Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online
RotiTogel.com Rotipoker.com

Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 093

  • Judi Online
  • Website Baca Komik Online

Rasa rendah diri

'' Batuk, batuk, ugh. ’’

'' Huff huff, kamu baik-baik saja, Kaori? ’

'' Y-Ya, entah bagaimana ... Semua orang ... '"

Di depan Kaori, yang batuk karena minum air laut dalam jumlah besar, adalah Hajime, yang tangannya melingkar di pinggangnya, dan pantai pasir putih murni. Tidak ada yang lain di samping orang-orang di sekitarnya, tapi dia bisa melihat pohon-pohon seperti pohon bakau di kejauhan, dan permukaan laut yang melambai tinggi di langit. Air laut itu seperti penghalang, mencegah penyusup. Itu adalah ruang yang sangat luas.

’'Sepertinya kita terpisah ... Yah, saya memberi semua orang versi yang lebih kecil dari' 'Kotak Harta Karun', 'jadi mereka harus bisa melakukan sesuatu sendiri.’

’’ ... Nn. ’’

Hajime berkata dengan ringan setelah melepaskan Kaori, dan memperbaiki rambutnya. Namun, pikiran Kaori sepertinya berada di tempat lain.

Sambil memperhatikan Hajime berdiri dan mulai mengganti bajunya, Kaori mengingat kembali apa yang terjadi beberapa saat yang lalu.

Pihak Hajime mencoba mundur strategis dari Clione yang besar.

Tempat yang mereka tuju adalah ruang bulat raksasa dengan puluhan terowongan, di mana ada menyemburkan air laut dengan kekuatan yang luar biasa. Atau mungkin bisa dikatakan bahwa/itu mereka mengalir dari sana, tempat dengan arus badai dan berantakan.

Tersapu oleh arus yang deras, pihak Hajime entah bagaimana berhasil untuk tetap berdekatan, tetapi selanjutnya saat ini tanpa belas kasihan memisahkan partai. Yue mencoba mengendalikan arus dengan sihir, tetapi itu tidak berfungsi dengan baik karena arusnya terlalu acak. Syiah mengendalikan berat Doryukken bekerja sama dengan Tio, permainan yang bagus.

Hajime sebenarnya ingin mengambil kapal selam dan mengendarainya, tapi itu tidak mungkin di dalam arus yang deras. Mengertakkan giginya, Hajime mengeluarkan bijih kompresi ultra berat, dan mencoba menggunakan berat untuk mengatasi arus seperti Syiah.

Pada saat itu, dengan keberuntungan, dia melihat Yue menyapu ke arahnya, dan Yue akan bertemu dengan Hajime berkat arus. Syiah dan Tio sudah menghilang ke dalam terowongan di suatu tempat, dan sosok mereka tidak lagi bisa dilihat di dalam ruang.

Hajime mencoba untuk menjangkau Yue sehingga dia tidak akan terpisah darinya, tetapi sosok Kaori sedang disapu ke sisi bawah telah memasuki pandangannya. Tatapan Kaori yang terluka bertemu dengan Hajime. Dia sebelumnya mengulurkan tangan ke Yue sebelum dia, tapi tatapannya dan Kaori benar-benar bertemu.

Ada dua pilihan.

Jika dia menangkap Yue, Kaori akan disapu sendirian ke dalam terowongan. Hal yang sama akan terjadi pada Yue jika dia ingin menangkap Kaori. Hajime saat ini hanya bisa memilih salah satu dari mereka. Pada saat itu, rasanya seperti keabadian. Hajime bertukar pandangan dengan Yue, dan dia membuat keputusan.

Menggunakan berat dari bijih terkompresi ultra berat yang diambilnya dari ’’ Kotak Harta, ’’ Hajime bergegas ke bawah, dan kemudian dia menangkap Kaori. Mata Kaori sangat terkejut, tetapi keduanya langsung terkena arus deras yang lebih kuat. Bersama-sama, keduanya dilemparkan ke dalam terowongan.

Saat sedang hanyut, Hajime mengaktifkan ’'Vajra’ untuk melindungi Kaori di pelukannya, menahannya bahkan ketika dia dilempar ke dinding batu. Kemudian, dia bisa melihat cahaya yang datang dari atas setelah arus melemah dan naik.

Dan ada pantai berpasir putih murni yang tersebar di sepanjang garis pantai.

’’ ... Nee, Hajime-kun. Mengapa ... mengapa Anda menyelamatkan saya? ’

’’ Hah? ’’

Kaori bertanya pada Hajime yang punggungnya menghadap ke arahnya. Hajime hanya memiringkan kepalanya, berpikir '' pertanyaan macam apa itu? ''

’Mengapa Anda menyelamatkan saya dan bukan Yue?’

'' Yah, Kaori sepertinya sekarat dan Yue bisa melakukan sesuatu sendiri. Mata Yue juga mengatakan padaku untuk menyelamatkan Kaori. ’

’’ ... Kamu benar-benar percaya padanya, eh. ’’

’'Bukankah itu alami? Kami adalah mitra, Anda tahu? ’

’’ ... ’’

Kaori yang sudah tertekan semakin tertekan setelah mendengar jawabannya. Tiba-tiba, bayangan membentang di atas Kaori yang tertunduk.

