Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online
DewaPoker Terbaik RajaBandarQQ Gampang Menang
Togel Singapore Capsaqq

Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 042 Yuuki Hikari, 0 Tahun

  • Website Baca Komik Online
  • Website Baca Komik Online

"Yuuki Hikari, 0 tahun"

Pagi, di ruang makan mansion ini.

Menuju Delfina, Nana, dan Miu, Hikari disambut dengan sopan.

Bangun di pagi hari, tiba-tiba ada seorang gadis kecil, sehingga semua orang terkejut.

"Yuuki......itu berarti, Yuuki-sama?"

Delfina menatapku. "Jangan bilang", dia punya wajah itu.

"Yeah, dia putriku"

Semuanya mengatakan "Ehhhhh" pada waktu yang sama.

"A-Apa kau punya anak perempuan?"

"Punya, sejak kemarin"

"Eh?"

"Begitu ya, putri angkat huh"

Ujar Nana dengan tenang. Delfina dan Miu yakin.

Yah, mengatakan bahwa anak ini besar, "Punya, sejak kemarin", siapa pun akan mencapai kesimpulan itu.

"Baiklah, Tuan, uhmm......Okaa-sama, Hikari-sama?"

"Ini"

Aku mengangkat Eleanor.

"Eh?"

"Ini ibunya"

Semuanya membuat wajah aneh. Ini adalah wajah, "Apa sih yang ia katakan".

Dan Delfina bahkan menatapku dengan mata kasihan.

"Hikari"

"Apa, Otou-san"

"Bisakah kau berubah menjadi pedang"

"Un, aku mengerti!"

Hikari berubah menjadi bentuk Pedang Iblis saat ia diberitahu.

Melihat perubahan gadis kecil menjadi Pedang Iblis di depan mereka, ketiganya semakin terkejut.

Aku selaraskan Eleanor sisinya.

Pedang Iblis dengan penampilan yang sama, hanya memiliki perbedaan ukuran.

"Apa kalian percaya dengan ini?"

Aku bertanya, tapi tidak ada yang menjawab, mereka masih tidak menyadari. Setelah beberapa saat, Delfina akhirnya kembali dirinya lebih dulu.

"I-ini terlalu tak terduga. Aku berpikir bahwa kau seseorang yang akan melakukan sesuatu yang besar suatu hari, tapi untuk berpikir menghamili Pedang Iblis......itu terlalu tak terduga"

Aku setuju dengan itu.

Aku tidak berpikir bahwa aku akan menghamili Eleanor.

"Seperti yang diharapkan dari Tuan"

"Umu, itu sebabnya kau Aruji-ku"

"Ngomong-ngomong, Hikari-sama juga, hanya Yuuki-sama dapat gunakan"

"Ahh, aku ingin tahu. Kau ingin mencoba?"

"Uhm......"

Delfina yang memiliki pengalaman pahit ragu-ragu.

"Aku bersamamu"

"……Baiklah kalau begitu"

Mungkin mengingat sesuatu, ia mengulurkan tangan pada Hikari dengan wajah tersipu.

Menyentuh dengan hati-hati menggunakan tangannya, dan mencoba mengangkat tangannya, tapi ー ー

"I-Ini berat, lho"

"Berat?"

"Iya, aku bahkan tidak bisa menaikkannya sedikit pun"

"Akan kucoba"

Nana mengatakan itu, dan berusaha mengangkatnya dengan cara yang sama.

Tapi, itu bahkan tidak bergeming. Hikari, seolah-olah dia berakar ke tanah, bahkan tidak gentar.

"Ini terlalu berat, ada apa dengan berat ini"

"Sungguh?"

Aku memegang Hikari sebagai gantinya. Ini tidak berat atau apapun, ini memiliki berat yang sama seperti kelihatannya.

