Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online

Chaotic Sword God Chapter 004

  • Poker Online
  • Judi Bola

Hukum Pedang Azulet dibagi menjadi 12 lapisan yang berbeda. Lapisan pertama adalah berkultivasi tubuh. Pepatah umum adalah bahwa/itu jika seseorang menginginkan seni bela diri yang kuat, maka seseorang harus terlebih dahulu memiliki tubuh yang kuat. Setelah semua, seni bela diri mengandalkan penggunaan efisien tubuh, maka mengapa lapisan pertama Hukum Pedang Azulet adalah berkaitan dengan tubuh.

Sebagian besar seniman bela diri mengandalkan penguatan tubuh mereka untuk meningkatkan kekuatan mereka sendiri. Oleh karena itu mereka akan memperkuat tubuh mereka dan berakhir dengan otot-otot yang menonjol di mana-mana. Jelas bagi mata telanjang betapa kuatnya seseorang dengan membangun sendirian. Beberapa orang bahkan telah membangun tubuh mereka sampai ke titik tulang mereka yang sekeras batang baja yang diperkuat.

Untuk Jian Chen, metode semacam ini untuk melatih tubuh hanya akan merusak tubuh dan hanya akan mempersempit potensi tubuh manusia. Jadi, meskipun metode ini akan meningkatkan kekuatan seseorang melewati orang normal, pada saat yang sama, itu akan membawa sejumlah besar kerusakan pada tubuh. Orang-orang yang dilatih dengan cara ini umumnya memiliki rentang hidup yang pendek. Ketika mereka berada di fase lanjut usia, penyakit dan gangguan dalam tubuh akan terjadi pada frekuensi yang lebih tinggi untuk mereka.

Para seniman bela diri pengembara dunia memiliki banyak sekte yang berbeda dengan cara mereka sendiri untuk berkultivasi tubuh tetapi untuk Jian Chen, metode ini biasa-biasa saja. Ini bukan jalan yang benar untuk diambil, bahkan cara Shaolin dari Yijin Jing tidak terkecuali.

TL Note: https://en.wikipedia.org/wiki/Yijin_Jing

Meskipun prinsip-prinsip Yijin Jing yang indah dalam cara itu dikultivasikan kekuatan batin dan bagaimana itu juga memperkuat otot-otot luar, tetapi cara Yijin Jing untuk memperkuat tubuh masih tetap sama. Itu tidak memperkuat inti manusia dan hanya berfokus pada kekuatan eksternal saja. Ini tidak bisa dianggap sebagai puncak dari berkultivasi tubuh jika tidak menargetkan seluruh tubuh.

Metode yang ditulis dalam Hukum Pedang Azulet benar-benar mendalam dan ajaib. Dengan menyerap Qi langit dan bumi dan kemudian mengubahnya, seseorang dapat memasukkannya ke dalam tulang tubuh. Ini memungkinkan setiap organ dan bahkan setiap sel di dalam tubuh untuk diperkuat hingga batas mereka. Kerapuhan asli akan dibuang dan tubuh akan mencapai keadaan yang paling optimal sambil memberi tubuh banyak manfaat seperti umur yang lebih panjang. Ketika seseorang mempraktekan metode selanjutnya, tubuh jasmani Anda akan mencapai ketinggian baru dalam kekuatan, dan seperti yang dinyatakan oleh Azulet Sword Law, jika seseorang dapat mencapai tingkat tertinggi dari berkultivasi tubuh, maka mereka bahkan dapat hidup selama langit dan bumi.

Namun metode ini dikaitkan dengan kekuatannya sendiri. Jika seseorang Qi lebih kuat dari tubuh fisik, maka Azulet Sword Law akan menggunakan Qi itu dan memasukkannya ke dalam tubuh untuk menjadi lebih kuat. Dalam hal tubuh fisik seseorang dan kekuatan Qi seseorang berada pada kesetimbangan, maka seseorang harus membuat terobosan untuk mencapai tingkat berikutnya. Hanya dengan siklus ini seseorang dapat terus memperbaiki seluruh tubuhnya tanpa batas.

