Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online

Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 044 Olivia

  • Contact Admin
  • Judi Bola

Aku menarik Eleanor yang tertusuk ke tanah. Aku mendengar suara berteriak di dalam kepalaku segera.

"Dasar bajingan! Kau melemparku dengan kekuatan penuh!"

"Itu darurat jadi apa boleh buat, kau satu-satunya yang bisa dilempar di tanganku. Tidak mungkin aku bisa melemparkan Hikari"

"Tentu saja!"

"Dan, kau satu-satunya yang berhasil di antara itu dan menghentikannya"

Aku menatap naga di depanku. Naga yang menendang tentara saat menyerang berhenti sepenuhnya.

"Memang benar bahwa ia berhenti. Ia bukan untuk menunjukkan bahwa kau hidup sebagai Pedang Iblis selama ratusan tahun"

"Seperti yang diharapkan dari Okaa-san~"

"F-Fun! Itu wajar"

Dengan sorakan Hikari, semangat Eleanor secara bertahap naik.

Aku entah bagaimana bisa membayangkan dia melihat ke samping dengan wajah tersipu.

Aku melihat Helen di sisi berlawanan dari naga.

Di tengah melarikan diri para tentara, Helen menatap sini dengan seksama.

"Helen!"

"Iya!"

"Serahkan padaku!"

"ーー! Semoga berhasil"

Dia hanya mengatakan itu, dan Helen mulai memberi perintah kepada para tentara di dekatnya.

Dalam jarak urutannya telah mencapai, puluhan tentara berkumpul, dan mundur sambil melindunginya.

Setelah aku melihatnya, aku menghadapi si naga.

Ia besar sekali, naga yang memancarkan cahaya merah dari seluruh tubuhnya.

Mata merahnya melotot padaku.

"Ghuoooooooooooon!"

Ia meraung, menatap ke langit. Lengan pakaianku gemetar.

Kaki depan berayun ke arahku.

Aku melompat ke samping, dan menekan Eleanor ke kaki depan saat aku menghindar.

Ada suara logam, dan diblokir.

"Susah ya"

"Sepertinya"

"Otou-san, kau baik-baik saja?"

Suara khawatir Hikari menggema di dalam kepalaku.

"Tidak apa-apa, Hikari. Kan, Eleanor"

"Tentu saja"

"Sungguh?"

Masih tampak seperti suara cemas.

"Aku harus menunjukkan padanya, bahwa tidak ada masalah"

"Kurasa begitu"

Eleanor, dan Hikari.

Aku membuat sikap dengan Eleanor di sebelah kanan, dan memegang punggung tangan Hikari.

Aku membuat sikap dengan dua Pedang Iblis, memakaikan aura mereka ke tubuhku, dan melompat ke arah si naga.

"Helen-sama! Kemana kita harus pergi"

Sambil mundur, satu tentara bertanya.

Itu adalah salah satu dari puluhan tentara yang mampu kukumpulkan entah bagaimana.

Aku berpikir sejenak, dan menjawab.

"Kita akan menuju Reya. Kita akan mengatur kembali"

"Ha!"

Sementara dilindungi oleh tentara, aku bergerak ke Reya.

 

Setelah bergerak untuk sementara waktu, aku melihat sekelompok bergerak menuju kita dari depan.

"Apakah itu tambahan"

"Itu......ini buruk! Helen-sama, mereka bandit"

"Bandit?"

Seperti itu?  Sementara aku sedang berpikir tentang pertanyaan itu, kelompok itu datang di depan kami.

Mereka benar-benar tampak seperti bandit, dan jumlah mereka tiga kali dari kita.

"Apa? Tentara pemerintah?"

"Mungkin, wanita di tengah. Itu mungkin"

"Yeah. Seorang bangsawan tinggi dilindungi oleh tentara pemerintah, datang dari arah naga"

Orang yang mana pemimpin menyeringai, tersenyum menunjukkan gigi yang gelap.

"Putri Helen yang dirumorkan itu huh"

"Itu sudah pasti"

"Hari ini adalah hari bagus. Bukan cuma bisa mendapatkan barang berharga, bahkan ada semacam bonus"

Bandit itu menyeringai sambil menatapku.

Mereka menjijikkan, mata tidak menyenangkan.

Tapi, bukan itu.

"Barang berharga......?"

"Mereka penjarah. Penduduk Reya mungkin telah dievakuasi, sehingga orang-orang ini menjarahnya"

Kata seorang tentara.

"Bagaimana kalian bisa melakukan sesuatu seperti itu......"

"Apa yang kau bicarakan"

Pemimpin bandit mengatakan itu dengan wajah menyeringai.