"Sepertinya hanya Yuuki-sama bisa memegangnya"

"Tampaknya begitu"

Yah, tidak apa-apa. Aku tidak berpikir untuk membiarkan Hikari disentuh oleh orang lain sih, itu lebih mudah bahwa dia tidak bisa dipegang.

Hikari kembali ke bentuk manusia.

Dan sekali lagi, "Mohon bantuannya", menyambut dengan indah.

Ketiganya melihat itu.

"Yuuki-sama, boleh aku pinjam Hikari-sama nanti sebentar. Karena ia juga seorang gadis, aku akan mengukur dan menyiapkan pakaian lucu untuknya"

"A-aku membuat kue. Hikari-sama, apa kau suka permen?"

"Saya akan......mumu, saya bermasalah, apa yang harus saya lakukan untuk membuat anak senang?"

Ketiganya berencana memanjakan Hikari.

Melihat dari sisi, itu jelas bahwa air mata mereka jatuh.

Yah, aku tahu perasaan itu.

Karena Hikari imut sedunia.

Tempat lotere.

Eleanor sedang duduk di sudut ruangan memeluk lututnya. Dia bergumam saat dia memeluk lututnya.

"Aku hamil paksa...... seorang ibu...... seorang ibu di usia dini......"

Di usianya yang katamu! Kau, kau bilang padaku bahwa kau telah hidup beberapa ratus tahun saat pertama kalinya kami bertemu.

Bukankah super terlambat subur, dalam kasusmu.

Selain itu Eleanor bergumam, Hikari berdiri takut-takut, untuk melihat penampilannya.

Apa itu, ketika aku sedang memikirkan itu.

"Uhm......Okaa-san, ya?"

Dalam sekejap, "n?" pikirku, tapi ketika aku memikirkan hal itu, aku ingat bahwa itu adalah pertama kalinya Hikari melihat versi manusia Eleanor.

Eleanor mengangkat kepalanya, dia memiliki ekspresi yang sangat rumit.

"Hikari. Biarkan Okaa-san memelukmu"

"ー ー un!"

Menerima jaminanku, Hikari memeluk Eleanor dengan bahagia.

Jujur, tinggi badan mereka adalah sama dengan dua gadis kecil, dan bukan ibu dan anak, aku hanya bisa melihat mereka sebagai teman-teman di TK.

"A-Apa yang kau lakukan"

"Okaa-san"

"Uu......"

Dipeluk, dan disebut, Eleanor terjebak pada kata-katanya.

Rasanya bahwa dia bermasalah, tapi tampaknya tidak seperti itu.

"Kalian benar-benar ibu dan anak, huh, kalian benar-benar mirip"

"Un! Aku terlihat seperti Okaa-san!"

Hikari tersenyum polos.

Dan dipindahkan dengan itu, wajah Eleanor secara bertahap lembut.

Ketika dia menepuk Hikari yang memeluknya, Hikari memeluk kuat. Dan Hikari membuat ibunya memanjakannya. Karena itu, Eleanor menepuk kepala Hikari dengan ekspresi menyenangkan.

Sirkulasi kebahagiaan. kata-kata itu memasuki pikiranku.

"Uhm......"

Si staf mengeluarkan suara heran. Un, dia di sini sepanjang waktu.

"Aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi tolong jangan datang dengan lingkaran keluarga senang tak terduga"

"Maaf maaf"

Aku meminta maaf, dan pergi ke arah meja.

"Ya, kemudian, dari awal lagi. Selamat Datang, Pelanggan-san"

"Ngomong-ngomong, aku ingin bertanya, bukankah mesin loterenya jadi dua"

Aku bertanya pada staf yang kembali biasa. Mesin lotere di atas meja menjadi dua.

Satu itu bukan Unlimited Lottery lagi, mesin lotere yang aku putar beberapa kali.

Yang lain adalah mesin lotere yang terasa lebih sederhana.

"Ya, kami mulai lotere baru"

Sama seperti mie dingin cina huh.

"Apakah lotere ini juga terbatas?"

