Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online

Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 094

  • Sasaqq
  • Perkasa99
  • Tato365
  • Judi Bola

Sekali Lagi, Saya Ingat

 

Hajime dan Kaori melihat ke kapal layar. Bahkan di Bumi, kapal layar awal tidak bisa menandingi skala raksasa yang satu ini.

Tidak kurang dari 300 meter panjangnya, dan seluas sepuluh bangunan, itu hanya sebagian terlihat dari tanah. Semua dekorasi lambung mereka yang luar biasa dipasang. Meski sudah lapuk, mereka masih memberi kesan kuat yang membuat Anda ingin mengaguminya. Di kapal kayu mereka, Hajime, yang juga mengkhususkan diri dalam pembuatan dekorasi yang sama, sangat terkesan dengan sejauh mana mereka merinci kapal-kapal mereka, dan tidak bisa tidak mengagumi waktu dan usaha yang dibuat oleh para perajin untuk menciptakannya.

Sambil memeluk Kaori, Hajime melompat menggunakan '' Void Grip '' dan mendarat di Terrace di bagian atas kapal Mewah. Kemudian, tentu saja, ruang di sekitarnya mulai berubah.

 

’Lagi? ... Kaori tetap waspada. Pasti ada sesuatu yang terjadi. ’

’’ Un. Ini terlihat baik baik saja untukku.''

 

Hajime merasa bahwa/itu respon santai Kaori tidak cocok untuk seseorang yang masih di tengah menantang Dungeon Besar. Sudah jelas untuk sementara waktu sekarang bahwa/itu ketegangan Kaori telah menurun tajam. Meskipun dia masih tersenyum, Hajime bisa tahu kalau itu berbeda dari yang biasanya. Dia yakin dia tidak melakukannya dengan sengaja, tetapi sikapnya yang terganggu baru tidak baik untuk situasi mereka saat ini. Dia setidaknya harus menahannya sampai eksplorasi 【Meljeene Deep Sea Ruins】 selesai, pikir Hajime sambil menggaruk pipinya dengan tajam.

Hajime mengambil survei cepat dari lingkungan mereka yang berubah, kali ini tampaknya mereka berada di atas kapal mewah berlayar di laut.

Saat ini waktu malam, dengan bulan purnama bersinar di langit. Kapal mewah bersinar dengan kilauan cahaya, dan di dek ada berbagai pengaturan gaya masakan bergaya prasmanan yang dipenuhi dengan banyak orang yang mengobrol sambil menikmati makanan lezat di satu tangan. Saat itu sudah malam, dengan bulan purnama bersinar di langit. Kapal mewah itu bersinar dengan lampu-lampu yang berkilau, dan di dek ada berbagai pengaturan masakan bergaya prasmanan yang dijajarkan dengan kerumunan orang yang mengobrol bersama sambil memegang makanan yang tampak lezat di satu tangan.

 

’’ Ini adalah pesta ... bukan? ’’

’’ Haa, ini pasti mempesona. Apakah kita salah memahami konsep Meljeene? ’

 

Hajime dan Kaori berdiri di atas teras yang ditinggikan, mungkin sebuah area yang diperuntukkan bagi para kru, sambil melihat ke dek yang sangat besar dan mencoba memahami perbedaan antara pesta ceria ini dan pemandangan mengerikan yang mereka saksikan terakhir kali.

Kemudian, ketika mereka memutuskan untuk beristirahat sebentar, pintu di belakang mereka terbuka dan beberapa pelaut mengobrol berjalan keluar. Daripada mengambil risiko kehilangan kesempatan ini ketika mereka beristirahat, mereka memutuskan untuk berbaur dengan para pelaut dan mendengarkan percakapan mereka.

Dari mendengarkan cerita para pelaut, mereka mengetahui bahwa/itu pesta maritim ini tampaknya diadakan untuk merayakan akhir perang. Perang yang telah berlangsung selama bertahun-tahun, bukannya berakhir melalui invasi dan pemusnahan, telah diselesaikan dengan menandatangani perjanjian damai. Para pelaut tampak bahagia, dan jika mereka melihat dengan saksama mereka dapat melihat bahwa/itu tidak hanya ada manusia di geladak tetapi juga setan dan demi-manusia. Tanpa perbedaan untuk ras, semua orang bebas mengobrol di antara mereka sendiri.

 

’’ Ada usia seperti ini, tidak ada di sana? ’

'' Sungguh pencapaian yang luar biasa bagi semua orang untuk memberi begitu banyak upaya untuk mengakhiri perang. Meskipun saya tidak yakin berapa tahun telah berlalu sejak akhir perang, pastilah tidak semua perasaan sakit telah memudar, namun mereka masih bisa tertawa begitu leluasa ... ’

'' Tentunya orang-orang di bawah harus serupa dengan mereka yang mencoba yang terbaik untuk mengakhiri perang. Setiap orang berbeda, melihat ini tidak berarti bahwa/itu setiap orang dapat tertawa bersama begitu cepat. ’

''Itu benar...''

 

Terlibat di atmosfer dan ekspresi cerah dari orang-orang, Hajime dan Kaori juga secara alami mengendur. Setelah beberapa saat mereka melihat seorang pria tua memanjat ke atas panggung yang disiapkan di dek. Ada rasa hormat di mata orang-orang di bawah saat mereka memperhatikannya di panggung dan tiba-tiba berhenti mengobrol untuk fokus padanya.

Ada seorang lelaki lain yang tampak sebagai seorang pembantu yang berdiri di dekat pria tua itu, tetapi untuk beberapa alasan dia mengenakan tudung dan mencoba berbaur dengan latar belakang. Diberi kesempatan, Hajime berpikir bahwa/itu penampilannya agak kasar ... namun sepertinya tidak ada yang pedulitentang pria bertudung itu.

Akhirnya, ketika semua obrolan telah reda, lelaki tua itu memulai pidatonya.

