Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online

Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 009 Prajurit Sihir Kakeru

  • Contact Admin
  • Judi Bola

Bab 9 - Prajurit Sihir Kakeru


Aku mencoba banyak hal dengan si sapi gunung.

Setelah berhenti dari depan, aku meraih kepalanya dan meremukkannya ke tanah.

Menjatuhkan pinggangku, aku melemparkan sesuatu seperti pukulan lurus.

Tendangan rendah, tendangan tinggi, melemparkan tendangan berputar. Aku mencoba kemungkinan kombinasi yang akan terlihat layak.

Aku melakukan banyak hal. Setiap gerakan mengalahkan si sapi gunung kedua.

Hasilnya, aku memperoleh dari menangkap tiga kepala sapi gunung, tetapi belajar cara bagaimana menggunakan kekuatan dan bagaimana menggunakan kekuatan dengan benar, tujuan itu tidak tercapai sama sekali.

Bagaimanpun, bukan dengan teknik, rasanya seperti aku mengandalkan kekuatan fisik saja.

Menggunakan karakter yang kuat, menarik beberapa gerakan besar dan menang, rasanya seperti itu.

Hal ini tidak semenarik itu, aku ingin bergerak lebih baik.

"Sudah kuduga, mungkin aku harus belajar teknik dari suatu tempat. Seperti pedang, atau Taijutsu. Haruskah aku memasuki hal semacam dojo"

Setelah menguangkan kepala ketiga, aku berjalan di kota tanpa tujuan, memikirkan hal-hal seperti itu.

Kalau seperti ini aku bisa melemparkan pukulan ceroboh tapi dapat berburu, kalau begini, itu akan menjadi terlalu memalukan.

Memikirkan banyak hal, aku berjalan tanpa tujuan.

Dalam orang yang lewat, ada orang yang terlihat mirip penyihir.

Mengenakan jubah panjang, memegang tongkat.

Sihir ya, ketika aku pikir aku tertabrak sihir Almosso. Yang juga dapat secara teknis disebut sebagai teknik.

"Ketika aku memikirkan itu"

......Apakah sihir, sesuatu yang bisa kugunakan?







"Memulai kesimpulannya, MEMANG mungkin"

Samaras yang telah benar-benar menjadi wajah familiar.

Aku mengunjungi Perusahaan Pedagang, dan itulah yang dia katakan padaku ketika aku mengatakan padanya bahwa aku ingin menggunakan sihir jika bisa.

Dia tahu banyak hal yang tidak kutahu, sehingga langsung membantu.

"Sungguh?"

"Iya. Pada dasarnya, setiap manusia memiliki kekuatan sihir. Baik banyak atau sedikit, dan baik pada menggunakan sihir atau tidak, hal semacam itu"

"Semua orang? Tidak ada pengecualian"

"Tidak sama sekali. Cukup lemah sampai tidak mencapai tingkat penggunaan praktis, semacam hal yang terjadi"

"Aku mengerti"

"Apakah Anda sudah diagnosis? Bukan berarti Anda bisa menggunakannya langsung, tapi ada cara untuk memeriksa berapa banyak kekuatan sihir yang Anda punya"

"Bisakah kau melakukannya di sini?"

"Tolong, tunggu sebentar"

Samaras pergi lebih jauh di dalam toko. Setelah beberapa saat, kembali dengan bola kristal.

Dia menempatkan itu di meja, berkata.

"Ini adalah alatnya. Membuka telapak tangan seperti ini dan menyentuhnya ーー"

Bola kristal transparan, sesegera Samaras menyentuh, itu mulai bersinar dari pusat.

Seperti cahaya dari lampu kecil, lemah, cahaya yang tampaknya menghilang setiap saat.

"Maaf kalau aku salah, tapi......apa itu berarti lemah?"

Aku secara naluriah merasakan itu jadi aku bertanya jujur.

"Begitulah. Aku tidak punya bakat untuk sihir. Nah, sudah cukup untuk menggunakan sihir yang menegaskan keabsahan lambang Keluarga Kerajaan"

"Ahh, begitu ya"

Aku ingat apa yang tentara itu lakukan ketika aku datang ke kota ini.

"Apa aku hanya perlu menyentuhnya? Apa ada hal lain lagi?"

"Tidak sama sekali. Itu akan dikonfirmasi oleh sentuhan. Hal semacam itu"

"Aku mengerti"

Aku ditempatkan telapak tanganku di atas bola kristal.

Dalam sebuah contoh, bersinar dari pusat seperti sebelumnya.

Sebuah cahaya putih, Sebuah cahaya terang yang sulit untuk melihat langsung.

Ini meledak ー ー tapi bola kristal itu meledak.

Bola kristal itu rusak sampai potongan-potongan halus. Potongan tersebut tersebar di seluruh ruangan.

"I-ini......"

"Uhmm.....Apa maksudnya?"

"Tolong tunggu sebentar"

Saramas kembali sekali lagi, dan mengeluarkan sebuah bola kristal yang ukurannya lebih besar.

"Tolong, sekali lagi dengan ini"

Apakah itu rusak atau sesuatu, atau apakah rusak itu bagus?

Sementara aku memikirkan hal-hal seperti itu, aku menaruh telapak tanganku pada bola kristal besar.

Ini bersinar dari pusat, cahaya putih menyilaukan menyebar ー ー sama terjadi sebelumnya hanya sampai ini, tapi kali ini, itu bersinar cerah tapi tidak meledak.

"Bentuk ini...... mungkin......"

"Apa artinya ini?"

"Kekuatan sihir yang sangat besar"

Ujar Samaras dengan kekaguman.