Bingung, Kaori mendongak dan ada wajah Hajime yang sangat dekat dengannya. Mata dan hidungnya tepat di hadapannya. Jarak yang akan berakhir dengan ciuman jika dia bergerak sedikit lebih dekat. Kaori merasa seolah-olah dia dihisap oleh mata Hajime, dan tiba-tiba, pipinya tertarik.

’’ Ift huwt! Waft au uing! ’'Kaori memprotes dengan mata berkaca-kaca.

Namun, Hajime mengabaikan protes Kaori dan bermain dengan pipinya yang lembut tanpa cadangan untuk sementara waktu. Setelah akhirnya dibebaskan, Kaori mendongak dengan tatapan mencela sambil menggosok pipinya yang merah, tetapi Hajime hanya mendengus dengan '’Hmph’.

’Jika Anda punya waktu untuk depresi, maka lebih baik menggunakan danpindah. Kami berada di dalam Dungeon Besar, Anda tahu? Hanya sampai kapan kamu akan tetap basah seperti ini? Atau, apakah Anda mencoba mendapatkan simpati saya? ’

Kata-kata tajam Hajime membuat wajah Kaori langsung memerah. Itu memalukan. Dia memperhatikan apa yang dia katakan tanpa ekspresi, bukankah ini tempat yang salah untuk itu?

’-T-Tidak ada hal semacam itu! Saya hanya melamun. Saya akan segera mengganti pakaian saya. Maaf.''

’’ ... ’’

Kaori buru-buru berdiri dan mulai menanggalkan pakaiannya setelah mengambil pakaian pengganti dari mini - ’’ Kotak Harta ’(seukuran penyimpanan rumah) yang diberikan kepadanya sebelum pesta meninggalkan Elisen. Hajime dengan acuh tak acuh berbalik ke arahnya. Kaori yang normal akan melakukan pendekatan dengan mengatakan, '' Tidak apa-apa untuk menonton, '' meskipun merasa malu, tetapi Kaori saat ini buru-buru menyelesaikan mengganti bajunya tanpa mengatakan apapun.

’'Saya-saya selesai ... Jadi, apa yang harus kita lakukan?’

’’ Mari kita lihat ... Bahkan jika kita pergi ke dasar laut lagi, kita masih tidak tahu di mana yang lain ... tetapi tidak ada yang bisa kita lakukan selain terus mencari. Gadis-gadis itu mungkin akan melakukannya juga. ’

Setelah melihat hutan di dekatnya, Hajime berbalik. Kaori mengangguk padanya sambil tersenyum, senyuman menyembunyikan hatinya yang tertekan. Hajime sedikit menyipitkan matanya pada senyum Kaori, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa pada akhirnya dan mulai berjalan.

Memajukan sepanjang pantai berpasir putih murni, menciptakan suara saat mereka berjalan, keduanya memasuki hutan. Pohon-pohon lebat dan semak-semak dipotong oleh Hajime. Kaori hanya mengikutinya dari belakang.

Kemudian, Hajime tiba-tiba berhenti dan berbalik ke arah Kaori, meletakkan tangannya di belakang kepala Kaori seolah-olah memeluknya.

’’ Fue? Ah, umm, Hajime-kun? Ap-Ada apa dengan ini tiba-tiba ... ’

Kaori tersipu, tetapi Hajime segera berpisah dan dia langsung memucat ketika melihat benda itu di tangan Hajime.

Itu seekor laba-laba. Dengan ukuran hampir sebesar telapak tangan, itu menggerakkan kedua belas kakinya dengan cairan ungu menetes darinya. Beberapa kaki tumbuh seperti laba-laba normal sementara beberapa tumbuh dari punggungnya, struktur yang mengekspresikan itu mampu bergerak menggunakan kedua sisi! Itu tampak menjijikkan.

’'Jangan lengah, oke? A Great Dungeon sangat berbeda dibandingkan dengan permukaan Orcus. Jangan menganggapnya sama atau Anda akan mengalami rasa sakit. ’

’’ U-Un. Maaf. Saya akan berhati-hati.''

’’ ... ’’

Laba-laba yang Hajime tangkap tidak memiliki batu ajaib, laba-laba beracun yang normal. Fakta bahwa/itu dia hampir terbunuh oleh makhluk lain selain binatang setan, dan bagaimana Hajime membantunya, membuat Kaori semakin tertekan.

Ketika dia masih di pesta Kouki, dia serba bisa, bagaimanapun, di pesta Hajime, dia sama sekali tidak berguna. Itu membuat Kaori lebih panik dalam hati.

Dengan demikian, Kaori bahkan lebih memperhatikan lingkungan yang menyebabkan percakapan antara keduanya menjadi berkurang, dan mereka keluar dari hutan dengan suasana halus di antara mereka.

Di depan mereka ...