Jian Chen perlahan-lahan menyerap Qi dunia dalam aliran yang tidak pernah berakhir dan beredar dalam siklus di seluruh tubuhnya. Kemudian di bawah kendali Jian Chen, Qi akan dimasukkan ke dalam sel dan organnya.

Sejak dia tiba di dunia baru yang aneh ini, salah satu dari beberapa hal yang membuat Jian Chen bersemangat adalah World Essence. The World Essence sangat padat, mungkin seratus kali lebih padat dari Qi di dunianya. Dibandingkan dengan dunia sebelumnya, Jian Chen tidak punya tempat untuk pergi tetapi pegunungan tua di mana dia telah meninggal. Satu dunia adalah surga, dunia lain adalah neraka, perbedaannya sangat jelas untuk dilihat, jadi Jian Chen sangat senang tentang itu.

Namun apa yang Jian Chen tidak bisa mengerti adalah perbedaan antara Essence Dunia dari dunia ini dan Essence Dunia dari dunianya yang lalu. Sementara keduanya sama dalam perasaan, Jian Chen dengan hati-hati menemukan bahwa/itu Dunia Essence memiliki jenis energi ekstra. Jenis energi ini adalah bagian kecil dari World Essence dan saling berhubungan seolah-olah tercampur bersama sehingga mereka tidak dapat dipisahkan.

Ketika dia telah menyerap jenis energi baru ini ke dalam tubuhnya, tidak ada hal negatif yang terjadi. Jadi karena itu, Jian Chen tidak mencoba menghilangkan energi yang jelas berbeda dari World Essence. Namun, Jian Chen sekarang ingin tahu dalam hal ini, pikiran dan ide berputar-putar di sekitar kepalanya, tetapi energi baru ini tidak semudah itu untuk dipikirkan dengan mudah.

Setelah Esensi Dunia yang tidak pernah berakhir telah diserap ke dalam tubuhnya, Jian Chen bisa dengan jelas merasakan setiap arteri dan sel di tubuhnya menjadi lebih kuat. Esensi Dunia yang dibawa ke tubuhnya seperti tonik kesehatan raksasa yang membuat hiTubuh terasa hidup karena menyerapnya. Tubuhnya seperti harimau haus raksasa yang ingin semakin banyak. Sementara pada saat yang sama, Jian Chen merasakan sensasi yang menyenangkan dari segala penjuru, dan merasa bebas dari kekhawatiran saat perasaan itu membawanya pergi.

Dalam sekejap, satu tahun lagi telah berlalu. Jian Chen telah berada di dunia yang aneh ini selama 2 tahun penuh sekarang. Selama 2 tahun itu, Jian Chen tidak mengambil satu langkah pun di luar rumah Changyang. Setiap hari selama waktu luangnya, Jian Chen sendirian di kamarnya berlatih prinsip pertama Azulet Sword Law – body Kultivasi.

Mungkin itu karena World Essence ini seratus kali lebih padat daripada World Essence di dunia masa lalunya, tetapi dalam satu tahun Jian Chen sudah mencapai sukses besar dalam berkultivasi tubuhnya. Pada saat sekarang tanpa keraguan, Jika rata-rata orang mengayunkan pedang rata-rata padanya, maka tubuhnya tidak akan tergores sama sekali. Dia telah melatih tubuhnya begitu banyak sehingga bahkan potongan tunggal tidak akan dibuat.

Tentu saja, ini hanya yang dipikirkan Jian Chen sendiri, dia tidak akan berani mencobanya sendiri secara pribadi.

Dalam tahun terakhir ini, tubuh Jian Chen berkembang dengan sangat cepat, itu tidak bisa dibayangkan. Dalam satu tahun, ia sudah mencapai ketinggian 1,2 meter, tinggi yang tidak normal untuk anak berusia 2 tahun. Ketinggian ini sebenarnya membuatnya terlihat lebih dekat dengan 5 atau 6 tahun.