 

’Tuan-tuan, mereka yang menginginkan perdamaian, jiwa pemberani yang berlari melalui perang mempertaruhkan hidup mereka, adalah utusan perdamaian. Hari ini, di tempat ini, aku benar-benar merasa bahwa/itu ini adalah keberuntungan besar bagi kita semua untuk dapat bertemu di sini bersama. Itu adalah perang yang dimulai sejak lama, bahkan untuk generasi saya, namun kami mampu berdiri bersama dengan damai setelah mengakhiri perang. Untuk melihat mimpi seperti itu menjadi kenyataan ... hatiku masih gemetar. ’

 

Semua orang mendengarkan dalam keheningan saat lelaki tua itu berbicara. Saat pidato berlanjut, peristiwa seperti keraguan, persimpangan jalan dan insiden menjadi batu loncatan menuju perdamaian. Dia berbicara tentang orang-orang yang sering nekat dalam upaya mereka untuk membatalkan ini, dan teman-teman yang tersebar di tengah ... ketika pidato itu berkembang, semua mata orang mulai terlihat jauh, merindukan orang-orang yang mereka lewatkan dan menekan kelembaban dari sudut-sudut mata mereka, menahan keinginan untuk membiarkan air mata mereka mengalir.

Tampaknya lelaki tua itu adalah raja dari Manusia. Di antara manusia, bahkan pada tahap awal perang, tampaknya ada gerakan di balik layar untuk perdamaian. Orang-orang itu mengangguk untuk menunjukkan rasa hormat mereka.

Akhirnya sepertinya pidato itu berakhir. Sang raja tampaknya masih cukup bersemangat setelah pidatonya, suasana di dek juga masih cukup berhasil. Namun Hajime diserang oleh firasat buruk. Sesuatu terasa aneh, dia telah melihat ekspresi yang dipakai raja di suatu tempat sebelumnya.

 

’'-dan dengan demikian, satu tahun telah berlalu sejak penandatanganan perjanjian damai ........ Itu semua sangat bodoh.’ ’

 

Pada kata-kata Raja, untuk sesaat kerumunan itu tampak bingung, Hajime mengira dia salah dengar. Semua orang saling memandang dalam kebingungan. Sementara itu, pidato hangat King terus berlanjut.

 

’Ya, itu benar-benar bodoh. Untuk melihat binatang dan bidat berbicara tentang masa depan dan bertukar minuman, itu konyol. Apakah Anda mengerti, Tuan-tuan? Itu benar, saya berbicara tentang Anda. ’

’Apa yang kamu katakan Aleist ?! Sial, ada apa dengan sayinafah !? ”

 

Dengan perubahan mendadak Raja Aleist, salah satu iblis yang gelisah berdiri di hadapannya. Kemudian, ketika dia mencoba untuk mempertanyakan Raja Aleist .... hasil tiba-tiba adalah pedang yang tumbuh dari dadanya.

Orang suku iblis yang ditusuk, melihat ke belakang bahunya untuk melihat ekspresi kaget dari suku manusia. Dengan melihat wajah mereka, Anda bisa mengatakan bahwa/itu mereka semua benar-benar terkejut. Dengan ekspresi akhir ketidakpercayaan, pria dari suku Iblis itu pingsan.

Jeritan muncul dan seluruh dek jatuh ke dalam kegemparan. '' Yang Mulia! ’', Teriak beberapa pria dan wanita saat mereka bergegas ke tubuh pria suku Iblis yang rubuh itu.

 

'' Baiklah Tuan-tuan, seperti yang saya nyatakan pada awalnya, saya benar-benar senang untuk menyatukan semua orang malam ini. Kami akan menciptakan negara yang bebas dari ras yang ditinggalkan oleh dewa, di mana semua bisa sama.

 

Dari Kejadian hanya ada satu dewa, 'Ehito-sama'. Mereka yang membelakangi dia, dengan bodoh menyembah dewa palsu, orang-orang kafir seperti itu tidak boleh dibiarkan pergi! Itu akan berakhir hari ini! Satu-satunya jalan menuju perdamaian adalah dengan menghancurkan semua kafir! Oleh karena itu, hari ini, ketika kita menyapu para pemimpin orang-orang yang tidak percaya, saya tidak bisa tidak bersukacita! Sekarang, hamba-hamba Lord, berikan penghakiman atas orang-orang kafir ini dengan palu keadilan! Aah! Ehito-sama, tolong awasi pekerjaan kami! ’’

Tawa Raja Aleist bergema kencang saat dia jatuh berlutut dan menatap ke arah langit. Pada saat yang sama dia memberi isyarat kepada tentara, yang telah berpakaian seperti pelaut, untuk benar-benar mengepung pesta di dek.

Dek ditempatkan di tengah kapal, terjepit di antara tiang raksasa dan struktur utama, 10 lantai tinggi dari depan ke belakang. Jika Anda melihat, para prajurit menduduki perancah di teras dan tiang, diatur sedemikian rupa sehingga mereka dapat fokus pada target di bawah mereka. Di laut tidak ada tempat untuk melarikan diri, keuntungan geografis sepenuhnya berada di pihak tentara. Hajime sudah menyadari hal ini, tapi ekspresi putus asa pemimpin negara menunjukkan bahwa/itu mereka baru saja menyadarinya sekarang.

Dalam sekejap, semua sihir akhirnya dirilis dan dibombardir dek. Meskipun para penumpang melawan dengan putus asa, mereka dirugikan ... itu adalah pembantaian sepihak ketika mereka yang menolak dibantai.

Mereka yang berlari lari ke bagian dalam kapal, namun sebagian besar dari mereka terbunuh ketika mereka berlari. Dek itu benar-benar berubah menjadi lautan darahhanya dalam sekejap.

 

’’ Ugh ’’

’’ Kaori ... ’’

 

Kaori menutup mulutnya dengan salah satu tangannya untuk menekan rasa mual saat dia bersandar di pagar. Pemandangan itu begitu mengerikan sehingga tidak mengherankan Hajime mengulurkan tangan dan menawari Kaori dukungannya.

Tampaknya Raja Aleist merasa seperti berburu karena ia segera bergabung dengan bawahannya dalam mengejar sisa-sisa yang melarikan diri ke kapal.