"Ini disebut pemulihan limbah. Kalaupun itu dibiarkan begitu saja, itu akan diinjak-injak oleh naga kan? Bukan sesuatu seperti limbah, kita dapat menggunakannya untuk melakukan hal "baik", itu lebih baik. Kan"

"Itu benar, itu benar"

"Seperti yang diharapkan dari bos, kau terlalu pintar"

Bandit berbicara sambil tersenyum menjijikkan.

"Daripada itu"

Aku melangkah satu langkah mundur.

"Karena kita sudah bertemu, aku akan membawa sang putri dengan kami"

"Jujur, dibandingkan dengan sampah yang kami kumpulkan, sang putri memiliki harga lebih banyak"

Tentaraku jijik.

"Jangan main-main!"

"Aku tidak akan membiarkanmu menyentuh Tuan Putri, apapun yang

terjadi"

"Ho~ n. Maka kita hanya akan menggunakan kekuatan. Ayo dasar bajingan!"

Para bandit menyerang.

Para tentara datang ke depan dan bertarung.

Tentara yang terluka dalam perang, lawan mereka adalah lebih dari tiga kali lipat.

Secara bertahap, satu per satu, mereka dikalahkan.

"Helen-sama, tolong lari sambil kita menghentikan mereka"

"Tapi"

"Tolong cepat"

Pertanyaan dan jawaban, ragu-ragu dalam sekejap. Itu fatal.

Aku berbalik dan mencoba melarikan diri, tetapi pemimpin bandit yang berada di depanku.

"O, tto, kau tidak boleh lari dariku"

"Ku!"

Aku mendengar jeritan belakangku, dan itu menjadi tenang.

Aku tahu bahwa semua tentara yang melindungiku tewas.

"Ayolah, Putri, menyerahlah"

"......"

Aku melihat para bandit.

Tubuh raksasa Red Dragon bahkan bisa dilihat di sini.

Dan Kakeru-sama yang bertarung.

Kakeru-sama sedang melawan Red Dragon. Dengan Pedang Iblis di kedua tangan, ia Olivia besar yang menghancurkan tentara kita.

Seperti yang diharapkan dari Kakeru-sama. Pikirku dari lubuk hatiku.

Tapi, itu.

Ini berarti bahwa aku tidak akan selamat saat ini.

Dia luar biasa, tetapi masih akan menghabiskan waktu untuk mengalahkannya, dan ada juga jarak.

Aku memejamkan mata. Dan, menyerah.

Tubuh ini milik Kakeru-sama, aku tidak boleh membiarkan orang lain menyentuhku.

Aku pikir, sambil aku hendak menggigit lidah.

"UGYAAA!!"

"Siapa kau!"

Aku mendengar teriakan kematian orang-orang dari belakang.

Aku membuka mata, dan melihat ke belakang.

Bandit sedang ditebas satu per satu. Dan orang yang ada di sana ーー.

"Nana-sama?!"

Nana Kanou.

Salah satu wanita Kakeru-sama. Aku telah melihat dia sekali dalam medan perang, tapi dia menebas para bandit, dan menyelamatkanku.

"Maaf aku terlambat"

"Daripada itu, kenapa kau di sini?"

"Aku datang dengan perintah Aruji untuk menyelamatkan Anda. Ia memerintahkan untuk membawa Anda ke tempat yang aman, apapun yang

terjadi"

"Kakeru-sama......"

Apa dia khawatir tentangku?

Kehangatan membengkak dari dadaku, aku memegang perutku.

Dan ketika aku sedang melakukan itu, para bandit yang sekitar 30 orang ditebas dan dibunuh oleh Nana.

"Ayolah, ayo pergi"

"Daripada aku, ke tempat Kakeru-sama!"

Nana menggeleng dalam diam.

"Tidak perlu. Tidak mungkin Aruji akan kalah dengan sesuatu seperti itu"

"......!"

Aku menoleh ke belakang, dan melihat Kakeru-sama.

Kakeru-sama yang berada di pertempuran dengan Red Dragon.

Bahkan sendirian, Kakeru-sama yang mampu melawan lebih dari sama.

Memang benar, bantuan kami ー ー itu tidak terlihat seperti dia bahkan membutuhkan bantuan Nana.

Karena aku datang ke dunia ini, ini adalah pertarungan terpanjang.

Sisik naga itusulit, dan kalau aku tidak menebas dengan pinggulku di atasnya, bahkan Eleanor akan terhempas.

Kalaupun aku menembak dengan sihir, ia hanya marah dan tidak jelas apakah itu melukai.

Dan di atas itu, serangannya berat, dan api yang keluar dari mulutnya memiliki berbagai macam sehingga sulit untuk menghindar.

Setelah menghindari dan pemotongan itu selama satu jam, tubuhnya sudah lebih kecil dibandingkan dari awal.

Awalnya bangunan lima lantai, tapi sekarang hanya tersisa setengahnya.