Karena ini, semua orang di rumah Changyang telah terkejut diluar dugaan, meskipun banyak dari mereka masih memiliki harapan besar untuknya. Harapan berharap bahwa/itu dia akan menjadi seorang jenius dengan potensi yang tidak terbatas, tetapi semua orang harus menunggu ketika dia berusia 3 tahun untuk mengkonfirmasi apa pun.

Mengenai harapan ini membuatnya, Jian Chen tidak bisa membantu tetapi merasa tidak berdaya. Dia tidak mengerti bahwa/itu alasan mengapa tubuhnya tumbuh begitu cepat adalah karena berlatih Azulet Sword Law karena kembali ke dunia sebelumnya, dia tidak memiliki Hukum Pedang Azulet oleh usianya.

Meskipun ia masih ditemani ibunya, Bi Yun Tian, ​​ke ruang makan, tetapi seperti biasa ia masih menutup diri di kamarnya setiap malam. Duduk di tempat tidur dengan kaki disilangkan dan tangannya di lututnya, dia akan menutup matanya dan menghadap ke langit sekali lagi.

Tapi kali ini, Jian Chen tidak berkultivasi tubuhnya, tetapi sebaliknya dia merenung. Sudah 2 tahun sejak dia tiba di dunia ini, dan dalam 2 tahun itu, dia belum pernah melihat dunia luar dari luar rumah Changyang. Ia menghabiskan sebagian besar hari-harinya terkunci untuk kultivasi tubuhnya. Sampai sekarang, dia masih tidak mengerti banyak tentang dunia ini. Di luar rumah Changyang, ia praktis tidak tahu apa-apa tentang dunia ini, bahkan seperti apa dunia luar.

Dia mengerti di dalam hatinya bahwa/itu di mata semua orang, dia adalah seorang anak berusia 2 tahun. Seorang anak laki-laki berusia 2 tahun umumnya akan bahagia disayangi oleh orang tuanya saat tumbuh dewasa dengan hati-hati. Namun Jian Chen, tidak akan berada dalam situasi itu sama sekali.

Saat dia sedang berpikir di tempat tidurnya, Jian Chen akhirnya memutuskan bahwa/itu besok pagi, dia akan bertanya kepada orang tuanya. Penting baginya untuk mengetahui dan memahami seperti apa dunia luar di dunia ini.

Setelah memikirkannya, Jian Chen perlahan membuka matanya dan turun dari tempat tidur. Malam ini, dia tidak akan berkultivasi tubuhnya di atas tempat tidurnya seperti biasanya, tetapi malah dia akan berdiri di titik sentral kamarnya dengan mata tertutup.

Dalam pikiran Jian Chen, sepasang jejak misterius mulai muncul. Kemudian sebuah gambar muncul di dalam pikiran Jian Chen. Sama seperti gulungan film, gambarnya tidak pernah berhenti, tetapi yang bisa dilihatnya hanyalah sosok yang mengenakan chang pao putih. Itu adalah pria muda yang memegang pedang yang dengan cepat mondar-mandir di tanah misterius. Dia berjalan sangat cepat, bahwa/itu orang biasa akan mengalami kesulitan melihatnya dengan jelas. Karena lelaki muda itu berjalan terlalu cepat meskipun hanya ada sedikit ruang di dalamnya, serangkaian gambar setelah mengikuti di belakangnya.

Angka ini adalah inkarnasi Jian Chen sebelumnya, dan langkah-langkah yang muncul benar-benar melambangkan Hukum Pedang Azulet, benar-benar gambar misterius.

Saat cahaya pagi bersinar melalui celah jendela ke kamarnya, Jian Chen tiba-tiba membuka matanya saat dia berdiri di tengah ruangan. Pada jam ini, dia akhirnya pindah, kakinya bergerak sangat cepat sehingga praktisnya kabur. Agar kakinya dapat mempertahankan kecepatan semacam ini selama beberapa waktu, bahkan sebagian besar seniman bela diri tidak akan mampu mengikuti kondisi ini.