"Tidak, ini terus menerus. Hanya saja, ada cara yang berbeda untuk memutarnya"

"Un?"

"Sekali untuk setiap hari, Anda akan diberikan hak untuk memutar setiap kali Anda datang ke sini. Anda dapat menggunakannya segera, dan Anda juga dapat menumpuk mereka untuk memutar sekaligus" "Apakah aku hanya perlu datang ke sini"

"Ya.Tapi, Pelanggan-san sendiri perlu datang ke sini"

Sesuatu seperti bonus masuk ya.

"Dan, apa hadiahnya? Sepertinya mereka tidak ditulis di mana pun"

"Yang ini bisa diputar secara gratis, sehingga hanya ada item rendah. Mereka tidak ditulis, silakan berharap memutar mereka"

"Begitu"

"Ngomong-ngomong, ketika Anda gagal dengan yang satu ini, itu akan menjadi satu perak untuk hadiah partisipasi"

"Ini benar-benar gagal huh"

"Kalau begitu, apa yang akan Anda lakukan? Memutar sekarang adalah saatnya, akankah Anda memutar?"

"Biarkan aku berpikir"

Aku berpikir sejenak

Ini bukan memutar yang buruk sekali, tapi kumpulkan mereka dan memutar sekaligus juga bagus.

Nah, apa yang harus kulakukan.

"Otou-san, apa ini?"

Hikari datang dengan langkah-langkah yang imut.

"Un? Ini adalah apa yang kau sebut lotere. Ketika kau memutar ini, kau bisa menerima apa yang keluar sebagai hadiah"

"*Pu!*"

Eleanor yang berada di belakang tertawa.

"Apa"

"Hadiah, katamu......kau berubah bagaimana mengatakannya dengan halus"

"Mu!"

"Kau juga memanggilku sebelumnya, sebagai Okaa-san"

Menunjuk itu, aku sedikit malu.

Aku bertanya-tanya kenapa, kata-kata yang kugunakan untuk berbicara dengan Hikari, perubahannya tergantung dari sudut pandang.

Aku ingin tahu apa ini.

Hikari melihat mesin lotere, dan bertanya.

"Begitu~. ......Kalau aku memutarnya, aku bisa mendapatkan hadiah?"

"Un? Iya, tentu saja"

Ini hakku untuk menggunakannya, tapi telah dikonfirmasi bahwa aku bisa mendapatkan apa yang keluar sebelumnya ketika aku mencoba dengan Eleanor.

Karena Hikari membuat wajah gembira, aku bertanya padanya.

"Kau ingin mencoba?"

"Un!"

"Baiklah. Kemudian, hanya sekali. Apakah itu baik-baik saja"

Aku bertanya kepada si staf untuk memastikan. Dan kemudian, Hikari menundukan kepalanya pada si staf.

"Onee-chan, kumohon"

"ー ー"

Staf mengerang sedikit. Apa itu?

"……imut"

"Eh?"

"Ha! I-Ini tidak"

Si staf mencoba untuk menyembunyikannya terburu-buru. Mengapa dia berusaha menyembunyikannya? Ini baik-baik saja kalaupun dia pikir dia itu imut.

Sementara bertanya-tanya kenapa, aku meninggalkan dan menjelaskan lotere pada Hikari.

"Kau memegang pegangan ini dan memutarnya sekali. Dan, yang

keluar......semuanya berhasil selain yang hitam"

"Apa yang hitam tidak baik?"

"Ini karena gagal. Yang buruk"

"Begitu...... un! Aku akan melakukan yang terbaik untuk tidak membiarkannya hitam"

Dia membuat pose berani, itu lucu.

"T-Tolong tunggu sebentar"

Staf berhenti sebelum kita memutarnya.

"Ini pertama kalinya kan, lotere. Uhm, untuk gadis itu"

"Yah begitulah"

Dia baru lahir kemarin sehingga segala sesuatu baginya adalah pertama kalinya.