’’ Ini ... bukankah ini kuburan kapal yang disebut? ’’

'' Luar biasa ... itu kapal layar, tapi ukurannya ... ’

Di daerah berbatu di depan hutan ada beberapa kapal layar yang sebagian sudah lapuk. Kapal-kapal layar itu memiliki panjang sekitar seratus meter di paling bawah, dan di kejauhan ada yang lebih besar dengan panjang setidaknya tiga ratus meter.

Pemandangan aneh membuat Hajime dan Kaori secara tidak sadar menghentikan gerak maju mereka. Namun, tidak butuh waktu lama bagi Hajime dan Kaori untuk mendapatkan kembali indra mereka dan memasuki kuburan kapal.

Mereka maju dengan melewati celah di antara bebatuan, kadang melewati mereka, sementara di lain waktu, mereka berjalan di kapal.

’’ Meski begitu ... hanya ada kapal perang di sini. ’’

’’ Un. Tetapi hanya yang terbesar tampaknya ada perahu penumpang. Ini memiliki dekorasi mewah di atasnya ... ’

Kapal-kapal di kuburan ini tidak memiliki kanon yang terletak di sisi kanan kapal perang (berlayar tipe) di bumi. Meski begitu, Hajime bisa menyimpulkan mereka adalah kapal perang karena ada tanda pertempuran sengit di semua kapal. Dari penampilan kapal-kapal itu, mereka sepertinya telah menerima serangan sihir. Beberapa memiliki tiang-tiang yang dipotong bersih, dibakar, dek berkarbonisasi, dan tali dan jaring yang membatu.

Mereka tidak memiliki meriam, jadi mereka menggunakan sihir jarak jauh untuk mengalahkan musuh yang merupakan metode pertempuran yang bisa dibayangkan dari tanda yang tersisa.

Kemudian, tebakan Hajime terbukti sebagai fakta ketika dia dan Kaori berada di tengah jalan kuburan kapal.

UoOOOOOOOOOOOOOO !!!!

WAAAAAAAAAAAAAAAAA !!!!

’’ - !? Apa itu ????

’’ Hajime-kun! Lingkungan sekitar! ’’

Ketika mereka merasa mendengar teriakan banyak pria tiba-tiba, pemandangan di sekitarnya mulai berubah. Hajime dan Kaori berhenti berjalan dari kejutan dan mereka mengamati sekeliling untuk mengamati apa yang sedang terjadi. Distorsi di sekitarnya menjadi lebih intens dan sebelum mereka menyadarinya, Hajime dan Kaori sudah berada di dek kapal, di atas lautan luas.

Setelah itu, mereka melihat sekeliling mereka, itu bukan kuburan kapal, tetapi ratusan kapal layar dibagi menjadi dua kelompok, saling berhadapan. Di atas kapal-kapal itu orang-orang mengangkat senjata mereka sambil berteriak.

'' I-Itu sih ini ... ’’

'' Ha-Ha-Hajime-kun? Apakah saya saat ini di dalam mimpi? Hajime-kun, kamu di sini, kan? Kanan?''

Baik Hajime dan Kaori terkejut, tetapi entah bagaimana mereka berhasil keluar dari kebingungan mereka, namun, mereka tidak dapat melihat sekeliling mereka.

Sementara mereka melakukannya, percikan besar naik ke langit, menghasilkan suara keras seperti kembang api diikuti oleh ratusan kapal yang bergerak secara bersamaan. Armada di sisi kapal Hajime dan Kaori juga berkuda setelah kembang api naik.

Dan ketika kapal mendekati jarak tertentu, mereka menggunakan momentum untuk menabrak kapal lain yang menggunakan tubuhnya, sementara sihir juga ditembakkan.

GOoOOOOOOOO !!

DOOGAAAAN !!

DOBAAAAAA !!!

’'Owh !?’ ’

’’ Kyaa! ’’

Peluru api ditembakkan disertai dengan suara menderu dan menciptakan lubang di tubuh kapal. Tornado besar maju membidik tiang-tiang. Permukaan laut membeku, menghentikan kapal-kapal itu. Dan peluru bola berwarna abu-abu langsung membatu semuanya.

Bahkan dek Hajime dan Kaori tertembak peluru api dan mulai menyala dengan megah. Awak kapal segera mengaktifkan sihir untuk membuat air laut dan memadamkan api.

Itu benar-benar medan perang di mana orang dan kapal yang tak terhitung jumlahnya bertempur. Sihir yang terbawa dalam niat membunuh menyerempet kulit mereka.

Hajime dan Kaori linglung menyaksikan tontonan ini, dan sekali lagi menembakkan peluru dari belakang mereka. Peluru peluru diarahkan lurus ke arah Hajime dan Kaori.

Hajime mengubur pertanyaannya mengapa mereka tiba-tiba terlibat dalam perang di kepalanya, dan dia menarik Donner karena itu baik untuk membunuh semua orang karena mereka menyerang lebih dulu. Dengan demikian, dia mencegat peluru api menggunakan railgun.

