasa ditikam di sana. Kembali meskipun dia berbaring.

"Pendatang baru, kita berbicara tentang Anda, mengapa Anda bersikap tuli?" Yuan ChuLing membuka mulutnya dan akan mengakui kesalahannya saat berada di lingkungan yang baru dan tidak ingin menimbulkan masalah, tapi sebelum Yuan ChuLing bisa mengucapkan sepatah kata, sebuah suara aneh bergema di samping telinganya saat kamus bahasa Inggris di tangannya menampar lantai.

"Anda!" Yuan ChuLing sudah mulai marah dan tidak tahan dengan sikap seperti ini, membuatnya bangkit berdiri, terengah-engah.

Murid yang memprovokasi Yuan ChuLing dengan jelas tidak menyangka bahwa/itu temperamen Yuan ChuLing akan berkobar begitu mudah karena ketika Yuan ChuLing berdiri tegak, perawakannya yang menekan membuat murid terhuyung dan melangkah mundur beberapa langkah. Jika bukan karena seseorang yang berdiri di belakang siswa itu untuk menopangnya, dia pasti sudah terlelap di lantai.

"Fatty, jangan lupakan hal-hal yang Anda katakan saat berada di koridor." Tepat ketika Yuan ChuLing ingin membunuh ayam tersebut untuk memperingatkan monyet tersebut dengan benar mencambuk keluar dengan murid itu, suara tenang Tang Xiu tiba-tiba bergema. Di samping telinganya.

"Hei pengecut, mereka menggertak Anda dan Anda masih terhanyut kembali, pergi dan melawan jika Anda memiliki nyali." Tepat ketika Yuan ChuLing bersiap untuk menghentikan tindakannya, sebuah suara menusuk terdengar sekali lagi di kelas. . Hal ini menyebabkan Yuan ChuLing yang baru saja mendingin untuk langsung mengamuk.

Namun, Yuan ChuLing memiliki ekspresi aneh di wajahnya saat dia menatap orang yang berteriak dan menatap bingung dengan Tang Xiu.

Ini karena orang yang mengejek dan mencemooh Tang Xiu bukanlah orang asing tapi sepupunya Su XiangFei.

Yuan ChuLing pasti sudah menamparnya jika dia orang lain, tapi karena pihak lain sepupu Tang Xiu sehingga Yuan ChuLing secara alami perlu mencari pendapat Tang Xiu.

Hanya ketika Tang Xiu melihat Su XiangFei, dia ingat bahwa/itu Su XiangFei sedang belajar di kelas 10. Melihat kemarahan di wajah Su XiangFei, Tang Xiu tidak dapat menahan tawa, "Su XiangFei, apakah Anda yakin ingin melanjutkan Bermain game ini? Jika Anda berpikir akan lebih menarik dengan cara ini maka saya tidak keberatan terus bermain game ini dengan Anda. "

 

Mendengar kata-kata itu, tubuh Su XiangFei bergetar tak terkendali saat ia sadar mengingat kejadian dia dibawa ke kantor polisi pada sore hari kemarin.

 

Pada saat itu, Tang Xiu sepertinya telah mengucapkan kata-kata yang sama persis kepadanya sebelum kejadian tersebut menjadi tidak terkendali, menyebabkan seluruh keluarganya dibawa ke kantor polisi.

Su XiangFei ingin membalasnya, tapi di bawah tatapan tajam Tang Xiu, Su XiangFei membeku dan tidak berani mengucapkan sepatah kata pun. Kejadian kemarin sore telah meninggalkan pengalaman traumatis yang mendalam pada Su XiangFei oleh Tang Xiu.

 

"Mengapa kalian semua masih berdiri di sana, meminta pemukulan?" Teriakan yang jelas dan keras tiba-tiba bergoyang di belakang Su XiangFei karena dia masih ragu apakah akan terus melawan Tang Xiu.

"Cheng YanNan, saya tidak memprovokasi Anda kali ini jadi jangan mencampuri urusan orang lain!" Su XiangFei balas membalas seperti refleks yang dikondisikan saat dia mendengar suara dari punggungnya.

"Jika Anda tidak memprovokasi saya, lalu apa yang terjadi dengan sapu dan pengisap debu yang terbaring di atas pintu kelas sekarang? Jangan berpikir bahwa/itu aku tidak bisa menebak itu kau! "Cheng YanNan dengan cepat meraih kerah Su XiangFei di belakang saat dia mendengus dingin.

Su XiangFei tidak mengharapkan Cheng YanNan untuk bertindak tanpa mengatakan apa-apa lagi saat wajahnya menjadi putih, kerahnya dicengkeram, dan berkata dengan suara keras, "Cheng YanNan, jika Anda terus menyentuh saya, saya akan menemukan orang-orang di masyarakat untuk Berurusan dengan ... ahhhhh ... "

 

Sebelum Su XiangFei bisa menyelesaikan hukumannya, dia mendengar dengusan dingin dari Cheng YanNan dan berikutnya berikutnya, tubuhnya dibawa ke udara saat dia terbang mundur tak terkendali.

Setelah beberapa detik, Su XiangFei mendarat dengan berat di lantai dengan bunyi gedebuk keras dengan debu terbang di sekelilingnya.