Pria berkerudung itu mengikuti sang raja ke dalam kapal. Tepat sebelum melangkah masuk, dia berbalik dan melihat ke arah dek. Pada saat itu seberkas rambut perak terlepas dari pinggiran tudungnya dan bersinar terang di bawah sinar bulan yang dipantulkan. Matanya yang tersembunyi bertemu dengan mereka dan untuk sesaat Hajime berpikir mereka telah terlihat.

Lingkungan terdistorsi, rupanya ruang bawah tanah hanya ingin menunjukkan kepada mereka bahwa/itu adegan sebelumnya, Hajime dan Kaori segera kembali ke atas kapal mewah terlantar.

 

’’ Kaori, istirahat sebentar. ’’

''Tidak, aku baik-baik saja. Meskipun itu agak intens ... tapi aku ingin tahu apakah itu benar-benar akhir dari persidangan itu ... kita bahkan tidak melakukan apa-apa. ’

’Saya pikir kuburan kapal ini adalah titik akhirnya. Meskipun kita bisa menjelajahi laut di luar penghalang ... jika Anda berpikir tentang hal itu biasanya, orang-orang yang ingin melanjutkan ke kedalaman laut akan perlu menggunakan kapal. Mungkin menyaksikan adegan itu sendiri adalah tujuan dari visi. Untuk membakar gruesomeness para dewa bekerja ke dalam ingatan Anda sehingga Anda akan merasa terdorong untuk menjelajahi kapal ini sebagai hasilnya. Ini ide yang buruk, terutama bagi orang-orang dari dunia ini. ’

 

Orang-orang di dunia ini, meskipun hanya sedikit dari mereka yang akan berhasil di sini, diharapkan memiliki iman kepada para dewa. Untuk menunjukkan kepada mereka hasil yang mengerikan dari iman mereka ... itu pasti akan menyiksa roh yang lembut, dan titik vital Labyrinth ini untuk eksplorasi adalah kekuatan sihir yang sangat bergantung pada keadaan mental seseorang. Dalam pengertian itu, itu adalah kebalikan dari Raisen Great Labyrinth. Hanya karena Hajime datang dari dunia lain bahwa/itu hasil dari tekanan mental ini sangat kecil.

Hajime dan Kaori melihat ke dek dengan ekspresi yang menunjukkan ingatan mereka yang enggan tentang pembantaian yang mengerikan yang terjadi di sini. Namun dalam kasus Hajime, wajahnya tampak lebih seperti dia mengingat pelanggaran olahraga yang buruk.

Setelah membuat tekad mereka, mereka berdua melompat ke dek dan menginjakkan kaki di dekat pintu yang pernah dimiliki Raja Aleist yang entah berapa lama lalu.

Bagian dalam kapal benar-benar tertutup dalam kegelapan. Karena luar terang, tidak akan aneh jika cahaya bersinar melalui celah-celah di kayu yang membusuk, tetapi untuk beberapa alasan tidak ada cahaya sama sekali. Untuk mendorong ke depan ke kegelapan Hajime mengeluarkan cahaya dari 'kotak Harta' nya.

 

'' Pandangan itu sebelumnya ... Meskipun perang sudah berakhir ... saya bertanya-tanya, apakah raja benar-benar mengkhianati mereka ...? ’

’Itu yang terlihat seperti ... Namun, bukankah itu sedikit aneh? Ketika dia berdiri di atas panggung, orang-orang itu menatapnya dengan mata penuh cinta dan hormat ... Jika dalam lubuk hati Anda benar-benar membenci Demons dan Demi-manusia, apakah Anda benar-benar bisa mendapatkan penghormatan yang begitu mendalam? '

'' Itu benar ... Berdasarkan cara orang-orang itu berbicara kepadanya, sepertinya pasti ada perubahan mendadak suatu saat selama satu tahun setelah berakhirnya perang ... Apa yang bisa terjadi menyebabkan perubahan sikap?''

'' Yah, tanpa ragu mereka berjuang untuk dewa mereka, mereka meneriakkannya cukup keras. Mereka memancarkan perasaan yang hampir gila. ’

'' Ya, mereka terlihat seperti Ishtar-san, menyalahgunakan agama mereka untuk memandang rendah orang lain. Ini menyedihkan bukan? "

 

Rupanya, dari perspektif gadis SMA, Paus dari Gereja Suci adalah orang yang menyedihkan. Namun, Hajime hanya memiliki perasaan simpati terkecil baginya setelah mendengarnya. Mereka berdua terus maju, masih memikirkan adegan sebelumnya, sampai mereka melihat sesuatu di depan bersinar sebagai respons terhadap cahaya Hajime.

Hajime dan Kaori menghentikan langkah mereka dan menyaksikan saat cahaya perlahan mendekati mereka. Ketika semakin dekat mereka bisa melihat bahwa/itu itu adalah seorang gadis dalam gaun putih berkibar. Dia berhenti di lorong di depan mereka dan berdiri di sana, bergoyang sedikit dengan kepala menunduk ke bawah.

Kaori dan Hajime merasakan sesuatu yang tidak menyenangkan dan bergidik keras. Ekspresi Kaori menjadi sangat kaku sementara Hajime, memutuskan bahwa/itu seorang gadis biasa tidak akan berada di tempat seperti ini, menunjuk Donner pada gadis itu dengan niat membunuhnya.

Seketika, gadis itu jatuh ke lorong dengan bunyi lembut.Kemudian, pada sudut yang mustahil untuk sendi manusia normal, mengangkat dirinya ke tangan dan kakinya seperti laba-laba dan meluncurkan dirinya langsung ke arah mereka!

Ketaketakasramaetaketaa! (TN: tertawa Spider girl?)

Tawanya yang ganjil bergema di seluruh lorong. Matanya bersinar, sama seperti yang berasal dari legenda urban, melotot pada mereka dari antara poninya, saat Hajime menembak sosok yang mendekat.

(TN: Sebenarnya tanpa gender, tapi terserah. Editor ingin menambahkan ’’ nya. ’)

(EN: Kami sudah menggambarkannya sebagai seorang gadis, sepertinya pantas).

(TN: Meh. Terserahlah. Aku lelah.)