"Gerakannya berhenti"

Aku mendengar suara Eleanor yang tidak kudengar banyak selama pertarungan.

Memang benar bahwa gerakan naga itu berhenti, di atas itu.

"Ia menatap kami, Otou-san"

Bukan mata merah, matanya sudah terasa memiliki alasan, itu menatapku dengan damai.

【Anak manusia】

Aku mendengar suara naga itu.

Itu benar-benar berbeda dari manusia, dan berbagai jenis suara dari Eleanor atau Hikari.

【Untuk menghentikanku, aku bersyukur】

Mungkin kembali ke indranya......akhirnya sudah dekat.

Naga yang mengatakan padaku itu roboh ke tanah, dan berhenti gerakannya.

Kulitnya runtuh, tubuhnya hancur.

"Selesai huh"

"Umu"

Aku kembalikan Eleanor ke sarungnyanya, Hikari berubah menjadi bentuk manusia.

Aku melihat sekeliling.

Saat berperang, aku tidak memiliki waktu luang untuk melihat sekitar, tetapi ketika aku melihat lebih dekat, tentara yang tewas oleh naga ada di sana-sini.

"Dengan satu naga......berapa banyak korban berada di sana"

"Kali ini, bahkan lebih sedikit"

Kata Eleanor dengan santai.

"Aku sudah banyak melihat Red Dragon, tapi kali ini korbannya lebih rendah. Sekitar 1/4"

"Begitu"

Jika Eleanor mengatakan hal itu, maka itu mungkin benar.

Kalaupun dia seperti itu, dia Pedang Iblis yang telah hidup selama ratusan tahun, dia apa yang kau sebut saksi hidup sejarah.

"Terserah, bagusnya itu telah berakhir. Aku akan meninggalkan sisanya pada Helen"

"Aku rasa begitu"

"Ayo kita pulang"

Ketika aku akan melompat dengan Warp Feather, aku melihat bahwa Hikari tidak ada.

Aku melihat sekeliling, dan memanggil Hikari

"Hikari? Di mana kau"

"Aku di sini~"

Aku mendengar suara Hikari dari jauh.

Mayat naga, dari belakang naga compang-camping, Hikari keluar.

Hikari, memeluk telur.

Telur yang cukup besar untuk Hikari memeluk dengan kedua tangan.

"Hikari......apa itu"

"Ini bersinar"

"Bersinar, katamu"

"Ini bersinar didalam"

Hikari menatap naga membusuk sambil memeluk telur.

Apa yang dia maksud? Ketika aku sedang memikirkan itu.

"Reinkarnasi, huh"

"Reinkarnasi?"

"Ada saat-saat langka. Naga yang telah berakhir hidupnya, ia kembali ke telurnya bukan sekarat. Aku tidak tahu rinciannya"

Itu adalah sesuatu yang mungkin kudengar di suatu tempat. "Ngomong-ngomong, itu akan menetas segera"

"Wha!"

Ketika aku terkejut, seperti yang dikatakan Eleanor, *Pishi* telurnya mulai retak.

*PishiPishiPishi*, itu retak. *Paka*, dibuka dari atas.

Apa yang muncul dari dalam, adalah naga bersayap kecil yang seukuran anjing kecil.

Aku meletakkan tanganku untuk memegang Eleanor ー ー tapi.

"Myu~"

Lidah naga keluar, *Pero* menjilat pipi Hikari.

Setelah itu, ia melompat dari cangkangnya, menempel pada Hikari, dan meringkuk.

Uhmm...... ini, mungkin.

Apa itu, hal yang membuat anak-anak ayam berpikir bahwa hewan pertama yang mereka lihat adalah induknya?

Chibi Dragon itu merapat pada Hikari, dan Hikari menggelitik, sambil bermain dengan bahagia dengan Chibi Dragon.

"Sepertinya ia aman"

"......Kelihatannya begitu"

Aku tidak tahu apa yang akan terjadi tapi mungkin baik-baik saja.

Aku melepas tanganku dari Eleanor, dan setelah menatap Hikari dan Chibi Dragon bermain-main, kami kembali bersama-sama menggunakan Warp Feather.


tags: baca Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 044 Olivia, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 044 Olivia manga, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 044 Olivia online, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 044 Olivia bab, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 044 Olivia chapter, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 044 Olivia high quality, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 044 Olivia manga scan, ,

Contact Banner

Facebook
: Lie
Skype
: liemuchan
YM
: liemuchan1

Partner

  • mangaku
  • komikcast
  • komikstation
  • kombatch
  • mangashiro
  • mangaindo
  • mangacanblog
  • subapics
  • westmanga
  • IdNation
  • mangavy
  • pecintakomik
  • komikid
  • mangadropout
  • Bacamanga
  • TOP
    Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
    Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]