"Cheng YanNan Anda jalang ini, Anda melemparkan saya ke samping tempat sampah lagi!" Tepat ketika semua orang khawatir jika Su XiangFei terluka akibat kejatuhan, dua suara "pui pui" terdengar dari dia saat dia mulai melemparkan pelanggaran Padanya.

"Jika mulutmu terus memuntahkan kata-kata merendahkan semacam itu maka aku tidak keberatan melemparkanmu ke tempat sampah di lain waktu!" Cheng YanNan berkata dengan kasar saat dia melotot pada Su XiangFei dengan dingin.

Mendengar kata-kata Cheng YanNan, Su XiangFei tampak seolah dicekik oleh leher dengan wajahnya merah padam, tidak.Berani mengucapkan satu kata.

 

Dengan Su XiangFei, pemimpin mereka, ditangani, para siswa lainnya marah, tapi tidak berani mengatakan apapun, tatapan mata mereka saat menatap Cheng YanNan seolah-olah mereka memuntahkan api.

Cheng YanNan sepertinya merasa puas dengan efeknya sehingga membunuh seekor ayam untuk memperingatkan monyet-monyet itu dan menyapukan pandangannya ke seluruh siswa saat dia berkata dengan suara keras, "Setiap orang di sini lebih baik mengingat ini, Tang Xiu dan Yuan ChuLing adalah teman baik saya jadi jika ada yang berani menghadapi atau menggoda mereka lain kali saya pasti akan ikut perdebatan dengan mereka. "

Setelah selesai mengatakan potongannya, Cheng YanNan dengan santai menampar bahu Tang Xiu dan berkata dengan suara yang jelas, "Sebagai seorang pria, Anda harus lebih agresif atau Anda tidak dapat bertahan di masyarakat!"

"Tapi jangan khawatir, asalkan ada di sekitar saya, saya jamin tidak ada orang di kelas yang akan menggertak kalian berdua. Jika ada orang yang menggertak atau menertawakan kalian berdua, jangan ragu untuk memberi tahu saya dan saya pasti akan membantu menyelesaikan skor untuk Anda! "Cheng YanNan mulai berbicara sendiri bahkan sebelum menunggu Tang Xiu dan Yuan ChuLing untuk menjawabnya.

Kata-kata Cheng YanNan seperti sakit gigi untuk Su XiangFei saat melihat Tang Xiu dengan mata penuh dengan kecemburuan.

 

Su XiangFei tidak mengerti mengapa selalu ada orang yang membantu Tang Xiu setiap kali Tang Xiu dalam masalah.

 

Bila tidak ada jalan keluar bagi Tang Xiu di rumahnya sendiri kemarin sore, polisi datang untuk membantunya;Ketika ayahnya ingin menendang Tang Xiu keluar dari sekolah, Guru Han ada di sana untuk melindunginya;Bahkan saat ini ketika Tang Xiu dipindahkan ke kelasnya sendiri hari ini dan ingin memberi Tang Xiu pelajaran yang tak terlupakan, Cheng YanNan benar-benar berdiri untuknya.

Lelucon itu datang dan pergi seperti angin, ketika bel untuk memulai pelajaran berdering, para siswa yang mengelilingi Tang Xiu dan Yuan ChuLing bubar dan kembali ke tempat duduk mereka. Pada saat ini, Yuan ChuLing masih belum bereaksi terhadap apa yang sedang terjadi.

"Bos, apakah saya menjadi sedikit lebih ganteng lagi? Jika tidak, mengapa Cheng YanNan berdiri untuk menyelamatkan kita? "Setelah sekian lama, Yuan ChuLing mulai menarik lengan Tang Xiu dengan ekspresi narsistik.

"Tunggu saja dan pergi ke toilet saat pelajaran berakhir dan Anda akan tahu apakah Anda sudah lebih tampan atau tidak." Tang Xiu menembak Yuan ChuLing mata saat dia menjawab dengan nada jijik.

Ada senyuman di wajah Yuan ChuLing setelah mendengar kata-kata Tang Xiu dan saat dia ingin melakukan serangan balik, dia menyadari bahwa/itu Tang Xiu sekali lagi membawa perhatiannya kembali ke kamus bahasa Inggris, jadi dia hanya bisa menyerah pada Pikiran itu.

 


tags: baca Returning From The Immortal World Chapter 010 Tidak Sensitif, Returning From The Immortal World Chapter 010 Tidak Sensitif manga, Returning From The Immortal World Chapter 010 Tidak Sensitif online, Returning From The Immortal World Chapter 010 Tidak Sensitif bab, Returning From The Immortal World Chapter 010 Tidak Sensitif chapter, Returning From The Immortal World Chapter 010 Tidak Sensitif high quality, Returning From The Immortal World Chapter 010 Tidak Sensitif manga scan, ,
  • Agen Bola Online, Bandar Judi, Casino Online
  • Baca Komik online
  • Contact Banner

    Facebook
    : Lie
    Skype
    : liemuchan
    YM
    : liemuchan1

    Partner

    • mangaku
    • komikcast
  • komikstation
  • kombatch
  • mangashiro
  • mangaindo
  • mangacanblog
  • subapics
  • westmanga
  • IdNation
  • mangavy
  • pecintakomik
  • komikid
  • mangadropout
  • TOP
    Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
    Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]