 

’’ NOOOOOOOOO !!!! ’’

’’ Wah !? Tenangkan Kaori! Jangan pegang lenganku! ’

 

Sama seperti template untuk situasi ini, Kaori menempel ke Hajime dan berteriak. Gadis yang mendekati mereka tertawa mengejeknya. Hajime, yang mencoba untuk menembak gadis itu dengan Donner, memiliki tujuan bergeser karena Kaori menempel padanya.

 

’’ Kegya !! ’’

 

Sesaat gadis itu berada di kaki Hajime. Lalu, dengan tangisannya yang aneh, dia langsung luluh ke wajah Hajime.

Hajime dengan enggan menyerah untuk mencoba menembaknya, dan malah mengirimkan tendangan gaya yakuza yang pasti membunuh langsung ke perutnya yang masih tertawa. Sebagai tindakan pencegahan, dia telah membungkus dirinya dan sihir dan menggunakan 'Grand Legs' untuk memberikan pukulan. (TN: ’’ Grand Legs ’’. Mantra baru atau apa? Tidak ingat sama sekali .... Ini ada di bab pengenalan karakter, tapi apa sih? ’’

Saat tendangan Hajime membentur perutnya, gadis itu terlempar ke dinding, sebelum terpental beberapa kali dan berhenti di ujung lorong. Anggota tubuhnya sekarang dalam posisi yang lebih tidak wajar, dia perlahan menghilang, seolah meleleh ke dalam kegelapan.

Hajime menghela nafas dan kemudian memberi Kaori yang masih gemetar, yang menautkan kepalanya dengan tinjunya. Dengan permulaan, Kaori menatap Hajime, ekspresi ketakutan masih di wajahnya. Air mata menempel di matanya saat mulutnya mengeluarkan derit kecil, siapa pun bisa melihat dia masih ketakutan.

 

'' Hei Kaori, apakah kamu buruk dengan hal-hal mengerikan semacam ini? ’

’'Apakah ada orang yang baik dengan mereka ?!'’

'' Bukankah Anda akan baik-baik saja jika Anda hanya menganggapnya sebagai penampakan? ’

’’ .... Gusuu, saya akan mencoba yang terbaik. ’’

 

Seperti yang Kaori janjikan, dia memisahkan dirinya dari Hajime, namun dia tidak melepaskan tangannya dari pakaian Hajime.

Sampai sebelumnya dia khawatir tentang apa yang harus dikatakan kepada Hajime, dia sepertinya lebih pendiam dari biasanya, tapi sekarang kehendak yang kuat tinggal di matanya. Dia benar-benar tidak akan membiarkan dirinya terpisah darinya! Itu adalah jenis keputusasaan, sementara secara bersamaan menjadi ekspresi cintanya padanya.

Tepat saat Kaori selesai mengumpulkan tekadnya pintu di depan mereka di lorong terbang terbuka dengan keras. Di sisi lain pintu ada noda darah yang tak terhitung jumlahnya di lantai, dan ketika mereka melihat ke atas, mereka melihat kepala seorang wanita dengan rambut basah yang panjang dan basah, menggantung di langit-langit menatap ke bawah ke arah mereka. Pada saat yang sama mereka mendengar suara dan berbalik untuk melihat seorang pria tanpa kepala menyeret kapak di sepanjang lantai di belakangnya.

Hajime mengirimkan satu lagi tendangan yakuza-nya ke pria tanpa kepala dan menyiapkan senjatanya untuk menindaklanjuti, tetapi tidak perlu. Pria tanpa kepala itu sudah mati dari tendangan.

 

’'Tidak lagi ... Saya ingin kembali sekarang ... Saya ingin melihat Shizuku-chan ~’ ’

 

Ketika proses berlanjut ke kapal, fenomena aneh menjadi semakin ganas, yang menyebabkan Kaori mundur kembali menjadi seorang anak kecil, menempel di punggung Hajime dan menolak untuk keluar.

Sejak Kaori masih kecil dia telah memandang Shizuku sebagai pelindung kesatria dan kapanpun dia memasuki rumah hantu atau harus berurusan dengan Kouki dan anak laki-laki. Namun, perasaan itu tidak pernah melewati batas menjadi yuri.

Meljeene, pendiri 【Meljeene Deep Sea Ruins】, kelihatannya mencoba untuk mengembalikan mereka ke sudut emosional. Hajime, setelah bertahan The Abyss, sudah memiliki pengalaman berurusan dengan dikelilingi oleh kegelapan dan tidak benar-benar merasa sangat sulit untuk mengatasinya, meskipun dia bisa mengerti bagaimana itu akan sulit bagi seseorang dengan jiwa yang lebih normal untuk ditangani. Namun, dia tidak bisa membayangkan Tio atau Yue menangis dari kejutan seperti itu.

Itu sampai beberapa saat yang lalu ketika Kaori, ketika masih setengah menangis - setengah menggoda, telah melangkah keluar dan mulai mengusir kengerian menggunakan sihir penyembuhannya. Melihat perubahan sikapnya yang mendadak telah membuat Hajime ingin tsukkomi ’di mana gadis kecil yang ketakutan dan kehilangan seperti suasana dari sebelumnyapergi? ’’ saat dia melihatnya. Ketika mereka maju Kaori mulai mendapatkan lebih goyah lagi, tetapi bersama-sama mereka akhirnya tiba di palka kapal.

Mereka melangkah melewati pintu berat yang terbuka. Mereka bergerak menuju bagian belakang pegangan kapal, bergerak di antara kargo yang tersebar di mana-mana. Namun, sebelum mereka maju jauh pintu-pintu di belakang mereka menutup diri dengan 'dentuman' keras!

 

’’ Pii !? ’’

 

Kaori mengeluarkan suara aneh pada suara yang mengejutkan ini dan Hajime mulai khawatir apakah dia mengingat pembicaraan penting mereka tentang apa yang harus dia lakukan setelah menyelesaikan labirin. Itu bukan pertama kalinya pikiran ini terlintas dalam pikirannya.

Namun Hajime hanya menghela nafas dan mulai dengan tenang membelai bahu Kaori. Namun efektivitas taktik ini terganggu ketika kabut tebal mulai perlahan-lahan menghalangi pandangan mereka.