Kaki Jian Chen bergerak dengan cara misterius saat dia berjalan di lintasan tertentu. Saat dia bergerak di sekitar kamarnya dengan cepat, kakinya telah melecut angin puting beliung kecil karena gerakan cepat yang dia buat.

Meskipun acara ini tidak berlangsung lama, Jian Chen berhenti bergerak, seperti hadalah wajah berubah pucat oleh kedua. Perlahan terengah-engah, kedua kaki Jian Chen tidak bisa membantu tetapi menggigil dan guncangan saat dia berhenti.

Jian Chen perlahan berjalan ke jendela dan duduk di sebelahnya. Membungkuk punggung bawahnya, kedua lengannya memijat kakinya terus menerus. Mengejar langkah kaki misterius untuk saat itu menyebabkan kakinya menjadi sangat lemah. Dia bahkan tidak bisa menggunakan kekuatan terkecil di kakinya lagi.

Jian Chen menggelengkan kepalanya tanpa daya, tidak peduli apa pun jenis seni bela diri yang dia kultivasi sendiri, hal pertama yang harus dia lakukan adalah membangun yang lebih baik. Tidak hanya itu, tetapi seni bela diri yang lebih mendalam, semakin tinggi kebutuhannya. Ketika datang ke latihan mengikuti langkah kaki, jika dia tidak memiliki fisik fisik yang kuat dan Qi yang kuat, maka dia tidak akan bisa bertahan lama. Tentu saja, praktisi normal tidak akan mampu bertahan selama dia, dan jika mereka telah mencoba, maka mereka akan mengerahkan tubuh mereka melampaui apa yang bisa dan merusaknya.

Itu tidak mudah untuk mendapatkan kemampuan yang mendalam.

Duduk di samping tempat tidurnya setelah memijat kakinya, dia menunggu kakinya dikembalikan ke keadaan semula sebelum duduk bersila di atas tempat tidur lagi. Sekali lagi dia mulai menyerap Qi spiritual dari dunia dan menyerapnya ke dalam tubuhnya.

Malam berlalu dengan cepat dan dalam sekejap langit dipenuhi dengan warna-warni hari itu. Dan pada saat itu, suara terdengar keluar dari kamar Jian Chen.

“Tuan keempat, ini siang hari, waktunya bangun!”. datanglah teriakan yang jelas feminin.

Mendengar suara itu, Jian Chen perlahan membuka matanya dan berteriak dengan suara kekanak-kanakan, "Aku tahu, kakak Hong Hua, aku sudah bangun!" Dengan mengatakan itu, dia turun dari tempat tidurnya.

Namun pada saat ini, pintu terbuka, dan dua gadis sekitar usia 18 tahun masuk. Keduanya membawa nampan porsi kecil dengan baskom di atasnya. Digulung di sekitar wastafel adalah handuk bersih dan rapi yang baru baginya untuk mencuci wajahnya. Baki yang lain juga memiliki cekungan lain untuk Jian Chen untuk mencuci giginya untuk mempersiapkan dirinya untuk hari itu


tags: baca Chaotic Sword God Chapter 004, Chaotic Sword God Chapter 004 manga, Chaotic Sword God Chapter 004 online, Chaotic Sword God Chapter 004 bab, Chaotic Sword God Chapter 004 chapter, Chaotic Sword God Chapter 004 high quality, Chaotic Sword God Chapter 004 manga scan, ,
  • Baca Komik online
  • Baca Komik online
  • Contact Banner

    Facebook
    : Lie
    Skype
    : liemuchan
    YM
    : liemuchan1

    Partner

    • mangaku
    • komikcast
  • komikstation
  • kombatch
  • mangashiro
  • mangaindo
  • mangacanblog
  • subapics
  • westmanga
  • IdNation
  • mangavy
  • pecintakomik
  • komikid
  • mangadropout
  • Bacamanga
  • TOP
    Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
    Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]