Peluru yang ditembakkan disertai dengan suara ledakan dan sekejap, tetapi tak disangka itu bahkan tidak mengenai peluru api yang lebih banyak mencegat mereka. Peluru itu terbang ke langit, dan menghilang.

''Apa!?''

Mengangkat suara terkejut untuk kali ke-n, Hajime memeluk Kaori di sisinya dan mulai menghindar.

’’ Tunggu, saya akan menghalangi mereka! '' Pewarnaan Ringan '’!’ ’

Dengan nyanyian Kaori, sihir pertahanan tingkat pemula atribut cahaya muncul.

Hajime mencoba untuk menghindar karena sihir yang tidak diketahui terus berjalan bahkan setelah inti mereka dipukul, tetapi Kaori telah mengaktifkan sihirnya dan tidak bisa bergerak menjauh dari sana. Dengan enggan, dia mengaktifkan ’’ Vajra ’dan menunggu peluru api.

Namun, kekhawatiran Hajime terbukti tidak berdasar karena penghalang Kaori memblokir sepenuhnya peluru api. Dengan ekspresi meragukan, Hajime berpikir apakah dia hanya salah tembak sambil memiringkan kepalanya, dan dia sekali lagi menembaki peluru api yang masuk. Bahkan saat ini, Hajime's Magic Eye memang melihat inti dipukul, tetapi peluru hanya melewati peluru api dan terbang menuju lusa ..

''... Itu saja?''

Melihat itu, Hajime menebak mengapa serangannya tidak efektif dan memutuskan untuk mencoba metode menyerang yang lain. Kaori mencoba memasang penghalang lain untuk memblokir peluru api yang masuk, tetapi Hajime menghentikannya dan mengaktifkan ’Wind Claw’ di Donner. Setelah itu, dia menghindar, dan pada saat yang sama, dia memangkas peluru api menggunakan '' Wind Claw. '' Kali ini, peluru api tidak menembus dan menebas menjadi dua.

’'Umm, Hajime-kun?’ ’

'' Kelihatannya itu bukan ilusi atau bukan hal nyata. Serangan fisik tidak efektif, tetapi serangan yang mengandung kekuatan sihir itu efektif. Astaga, ada apa dengan situasi ini. ’

Hajime menghela nafas dari situasi yang merepotkan ini dan ’’ Gwaa, ’’ suara kesakitan berbunyi tepat dari belakangnya. Sambil bertanya-tanya apa itu, dia berbalik dan ada seorang pria muda berjongkok sambil menekan perutnya, sementara tangannya yang lain memegang pedang pendek. Melihat dengan hati-hati, ada genangan darah di bawahnya dan darah menutupi esbergulir di dekatnya. Dia pasti ditembak dengan es.

’’ Apakah kamu baik-baik saja!?, ’’ Kaori segera menaikkan suaranya ketika mendekatinya, dan kemudian dia menggunakan sihir penyembuhannya. Cahaya putih bersih yang dilepaskan darinya dan membungkus pria itu. Dia harus disembuhkan dalam sekejap mata karena Kaori adalah seorang "Penyembuh" ... atau begitulah yang dia pikirkan, tetapi hasilnya tidak terduga. Saat pemuda itu menerima sihir penyembuhan Kaori, dia berubah menjadi partikel cahaya dan menghilang.

'' Eh? Eh? M-Mengapa ... '' Setelah sedikit merenung, Hajime menceritakan kepada Kaori yang kebingungan apa yang dia pikir telah terjadi.

'' Bukankah karena efek dan atribut sihir tidak masalah selama itu membawa kekuatan gaib? ’

’’ ... Lalu, aku-aku ... membunuh orang itu ... ’’

’’ Kaori, ini bukan kenyataan. Anggap saja sebagai '' ilusi di mana kita bisa bergerak bebas. '' Selain itu, Anda tidak dapat memanggil sesuatu yang menghilang dengan cara menyembuhkan seorang manusia. ''

’’ Hajime-kun ... un, kamu benar. Saya minta maaf karena saya sedikit bingung di sana. Tapi saya baik-baik saja sekarang. ’

Meski sedikit, Hajime mengatakan kata-kata yang menjadi perhatian Kaori. Namun, Kaori tidak merasa senang seperti biasanya, hanya mengendurkan bahunya yang meminta maaf. Kemudian, dia tersenyum untuk memperhalus semuanya. Melihat reaksinya membuat Hajime secara tidak sengaja menggumamkan hal yang dia pikirkan sejak tadi.

’’ ... Kamu terus meminta maaf, ya. ’’

'' Eh? Apakah Anda mengatakan sesuatu? ’

'' Tidak, tidak ada. '' Hajime mengalihkan pandangannya dari Kaori.

Itu bukan karena suasana halus yang melayang di sekitar Kaori, tetapi karena dia merasakan kehadiran yang tidak menyenangkan. Ketika dia melihat sekeliling, para prajurit berteriak dan menyerang kapal-kapal di dekatnya, dan sebelum mereka menyadarinya, beberapa pria dengan tatapan gelap sedang menatap Hajime dan Kaori.