 

’’ Ha-Ha-Ha-Ha-Ha-Hajime-kun !? ’’

'' Anda mulai tertawa seperti orang asing yang ceria. Jangan khawatir, tangani saja seperti biasa. Anda akan baik-baik saja jika Anda hanya menghancurkan mereka dengan sihir Anda. ’

 

Saat Hajime menjawab mereka mendengar cincin dari sesuatu yang merobek angin, terbang ke arah mereka. Hajime bergerak seperti petir dan memblokir serangan yang ditujukan ke lehernya dengan tangan kirinya. Ketika dia menurunkan lengan kirinya, mereka bisa melihat benang yang sangat tipis menancap di dalamnya. Mereka tidak punya waktu untuk menatap, segera ada cincin angin yang terus menerus dipotong saat anak-anak panah terbang ke arah mereka dari semua sisi.

 

’'Untuk sampai sejauh ini hanya untuk jebakan? Sangat menjijikkan! Itu hanya tipikal dari para pembebas sialan itu! ’

’'Ayo, Guardian of Light. Cahaya Absolut! ’’

 

Hajime terkejut karena sesaat, namun, karena mereka hanya senjata primitif Kaori mampu memblokir mereka dengan sihir pertahanannya. Segera meskipun, kabut di depan mereka mulai berputar-putar keras dan badai dahsyat melanda Hajime dan Kaori.

 

’’ Kya !? ’’

 

Kaori terpesona dalam badai, sosok menjeritnya menghilang ke dalam kabut. Hajime, membuat wajah masam ketika dia mencoba menemukannya menggunakan kemampuan persepsinya. Sayangnya, tampaknya kabut memiliki fungsi yang menghuni keterampilan sistem penginderaan, mirip dengan di dalam 【Haltina Sea of ​​Trees】, sehingga ia dengan cepat kehilangan jejaknya.

 

’’ Che. Kaori, jangan bergerak! ’

 

Dengan wajah masam, Hajime memanggil Kaori, tapi bukannya Kaori, seorang ksatria yang memegang longsword, keluar dari kabut di depannya. Menggunakan teknik yang tidak biasa, dia menerjang dengan ganas dan mengayunkan pedang ke Hajime.

Menangkis serangan itu dengan tenang bersama Donner, dia memukul lawan besarnya di dada dengan Schlag lalu menembakkan peluru ajaib ke perutnya dengan Donner. Sebuah lubang terbuka di perut knight itu dan dia diam-diam menghilang ke dalam kabut.

Namun, segera setelah garis pedang dan ksatria dengan kekuatan abnormal muncul dari kabut. Prajurit ini memegang berbagai senjata yang berbeda, dan menggunakan kabut untuk meluncurkan serangan di Hajime satu demi satu, memudar kembali ke kabut setelah setiap serangan.

 

’'Sial, sangat merepotkan ...’ ’

 

Sambil memuntahkan kutukan, Hajime memperluas peluru sihir merah di sekitar tubuhnya seperti satelit, juga mengaktifkan '' Lightspeed '' (瞬 光) dengan cepat merapikan sekelilingnya. Itu menjadi perhatian baginya bahwa/itu dia tidak bisa mendengar suara Kaori.

Hajime khawatir dia tidak bisa mendengar jawaban Kaori. Sambil memuntahkan kutukan, Hajime meluncurkan peluru sihir merah dan membuat mereka mengorbit tubuhnya seperti satelit. Pada saat yang sama dia mengaktifkan 'Lightspeed' dan dengan cepat merapikan sekelilingnya.

Bergeser ke Kaori, dengan Hajime pergi dari pandangannya dia merasa sulit untuk tetap berdiri di depan yang berani. Kaori benar-benar buruk dengan ngeri, akan sangat sulit untuk mengatasi kesulitannya saat ini bahkan dalam keadaan normal, tetapi sekarang tubuhnya ingin membeku hanya karena takut sendirian. Tambahkan rasa rendah diri yang kuat, meskipun dia tidak mau mengakuinya, dan intinya adalah bahwa/itu semua yang dia ingin lakukan adalah meringkuk dan menangis.

Kaori memarahi dirinya sendiri, dia tidak harus membiarkan dirinya ditemukan meringkuk seperti ini, dan memaksa tubuhnya untuk berdiri kembali. Begitu dia tegak lagi, dia merasakan sebuah tangan di bahunya. Hajime sering mendorongnya dengan menepuk bahunya. Diatasi dengan kebahagiaan, Kaori mendapati dirinya berbalik dengan gembira.

 

’’ Hajime-ku- ’’

 

Namun, ketika dia berbalik, Kaori menyadari ada sesuatu yang terasa di tangannya. Menjadi lebih banyakKuki, rasanya terlalu tipis dan terlalu dingin. Kaori merasa menggigil di tulang punggungnya saat intuisinya memperingatkan dia bahwa/itu apa yang ada di belakangnya bukanlah Hajime.

Jika bukan Hajime, lalu siapa orangnya? Terus berputar, sekarang seperti mesin karatan, Kaori melihatnya. Mata, hidung, mulut ... dan bahkan lebih banyak lubang. Itu adalah wajah seorang wanita yang dicelup dalam kegelapan sehitam jurang.

 

’’ Fuwah ~ ’’

 

Semangat Kaori berakhir dalam sekejap, dan naluri pertahanannya membuat dia tidak sadarkan diri.

Dalam 2 menit, Kaori bangun dan pingsan, Hajime telah menghancurkan 50 prajurit hantu. Ini hanya perkiraan kasarnya berdasarkan membunuh satu dari veteran hantu setiap 2-3 detik.

Tepat ketika dia mulai berpikir dia telah menghapus semuanya, seorang pria besar yang menghunus pedang besar merobek keluar dari kabut, menyerang lurus ke arahnya dan mengayunkan sebuah pukulan yang menyombongkan kekuatan tersembunyi yang sangat besar.

Hajime menghindari serangan dengan gerakan terkecil tubuhnya. Namun itu belum berakhir. Prajurit memantulkan pedang besar kembali ke udara menggunakan mundur dari pukulan ke tanah dan pindah untuk menyerang lagi.