"K-Kemudian......aku akan membuat berhasil hanya sekali untuk pertama kalinya. Untuk sesuatu yang lain selain gagal"

"Oi oi, bolehkah melakukan hal itu"

"Ini hanya sekali untuk pertama kalinya, bukannya akan jackpot"

Yah, benar bahwa ada banyak hal-hal seperti itu.

Ini pola biasa yang terjadi di banyak tempat memutar pertama saja yang berhasil.

Itu adalah pola yang biasa, tapi. Un, baik.

Aku menatap si staf, dan kemudian berkata pada Hikari.

"Hikari. Mengucapkan terima kasih kepada Onee-chan"

"Terima kasih, Onee-chan"

Hikari membuat wajah yang tidak mengerti apa-apa, tapi dia menundukkan kepalanya dengan imut dan berkata terima kasih.

Dan lagi, dia bergumam "imut", tapi aku mengabaikannya saat ini.

Hikari memegang pegangan dan memutarnya dengan wajah gembira.

Aku juga menjadi bersemangat. 

Memutar pertama yang pasti berhasil, aku bertanya-tanya apa yang akan keluar.

Mesin lotere memutar sekali, dan *GaranGaran* hand bell berdering.

Padang rumput di sore hari, kami bertiga, Eleanor, Hikari (bentuk manusia) dan aku.

Di tangan Hikari, rumah ukuran miniatur, itu seperti rumah mainan.

Dia meninggalkan itu di dalam tanah dan berkata padaku.

"Otou-san, aku meninggalkannya"

"Iya"

Aku mengangguk, dan memiliki pikiran yang kuat untuk menggunakan sihir, Pondok, yang kami dapatkan dari lotere.

Dan kemudian, rumah mainan itu secara bertahap semakin besar, dan menjadi sebuah ukuran yang orang normal bisa masuk.

"Wa~, mengagumkan~!"

"Itu benar-benar menakjubkan"

"Bisa kau kembalikan"

"Aku akan mencoba"

Aku kembalikan pondok ajaib, dan mengangkatnya.

Aku meninggalkan, dan membuatnya lebih besar.

"Ini seperti yang aku inginkan ya"

"Apa itu bukan alat yang sangat berguna"

"Ne~ne~, Otou-san, bisa kita masuk ke dalam?"

"Iya"

Aku masuk ke dalam dengan Hikari.

Di dalam pondok, itu sangat kosong.

Suara itu juga benar-benar gema, rasanya seperti sebuah apartemen sebelum pindahan.

"Wa~, itu didalam lebar~"

Hikari berlarian di sekitar, dan melihat sekitar.

"Kalau aku benar, dia bilang itu furnitur khusus, dan ruangan juga dapat diperluas melalui lotere"

"Dia mengatakan itu. Furniture normal dapat ditempatkan di dalam, tapi dia juga bilang bahwa itu akan hancur ketika kembali. Tapi dia juga bilang bahwa pakaian dan aksesoris akan baik-baik saja saat disimpan di dalam laci"

"Dan laci itu juga dari lotere ya"

Itu tidak mencolok, tapi nyaman, dan item menyenangkan.

Memutar banyak, secara bertahap mengumpulkan furnitur, dan memperluas ruangan.

Un, baiklah.

Hal-hal yang kudapat berharap dari lotere meningkat.


tags: baca Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 042 Yuuki Hikari, 0 Tahun, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 042 Yuuki Hikari, 0 Tahun manga, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 042 Yuuki Hikari, 0 Tahun online, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 042 Yuuki Hikari, 0 Tahun bab, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 042 Yuuki Hikari, 0 Tahun chapter, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 042 Yuuki Hikari, 0 Tahun high quality, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 042 Yuuki Hikari, 0 Tahun manga scan, ,

Contact Banner

Facebook
: Lie
Skype
: liemuchan
YM
: liemuchan1
TOP
Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]