Kaori memperhatikan tatapan Hajime dan melihat ke arah yang dia lihat, dan orang-orang itu segera datang untuk menyerang Hajime dan Kaori.

’’ Untuk Lord! ’’

''Panjang umur! Eht-samaa! ’’

’’ Pagan! Mati untuk Lord kita! ’

Mereka dalam hiruk-pikuk. Dengan mata merah, mereka menyatakan sambil menyebarkan air liur. Benar-benar abnormal.

Dia bisa menebak itu adalah perang antar negara dari bagaimana armada terlihat, dan dia akhirnya mengerti alasannya. Itu adalah perang agama. Jika dia tegang telinganya, dia bisa mendengar tentara lain di armada lain meneriakkan hal yang sama. Namun, mereka meneriakkan nama Lord yang berbeda.

Kaori hanya bisa berdiri dengan kejutan kosong di dalam atmosfir yang hiruk pikuk.

Merangkul Kaori dari belakang, Hajime mendorong dan memecat Donner dari balik bahunya. Hanya, benda yang ditembakkan itu bukan peluru tetapi massa kekuatan sihir murni. Menggunakan ’’ Kompresi Kekuatan Sihir ’dan’ Emisi Daya Ajaib ’yang diturunkan dari’ ’Manipulasi Daya Ajaib,’ ’dia mampu meledakkan kekuatan sihir tanpa memengaruhi target secara fisik. Dalam arti, itu adalah teknik tanpa cela untuk melucuti target karena manusia dan bahkan binatang iblis tidak akan bisa bergerak jika kekuatan sihir mereka habis. Langkah ini selalu disimpan di dalam dirinya karena dia tidak akan menggunakan metode suam-suam kuku seperti itu pada musuhnya.

Namun, metode hangat ini paling bermanfaat dalam situasi ini. Peluru merah terang yang ditembakkan Donner sejenak memotong ruang dan menusuk dahi salah satu prajurit yang berayun-ayun. Tanpa henti, peluru menghantam prajurit di belakang yang sebelumnya, juga, dan tubuh mereka langsung buyar.

’’ Kaori! Kami akan melompat! Jangan menggigit lidah Anda! ’

'' Eh? Kyaaaaa !! ’’

Akan merepotkan jika mereka dikelilingi di dek, jadi Hajime melompat menggunakan ’’ Aerodinamis ’sambil memeluk Kaori. Kaori berteriak dari momentum yang kuat.

Menendang prajurit di sarang burung gagak, Hajime mendarat di salah satu dari empat sarang gagak di tiang.

Di bawah mereka, tentara yang hiruk pikuk sedang menatap Hajime dan Kaori dengan mata merah.

Meskipun ada musuh dari negara lain juga, entah bagaimana beberapa dari pria itu menargetkan Hajime dan Kaori. Selain itu, orang-orang yang menargetkan mereka tidak memiliki perbedaan antara sekutu dan musuh. Jumlah mereka terus meningkat satu demi satu seperti kasus virus menular yang buruk.

Bahkan sebelum beberapa saat berlalu dan di depan musuh mereka sendiri, para prajurit tiba-tiba berhenti bergerak dan memutar kepala mereka, menatap Hajime dan Kaori. Mereka segera datang berkerumun ke arah dua seperti film horor. Udara hiruk-pikuk bahkan membuat Kaori pucat.

’Lalu, apa yang harus kita lakukan untuk keluar dari ruang yang menjijikkan ini?’

’’ ... Mungkin ada sesuatu seperti ... jalan keluar? ’

’’ Kami berada di tengah laut, Anda tahu? ’

’Mungkin ada jalan keluar di salah satu kapal ini? ... lihat, sesuatu seperti di mana pun pintu. ’

Kaori mengingat dan membandingkannya dengan alat robot kucing biru yang nyaman. Melihat sekeliling, Hajime mengerutkan kening dan keberatan gagasannya karena kapal terlalu banyak.

’’ ... Dari apa yang bisa saya lihat, setidaknya ada enam ratus kapal di sini ... tidak mungkin untuk mencari satu per satu. Tidakkah kamu pikir kita akan bisa menemukan jalan keluar lebih cepat jika perang berakhir? ’

'' Umm ~, memang, ada juga kapal yang karam ... Lalu, bisakah kita ... mengakhiri perang? ’

'' Akhiri ... Saya melihat, waktu untuk membunuh semua orang, ya? Kaori juga bisa mengatakan sesuatu yang ekstrem, eh. ’

'' Eh? Umm, saya tidak bermaksud itu ... ’

’'Yup, pasti itu. Tidak ada hal lain yang terlintas dalam pikiran saya, dan saya lebih menyukainya dengan cara ini. ’

Memecat peluru kekuatan sihir dan menembak melalui beberapa prajurit yang memanjat menggunakan tali di tiang, Hajime berpikir akan lebih baik jika dia membuat senjata sihir. Dia berpikir begitu sambil terus menembakkan peluru merah terang bersama '’Remote Control’ yang diturunkan dari ’Magic Power Manipulation,’ sehingga mereka mencegat peluru api yang masuk.