Hajime merespon dengan mengaktifkan 'Vajra', menghentikan pukulan dengan lengan mekaniknya dan melompat ke atas pedang besar dengan lututnya, memaksanya dari tangan lawannya dan menjebaknya ke tanah. Kemudian, dengan gerakan cepat dia mengangkat pistolnya dan menembakkan peluru sihir langsung ke kepala pria besar itu.

Pada saat yang sama kepala pria besar itu tertiup kabut di sekitarnya mulai memudar.

 

’’ Kaori! Di mana Anda? ’

 

Hajime memfokuskan semua indranya untuk menemukan keberadaan Kaori. Namun, bahkan tanpa melakukan itu, Kaori dengan mudah ditemukan.

 

'' Saya di sini, Hajime-kun. ’’

’’ Kaori, apa kamu baik-baik saja? ’’

 

Hajime mengungkapkan rasa lega ketika melihat Kaori berjalan ke arahnya dengan senyuman. Begitu Kaori mencapai sisinya, dia meringkuk melawannya dengan senyum yang indah.

 

’'Itu ... sangat menakutkan ...’ ’

''Apakah begitu?...''

’’ Un. Itu sebabnya saya ingin dihibur ’’

 

Saat dia mengatakan ini Kaori memeluk leher Hajime dan memeluknya. Pada jarak yang begitu dekat mereka hampir hidung-ke-hidung, Kaori menempatkan mulut Hajime dengan matanya dan mulai mendekatkan dirinya ...

Gotsu (TN: Efek suara. * Thunk *)

Dengan suara Gotsu ~ tsu (TN: * thunk *) Moncong Donner bertemu dengan kuil Kaori.

 

’’ A-apa ...? ’’

 

Kaori tampak bingung ketika Hajime menyipitkan matanya yang tampak brutal dan mengarahkan niat membunuh ke arahnya.

 

''Apa? Tentu saja saya akan membunuh musuh, tidak peduli bagaimana mereka terlihat seperti '' dan tanpa ragu-ragu dia menarik pelatuknya.

Karankara (* Clang-clang *)

Ada suara pisau yang menyentuh tanah, itu jatuh dari tangan Kaori ketika dia ditembak. Dia bermaksud menikamnya di belakang saat dia memeluknya. Dengan langkah kaki yang stabil, Hajime mendekati Kaori yang runtuh.

Kembali bangkit, Kaori mulai berbicara dengan Hajime dengan suara ketakutan dan gemetar.

 

’’ Hajime-kun, mengapa kamu melakukan hal seperti itu !? ’’

 

Namun respon Hajime adalah untuk menembakkan peluru sihir lain di Kaori.

 

’" Jangan kamu berani berbicara dengan suara Kaori! Jangan merusak tubuhnya dengan memindahkannya! Apakah Anda pikir saya tidak bisa melihat kebenaran? Anda bukan apa-apa selain sepotong sampah yang memiliki tubuhnya. ’

 

Hajime's 'Magic Stone Eye' telah mengungkapkan kepadanya bahwa/itu ada seorang wanita hantu yang memiliki Kaori.

Dengan kebenaran yang jelas-jelas mengungkap Kaori, yang sampai beberapa saat yang lalu meringkuk di tanah, langsung mengubah ekspresinya dan meledak menjadi tawa mengejek.

 

’Nyahahaha, bahkan jika Anda tahu kebenaran itu tidak masalah. Anda tidak dapat melakukan apapun ... tubuh gadis ini sudah menjadi milik saya!

 

Saat dia mengatakan ini, Kaori yang ada mengangkat dirinya dari tanah dan mendorong Hajime ke tanah ke posisi terpasang.

 

’’ Tunggu, apa yang kamu lakukan? Ini adalah wanitamu! Apakah Anda berencana untuk menyakitinya? ’’

''Diam! Anda memberi saya sakit kepala. Bukankah aku memberitahumu untuk tidak pindah? Aku tidak akan menyakiti Kaori, peluru sihir akan menembus tubuhnya, satu-satunya yang akan menderita adalah kamu. ’

'' Jika saya menghilang, jiwa wanita ini akan hancur! Apakah itu baik-baik saja dengan Anda !? '’

 

Pada kata-kata itu Hajimememiringkan kepalanya sedikit dalam pikiran. Meskipun ada peluang bagus itu bukan gertakan, tidak ada cara untuk memverifikasi apakah itu benar.

Kebanyakan orang mungkin akan terjebak oleh ketidaktegasan dalam situasi ini, apakah Kaori yang dimasuki berharap untuk ini? Dia memberinya tawa seperti kucing lagi sambil memberi isyarat agar dia menyingkir. Melihat ini Hajime memberinya balasannya.

Zupan ~! Zupan!

Itu adalah sepasang peluru ajaib. Ekspresi Kaori yang dimiliki terlalu terkejut untuk mengungkapkan apakah dia merasakan sakit. Segera ekspresinya berubah menjadi salah satu frustrasi saat dia berteriak pada Hajime dengan suara marah.

 

''Apakah anda tidak waras!? Apakah kamu tidak peduli apa yang terjadi pada wanita ini !? '’

’'Tutup tumpukan sampah! Jika saya tidak menyerang maka tubuh Kaori akan tetap dirasuki. Namun, selama kamu tidak terbunuh jiwanya tidak akan hancur, kan? Sampai Anda merasa seperti meninggalkan tubuhnya, semuanya akan baik-baik saja jika saya hanya menyiksa Anda tanpa membunuh Anda. ’

Wanita hantu itu tidak bisa berkata apa-apa di kata-katanya. Ketika dia melihat ke dalam mata Hajime dia ditikam oleh niat membunuh yang tinggal di sana.

 

’’ Aku akan membuatmu menyesal berpikir kamu bisa menyentuh apa yang 'penting' bagiku. Meskipun kamu adalah musuh, aku tidak akan membunuhmu, aku tidak akan membiarkanmu mengalami kematian. Aku akan membuatnya sehingga kamu tidak dapat melarikan diri dari tubuh Kaori bahkan jika kamu ingin. Aku akan memaksamu untuk menderita sampai kamu marah karena sakit. ’

 

Sihir merah mengalir keluar dari tubuh Hajime, rambut putihnya terperangkap di pusaran dan perlahan mulai bergoyang dalam energi. Tidak ada kemarahan, haus darah atau kegilaan di matanya, mereka seperti serpihan es beku.