"Perkiraan kasarnya, 100 kali dari laki-laki dewasa yang normal......aku tidak percaya itu"

"100 kali ya, aku menduga sebanyak itu"

Ini hasil yang entah bagaimana membuatku depresi.

Karena, ketika aku datang ke sini skill yang kudapatkan adalah "All Ability 777 Times" kau tahu? dan hasilnya adalah 100 kali biasanya, itu benar-benar rendah awalnya.

......Tidak, memikirkan hal itu dengan hati-hati dan meyakinkan. Orang Jepang sepertiku sendiri, memiliki kekuatan sihir yang cukup untuk menjadi seorang penyihir normal, akan menjadi orang asing.

Kalau awalnya 0, walaupun kau kalikan dengan 777 dan hasilnya adalah 0, aku biasanya akan yakin.

Un, Meyakinkan.

Ketika aku yakin seperti itu, Samaras membuat ekspresi aneh saat menatapku.

Terkejut, hormat? Ekspresi semacam itu.

"Seperti yang diharapkan dari Yuuki-sama, aku terkesan. Aku tidak berpikir bahwa ketika soal sihir, adalah pada tingkat Court Magician"

"Ini cukup untuk menggunakan hak sihir? Dan kemudian, apa yang harus kulakukan untuk benar-benar bisa menggunakannya?"

"Ada dua metode. Salah satunya adalah menerapkan pada master yang benar, tes untuk sihir terbaik, dan belajar itu. Itulah cara yang benar"

"Aku pikir juga begitu. Yang lainnya?"

"Meskipun sihir serangan terbatas, diserang sihir dan menangkap bakat itu, harus dapat digunakan secara alami. Tapi cara ini mempertaruhkan hidup jadi, itu adalah yang terburuk dari cara yang salah ーー"

Samaras mengeriput alisnya sambil mengatakan itu.

Uhm, bisa digunakan setelah diserang......lalu.

Aku mengulurkan tanganku, dan melakukan "itu" menggunakan inderaku.

"Sihir yang kudapat dari Almosso adalah Flame Magic sehingga ー ー"

Sebuah bola api keluar dari telapak tanganku.

Ooh, aku menggunakan sihir. Aku mengerti aku mengerti, aku perlu untuk terkena sekali saja.

Dengan cara itu, kalaupun aku tidak mempelajari caraku, aku akan dapat menggunakannya cepat atau lambat sehingga, itu sudah cukup.

Tapi, sihir yaー ー.

Kalau saya dapat menggunakan Flame Magic, maka waktu berikutnya aku ingin belajar tentang Freeze Magic.

Misalnya, melepaskan api dari tangan kiriku seperti ini, dan membekukan dari tangan kananku ー ー.

"Ooh!! Freeze Magic juga. Seperti yang diharapkan dari Yuuki-sama"

Samaras mengatakan itu, tapi aku juga terkejut.

Aku, kenapa aku bisa menggunakan Freeze Magic?







"Tuan!!!!!!"

Ketika aku pulang, Miu tiba-tiba melekat padaku dengan mata berkaca-kaca.

"Ada apa, Miu? Selamat datang kembali-*Mofu ー ー"

"Tuan!! Tuan!!"

Miu menempel padaku seperti hidupnya dipertaruhkan. Tampak sangat putus asa, tubuhnya juga gemetar.

"Ada apa?"

"I-Itu keluar"

"Apanya?"

"Itu keluaar!!"

"Sudah kubilang, apanya?"

"Uuu~~......"

Membenamkan wajahnya, ia melekat padaku.

Apa katamu.

Apa itu tikus? atau itu k*co*k?

Dia seorang gadis sehingga dapat bisa saja yang lain ー ー.

*Pachin!* Sesuatu terdengar seperti itu muncul.

"Hii!!"

Miu ketakutan. Rupanya, suara ini adalah penyebabnya.

Aku memandang ke arah suara, itu dapat didengar dari mansion.

Muncul, suara kering ー ー suara ketukan.

"Ahh, aku mengerti. Saat aku memikirkan hal itu, ini disebut mansion berhantu ya"

"Apaaaa!! Tuaaan~......"

Miu akhirnya mulai menangis.

"Maaf maaf, aku lupa memberitahumu. Sebaliknya, aku cuma lupa tentang itu"

Tapi benar, itu adalah mansion berhantu asli ya. Karena aku bisa tinggal di dalamnya, seperti biasa, aku lupa tentang itu.

Aku baik-baik saja (aku tidak bisa diganggu), tapi kalau Miu seperti ini, aku harus melakukan sesuatu tentang itu.

Aku melihat ke arah mansion, dan berpikir. Yah, "Apa yang harus kulakukan", pikirku.

"Hm? Lakukan sesuatu yang bersinar tepat tidakーー"

Sebelum aku bisa mengatakan itu, Freeze Magic ditembak dari mansion.

Beberapa anak panah yang terbuat dari es muncul, dan terbang ke arahku.

Aku menampar mereka ke tanah.

Ice Arrows terbang dari mansion.

"Itu menakjubkan, seperti sebuah benteng"

Entah bagaimana menjadi menyenangkan, dan keteganganku meningkat.


tags: baca Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 009 Prajurit Sihir Kakeru, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 009 Prajurit Sihir Kakeru manga, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 009 Prajurit Sihir Kakeru online, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 009 Prajurit Sihir Kakeru bab, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 009 Prajurit Sihir Kakeru chapter, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 009 Prajurit Sihir Kakeru high quality, Kujibiki Tokushou Musou Haremu ken Chapter 009 Prajurit Sihir Kakeru manga scan, ,

Contact Banner

Facebook
: Lie
Skype
: liemuchan
YM
: liemuchan1
TOP
Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]