'' Kaori, saya tahu Anda tidak mahir dalam sihir ofensif, tetapi bahkan sihir penyembuhan menjadi sihir ofensif di sini. Dan bahkan jika kita tidak tahu cara melarikan diri dari sini, itu adalah kebenaran bahwa/itu kita diserang, jadi mari kita menjatuhkan semuanya. ’

’'O-Oke!’ ’

Mendengar kata-kata Hajime, Kaori memulai mantranya dengan ekspresi tegas sambil gemetar. Medan perang yang hiruk-pikuk sepertinya mencukur pikiran Kaori, tapi dia benar-benar tidak ingin menunjukkan perilaku tercela terhadap yang penting di sampingnya.

Hajime menatap sekitarnya seolah-olah melindunginya.

Melihat ke bawah, sekutu dan musuh dicampur saat mereka naik ke kapal, saling membunuh. Tidak seperti apa yang terjadi ketika Hajime dan Kaori menyerang, pembunuhan dalam ilusi ini penuh dengan pertumpahan darah.

Di dek ada isi perut seseorang, memotong tungkai, dan kepala berceceran. Semua orang berulang kali berteriak '' Demi Lord, '’' 'Pagan,’ ’, dan’ Hukuman divine, ’dengan mata penuh hiruk-pikuk saat mereka menyebarkan niat membunuh.

Di dalam darah segar para prajurit yang tersebar seperti badai bunga sakura, sarang burung gagak di mana Hajime dan Kaori, tidak, itu lebih seperti tentara yang dengan susah payah menargetkan Hajime dan Kaori.

Dari waktu ke waktu, peluru merah terang terbang ke segala arah, menembaki musuh. Selanjutnya, mereka terbang di sekitar Hajime dan Kaori untuk melindungi mereka, diposisikan sebagai serangan dan pertahanan pada saat yang sama.

Namun, tentara yang hiruk pikuk bahkan tidak khawatir, berulang kali mencoba serangan bunuh diri. Puluhan tentara menggunakan sihir penerbangan sementara ada orang-orang yang mendekat dengan pergi dari satu tiang ke tiang lainnya. Bisa dilihat bahwa/itu pertarungan terkonsentrasi di kapal tempat Hajime dan Kaori berkuda. Hajime's Magic Eye juga menangkap fluktuasi kekuatan sihir sihir dengan peringkat tertinggi dari tangan para penyihir yang membidik mereka.

Pada saat itu, Hajime berpikir untuk mengecoh mereka, tetapi nyanyian Kaori berakhir dan dia mengaktifkan sihir peringkat tertinggi darinya.

’’, Angkat tangan Anda karena ini adalah tempat di mana Ibu Suci tersenyum, ’’ Tulisan Suci ’’! ’

Kemudian, riak cahaya menyebar ke medan perang dengan Kaori sebagai pusatnya.

Riaknya berdenyut-denyut saat itu berkembang begitu sering, mencapai satu kilometer dalam radius. Musuh yang tersentuh oleh riak itu dibungkus oleh cahaya.

Sihir penyembuhan tingkat tertinggi dari atribut cahaya, ’’ Scripture. ’’

Itu adalah sihir penyembuhan super luas dengan efek penyembuhan semua orang di dalam area. Kisarannya sendiri tergantung pada jumlah kekuatan dan kemampuan sihir pengguna, tetapi pada yang terburuk, jangkauan efektifnya adalah radius 500 meter. Selain itu, jika pengguna memberi tanda '’’ sebelumnya, itu akan mampu menyembuhkan objek tertentu. Dan biasanya sihir ini digunakan dengan puluhan pesulap, dan mengambil banyak waktu untuk bernyanyi bersama dengan array sihir raksasa yang bodoh. Untuk dapat mengaktifkannya hanya dalam satu, dua menit saja tidak mungkin kecuali satu adalah karakter seperti cheat.

Pada saat yang sama cahaya '' Kitab Suci '' diaktifkan oleh Kaori membungkus medan perang, semua prajurit di dalam area yang efektif telah membubarkan tubuh mereka tanpa membedakan sekutu atau musuh. Ketika sihir berakhir, tubuh Kaori miring dari kelelahan kekuatan sihir, dan dengan demikian segera didukung oleh Hajime.

'' Ohh, reproduksi massal Mary Celeste, ya. Kamu hebat, Kaori. Tidak, haruskah saya mengatakan seperti yang diharapkan dari Anda? ’

’’ Ah, kamuh, th-tidak ada hal semacam itu. Hajime-kun dan yang lainnya jauh lebih menakjubkan ... ’

Pujian yang jujur ​​dari Hajime membuat pipi Kaori memerah karena malu. Dia membuat senyum self-ridiculing saat dia berpikir Yue akan dapat menggunakan sihir yang lebih kuat dengan cepat. Kemudian, dia bergumam ’’ ’'Replenish,’ ’’ untuk mengisi kembali kekuatan sihir yang hilang dari liontin yang diberikan oleh Hajime. Hajime telah meningkatkan liontin dengan array sihir dan kemampuan mengambil kekuatan sihir yang ditebar dengan melantunkan karena Kaori tidak mampu memanipulasi kekuatan sihir secara langsung.