Hajime sangat marah, lebih dari sebelumnya. Dia tidak akan puas dengan hanya membunuh musuhnya saat ini, mereka harus mengalami kekejaman yang mirip dengan kedalaman neraka.

Hantu yang memiliki Kaori terlalu padat untuk menyadari bahwa/itu dia telah berkelahi dengan sesuatu yang seharusnya tidak pernah terganggu. Hanya sekarang, saat dia merasakan tatapannya terperangkap di mata Hajime, apakah dia akhirnya menyadari apa yang telah dia bangun, monster, yang biasanya kamu doakan untuk tidak pernah bertemu.

Dengan moncong Donner kembali menekan dahinya, wanita hantu itu dengan sungguh-sungguh memohon agar dibebaskan. Bahkan jika semua yang dibelinya adalah izin untuk menghilang satu detik lebih cepat, ketika dia membayangkan apa yang akan dilakukan monster ini padanya bahkan sedetikpun tampak seperti sebuah berkah.

Dia hanya hantu biasa. Meskipun tampaknya esensinya berlama-lama lebih besar daripada dari semua penampakan lain yang mereka temui, dalam menghadapi atmosfer ini semuanya tidak berarti apa-apa. Kemarahan beku yang Hajime berikan adalah hal yang menakutkan.

 

"" Iwanttodisappear! Iwanttodisappear! Iwanttodisappear! Iwanttodisappear! Iwanttodisappear! Iwanttodisappear! ’’

 

Isakan hantu bergema semakin keras saat jari Hajime bergerak untuk menarik pelatuknya, ketika tiba-tiba tubuh Kaori mulai bersinar. Itu adalah kilauan dari recovery-all-abnormal-status recovery magic 'Ten Thousand Heavens', yang Kaori telah siapkan sebagai pencegahan sebelumnya menggunakan kemampuan 'Invasi Tertunda'.

Sementara dibiarkan tercengang oleh perasaan lega yang luar biasa, hantu itu mendengar suara dari dalam dirinya.

 

’-Itu tidak apa-apa, saya akan mengirim Anda dengan benar.’

 

Bersamaan dengan kata-kata ini cahaya yang bersinar, murni putih, meningkat. Hantu itu merasa takut saat cahaya melilitnya, menyeretnya dengan lembut ke arah langit. Namun, saat dia secara bertahap berpindah ke dunia berikutnya dan kesadarannya mulai memudar, dia diliputi perasaan damai dan lega.

Dengan satu tepukan, Kaori mengirimnya pergi dan perlahan mulai membuka kelopak matanya yang gemetar. Hajime, masih berbaring di bawah Kaori dalam posisi terpasang, menatap langsung ke mata Kaori. Sejak Kaori mulai bersinar, keberadaan hantu yang memudar telah tercermin di Hajime's Magic Stone Eye. Untuk saat ini dia melepaskan niat membunuhnya dan fokus untuk memastikan apakah hantu itu benar-benar telah meninggalkan Kaori.

Wajah mereka begitu dekat, dan dengan Hajime terbaring di bawahnya, tatapannya penuh dengan campuran lega dan khawatir saat dia memusatkan perhatiannya pada muridnya, itu sudah cukup untuk membuat orang merasa terharu.

Dengan lembut menurunkan kepalanya, Kaori menekan bibirnya pada Hajime. Itu hanya pertemuan paling sederhana dari bibir mereka, tetapi untuk Kaori itu masih ciuman pertamanya yang berharga.

Seluruh tubuh Hajime menjadi kaku karena terkejut sesaat. Untuk memastikan bahwa/itu Kaori telah dibebaskan, Hajime telah menggunakan hampir seluruh konsentrasinya untuk memeriksanya. Dengan pikirannya yang begitu terganggu, tentu saja tidak mungkin baginya untuk menghindari ciuman.

Setelah beberapa saat Kaori dengan lembut melepaskan bibirnya.

 

''Apakah kamu...?''

’'Mungkin ini jawaban saya?’

''Jawabanmu?''

’’ Un. Kenapa aku mengikutimu? Mengapa saya ingin terus mengikuti Anda? .... Ini adalah jawaban saya untuk pertanyaan Hajime. ’

 

Ketika dia mengatakan ini Kaori tersenyum pada Hajime. Senyum itulah yang selalu dilihatnya, hangat seperti sinar cahaya dari matahari. Sejak datang ke sini, awan itu menjadi tertutup dan ditutupi oleh tawa palsu, tetapi sekarang bersinar lagi.

Faktanya, Kaori masih mempertahankan kesadarannya selagi kesurupan, meskipun rasanya seperti melihat dunia luar ketika terjebak di dalam ruang kaca. Dia masih bisa melihat Hajime tidak pernah terlihat sebelum keadaan marah, mengatakan hal-hal seperti Kaori adalah 'penting' baginya. Itu mengalir menembus hantu dan mencapai hatinya.

Saat melihat Hajime kesedihan yang tak tertahankan ini telah meningkat di dadanya, tetapi pada saat yang sama dia merasakan kegelisahan yang dia rasakan ketika dia pertama kali mengakuinya.

Jika dia ingin menjelaskannya, itu adalah perasaan egois, selalu ingin dimanjakan, selalu membuat mereka sadar akan kehadiran Anda. Dicampur di antara lingkaran gadis Yue diizinkan untuk mengelilingi Hajime, Kaori merasa tak tertahankan bahwa/itu dia tidak diizinkan menimbunnya untuk dirinya sendiri, namun pada saat yang sama dia bahkan tidak ingin membayangkan masa depan di mana dia tidak oleh pihak Hajime.

Dia ingin membuat mereka menyadari bahwa/itu bahkan jika kemampuannya tidak berada di dekat Yue dan yang lainnya, perasaannya tidak kurang.