Hajime sedikit mengernyitkan alisnya dan ingin mengatakan sesuatu ketika dia melihat ekspresi Kaori, tetapi dia menyisihkannya untuk saat ini karena dia harus berurusan dengan musuh yang baru masuk. Pertempuran telah dimulai kembali.

Dengan ketidakefektifan serangan fisik, itu adalah situasi di mana sejumlah besar tentara tidak goyah terhadap segala jenis serangan saat mereka berjuang di kapal. Biasanya, ini mungkin situasi yang sulit, tetapi ada monster yang mirip dengan cheat.

Armada besar dari dua negara kemudian dimusnahkan oleh dua manusia dalam rentang satu jam.

* * *

’’ ... Uuh, batuk, kafh, sorr -... ’’

’’ Tidak apa-apa. Tahan saja. ’

Segera setelah tentara terakhir dimusnahkan, lingkungan mereka sekali lagi terdistorsi. Mereka memperhatikan bahwa/itu mereka telah kembali ke pemakaman kapal dari sebelumnya.

Bertanya-tanya apakah pemusnahan itu memang jawaban yang benar, Kaori segera menghela nafas lega, berlari ke batu di dekatnya, dan muntah. Namun, dia tidak memuntahkan apa pun karena makan malam yang dia makan sudah dicerna, dan dengan demikian dia merasakan sakit karena mencoba muntah.

Dengan air mata terkumpul di sudut matanya, Kaori menggunakan satu tangan untuk memberi tahu Hajime ’’ Jangan datang, ’untuk menghentikannya.

Namun, Hajime masih mendekatinya dan menggosok punggungnya. Kaori tidak ingin menunjukkan pemandangan yang begitu menyedihkan baginya, tetapi dia merasa terhibur dari perasaan lembut dan hangat yang diteruskan ke punggungnya. Rasa mual dan jiwanya berangsur pulih.

Hajime mengambil minuman seperti jus apel dari ’’ Kotak Harta ’dan memberikannya kepadanya. Kaori dengan patuh meminumnya dengan tulus dan energinya kembali. Rasa manis dan segar, memerah rasa asam jus lambung.

''Maaf...''

Kaori yang mengernyitkan alisnya dan meminta maaf atas masalah yang membuat Hajime menyipitkan matanya.

'' Yah, saya pikir itu tidak bisa dihindari. Bahkan saya merasa jijik karenanya. Saya tidak pernah berpikir manusia akan begitu hiruk pikuk karena kepercayaan buta mereka. ... Pokoknya, mari kita istirahat sekarang. Bahkan saya ingin memulihkan kekuatan sihir saya yang sangat banyak digunakan. ’

’’ ... Un. Katakanlah, Hajime-kun. Apa ilusi itu? Apakah ini terkait dengan rongsokan kapal ini. ’

Kaori berdiri lalu duduk di batu di dekatnya, dan kemudian dia bertanya padanya. Hajime mengambil sedikit waktu untuk berpikir sebelum memberi tahu dia dugaannya.

'' Itu hanya mungkin, tapi saya pikir ilusi mungkin telah mereproduksi pertempuran di masa lalu. ... yah, sepertinya juga ada peningkatan untuk menyerang mereka yang menantang ruang bawah tanah ... atau mungkin konsep dungeon ini. ’

''Konsep?''

''Ya. Tio mengatakannya ketika kami berada di '' Guryuu-en Great Volcano ’. Dia berkata 'bukankah mungkin setiap dungeon memiliki konsepnya sendiri yang disiapkan oleh' 'Pembebas'? ' Jika itu benar, maka ini adalah ... ’

’’ ... Untuk mengetahui penderitaan yang dibawa oleh Dewa Gila ... mungkin? ’

’’ Aah, aku juga berpikir begitu. ’’

Melanjutkan kata-kata Hajime dengan menggumamkan jawabannya, Kaori mengingat tontonan dari sebelumnya, wajahnya sekali lagi menjadi pucat, dan tubuhnya gemetar seolah-olah dia menderita pilek.

Apa yang membuat Kaori merasa sakit adalah kegilaan dari para prajurit. Perilaku dan ucapan mereka persis seperti yang disebut ’Fanatic’ sementara dia juga tidak bisa membantu tetapi merasa jijik dengan pembunuhan itu.

Orang-orang terus tertawa keras dalam hiruk-pikuk bahkan ketika darah menyembur dari tubuh mereka. Bahkan ada mereka yang mati karena mencungkil hati mereka sendiri, mengangkatnya ke langit sebagai persembahan kepada Dewa mereka. Ada juga kakak laki-laki yang menusuk adiknya sendiri hanya untuk menyerang Hajime dan Kaori, sementara yang lebih muda tertawa dengan bangga. Perang itu sendiri adalah tempat yang penuh dengan kegilaan, tetapi yang baru saja mereka lihat terlalu mengerikan. Dan itu adalah upah semua ’’ Untuk Lord kita, ’’ jadi ...