 

'' Aku suka kamu Hajime-kun, tidak, aku mencintaimu. Karena itulah dari sini aku ingin masa depan kita terjalin. ’

’’ Bukankah hanya akan membuatmu merasa pahit? Seperti halnya dengan Syiah, bahkan jika Yue tidak ada di sana, itu tidak berarti bahwa/itu aku akan mencintaimu kembali. ’

'' Itu benar, itu mungkin akan menyakitkan pada waktu ... Saya ingin dimonopoli, saya ingin Anda hanya melihat saya. Saya merasa sangat cemburu pada Yue kadang-kadang, dan lebih rendah ketika saya membandingkan diri saya dengan dia ’

’'Jika itu masalahnya ...’ ’

'' Tetapi saya hanya akan menyesal jika saya membiarkan diri saya terpisah dari Anda di sini, saya yakin itu. Bagi saya, hanya berada di dekat Hajime itu indah .... dan itulah yang selalu saya rasakan. Pada waktunya saya ingin menutup jarak antara kami lebih banyak lagi, tetapi untuk saat ini, ini sudah cukup. ’

 

Menjepit pipi Hajime di kedua tangannya, Kaori tersenyum lembut.

Ekspresi wajah Hajime adalah campuran rumit dari masalah dan takjub, tetapi Kaori telah memutuskan sendiri, dan jika dia percaya bahwa/itu itu adalah keputusan terbaik untuk dirinya sendiri, Hajime tidak akan mengatakan kata lain. Setiap orang memiliki ide kebahagiaan mereka sendiri, memutuskan kebahagiaan Kaori untuknya adalah sesuatu yang tidak bisa dia lakukan, juga tidak ingin.

 

''.... Saya melihat. Jika Kaori baik-baik saja dengan ini maka saya tidak akan mengatakannya lagi. ’

’’ Un. Meskipun saya mungkin akan menimbulkan banyak masalah, tolong jangan membenciku, oke? ’

’’ Apa yang kamu katakan di jam selarut ini? Dari waktu kita di sekolah, hingga waktu kita di sini, Anda selalu menjadi pembuat onar yang buruk. ’

''Itu tidak benar!''

''Sangat? Kembali ke sekolah Anda tidak pernah membaca situasi dan dengan santai akan datang dan berbicara dengan saya, sama sekali tidak menyadari kata bom yang Anda jatuhkan di mana-mana, dan tidak pernah memperhatikan bahwa/itu setiap kali orang-orang di sekitar kita akan marah. Dan kemudian jangan lupa ketika seorang wanita dengan daster berpakaian memutuskan untuk mengunjungi kamar seorang pria di tengah malam ... ’

'' Uu, saya ingat, yang ingin saya lakukan hanya berbicara dengan Anda .... Un, itu benar-benar memalukan ketika saya menyadari kemudian bahwa/itu saya datang ke kamar Anda berpakaian seperti itu. ’

 

Sementara Kaori menutupi wajahnya yang memerah dengan tangannya, Hajime bangkit dan menawari tangan Kaori. Kemudian, dengan senyum, menepuk bahu Kaori dengan lembut, dan berbalik untuk mulai berjalan menuju lingkaran sihir yang mulai bersinar lebih jauh di dalam gudang begitu kabut telah terangkat.

Namun, dia dihentikan oleh Kaori dengan erat memegang lengan bajunya. Jika dia melihat dengan hati-hati dia bisa melihat bahwa/itu dia masih sedikit goyah. Rupanya kepemilikan telah sedikit meredupkan indra tubuhnya. Sekarang setelah tubuh dilepaskan, semoga tidak butuh waktu lama untuk kembali ke keadaan normal.

 

’'Mari kita istirahat sebentar.’ ’

 

Hajime telah menyarankan ini, tetapi tampaknya Kaori memiliki gagasan tentang dirinya sendiri dan dengan senyuman dia melompat ke punggung Hajime.

 

''....Apa yang sedang kamu lakukan?''

 

’Bukankah lebih baik jika kita maju dengan cepat? Saya tidak tahu kapan m sayakekuatan hebat akan kembali dan jika kita berkeliaran di sini kabut pasti akan kembali, kan? ’

 

Pasti ada beberapa kebenaran dalam kata-katanya, jadi Hajime menjawab dengan '' Itu tidak bisa membantu '' sambil menggaruk kepalanya, dan berjalan menuju lingkaran sihir sambil membawa Kaori.

Kaori melingkarkan lengannya di leher Hajime dan menempel erat-erat ke punggungnya. Meskipun dia tidak mengatakan apapun, Hajime mencoba yang terbaik untuk mengabaikan perasaan lembut yang menekan punggungnya.

Kaori bergerak cukup dekat sehingga dia bisa merasakan nafasnya yang panas di telinganya. Bibirnya, cukup dekat sehingga hampir menyentuh daun telinganya, dibuka dengan lembut dan suara manis bergema di dalam telinganya.

 

’’ Hajime-kun ... aku ingin menanyakan sesuatu tentang apa yang terjadi sebelumnya. ’’

’'Sebelumnya?’ ’

''Iya nih. Mengapa Anda menjadi sangat marah selama pertarungan itu? ’

’’ Saa, mengapa saya marah? Saya tidak tahu. ’'(TN:' 'Jangan bergerak apa yang' penting 'bagi saya.' '..... Apakah dia benar-benar otaku sebelumnya?)

’’ Mouu, tolong katakan padaku ~. ’’

 

Menolak untuk menjawab pertanyaannya atau terjebak dalam suasana genitnya, Hajime terus membawa Kaori sambil bergerak maju dengan langkah cepat dan tanpa ragu melangkah ke lingkaran sihir.


tags: baca Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 094, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 094 manga, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 094 online, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 094 bab, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 094 chapter, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 094 high quality, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 094 manga scan, ,
  • Game Slot
  • Game Mancing Ikan

Contact Banner

Facebook
: Lie
Skype
: liemuchan
YM
: liemuchan1

Partner

  • mangaku
  • komikcast
  • komikstation
  • kombatch
  • mangashiro
  • mangaindo
  • mangacanblog
  • subapics
  • westmanga
  • IdNation
  • mangavy
  • pecintakomik
  • komikid
  • mangadropout
  • Bacamanga
  • TOP
    Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
    Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]