Melihat Kaori menutup mulutnya karena dia tidak bisa menahannya, Hajime duduk tepat di samping Kaori dan menggenggam tangan Kaori. Dia tidak bisa meninggalkan Kaori, yang jatuh sakit karena kegilaan, sendirian. Kaori sedikit terkejut, melihat Hajime, santai, dan meremas tangan Hajime.

’’ Hajime-kun, terima kasih ... ’’

’’ Jangan pedulikan itu. Saya mengerti ... rasa sakit karena terkena kegilaan. Saya merasakan itu ketika saya jatuh ke dalam jurang ... ’

''... Lalu bagaimana? ... Tunggu, tidak perlu kamu menjawab ... Itu ... Yue-san, kan? ’

'' Ya, itu karena dia. Jika saya tidak bertemu dengannya di dalam jurang ... Saya bertanya-tanya bagaimana saya akan berakhir. ’

Hajime melihat ke kejauhan dalam kasih sayang dan nostalgia. Dia pasti mengingat saat dia bertemu Yue. Melihat ekspresinya membuat Kaori merasakan dadanya menekan.

’Itu memalukan. Untuk membela, melindungi Hajime-kun ... aku ingin melakukan itu. Tetapi bahkan jika aku mengatakan itu, aku tidak bisa melakukan apa pun. Karena ini aku ... yang aku bahkan tidak bisa melindungi janji. Ah ~, Yue adalah musuh yang sangat kuat ~. ’'

Kaori bercanda tawa membuat Hajime menyipitkan matanya lagi. Senyum Kaori bukanlah senyuman biasa yang hangat dan positif karena mungkin juga termasuk penyiksaan diri dan ejekan diri.

’’ ... Anda telah meminta maaf sejak kami datang ke sini, dan jangan membuat senyuman seperti itu. ’’

'' Eh? Ummm ... ’’

Kata-kata Hajime yang tiba-tiba membuat Kaori mengangkat '’?’ Di atas kepalanya. Namun, senyumnya langsung runtuh dan ekspresinya menegang dari kata-kata Hajime selanjutnya.

’’ ... Dengar, Kaori. Mengapa Anda mengikuti kami di sini? ’

’’ ... Itu ... apakah aku hanya menjadi beban? ’

Kaori yang dikecilkan Kaori membuat Hajime menghela nafas, dan dia tidak menjawab pertanyaannya.

'' Saya ingat pembicaraan yang kami miliki di bawah sinar bulan sambil minum teh yang menjijikkan hari itu. Itu sebabnya, sejujurnya, aku tidak merasa aneh kamu memiliki itikad baik untuk diriku yang sekarang. ’

’’ Hajime-kun, aku ... ’’

'' Namun, saya tidak punya niat untuk menolaknya. Saya yakin Kaori memiliki hal-hal yang hanya bisa Anda lihat, dan itulah yang menggerakkan hati Anda. Jadi, tidak ada artinya bagiku untuk menolak keputusan yang kau buat. Saya telah memberi Anda jawaban saya, '' meskipun begitu '' Saya pikir itu hal yang baik bahwa/itu Anda mendukung saya. Bahkan Syiah bahkan tidak merasa putus asa. Sebaliknya, dia baru-baru ini membuat saya sangat khawatir jika dia akan menyerang saya saat tidur. ’

Hajime baru-baru ini merasakan ketakutan saat dia memikirkan gadis bertelinga kelinci dengan kekuatan fisik. Melihat Hajime seperti itu, Kaori tersenyum masam setuju.

’’ ... Un, aku pikir keagresifan dan sikap positifnya luar biasa. ’

’Saya memperlakukannya dengan kasar di awal. Saya tidak menganggap seseorang sebagai '' spesial '' selain Yue ... Sejujurnya saya pikir dia akan segera menyerah. ’

’’ ... ’’

’Tidak peduli betapa kerasnya saya memperlakukannya, bagaimana saya memperlakukan Yue sebagai istimewa, dan dia selalu tidak marah atau menangis, tetapi dia tampak senang tentang itu. Dia tidak bisa dibandingkan dengan Yue dalam penggunaan sihir karena dia tidak memiliki bakat dalam sihir, dan bahkan jika dia dikalahkan dalam pertempuran tiruan melawan Yue, dia tidak berhenti untuk bergerak maju. Dia tidak menyerah meskipun dia diserang oleh kompleks rendah diri sendiri. ’

’’ I-I, hal seperti inferiority complex ... ’’

Kaori yang diam-diam mendengarkan Hajime, tidak bisa menahan diri untuk menolak dan berdiri. Namun, dia kelelahan dan segera duduk kembali.

’'Apakah kamu tidak memperhatikannya? Anda telah meminta maaf sejak kami datang ke sini. Bahkan caramu tersenyum benar-benar berbeda dari biasanya. ’

’'Eh?’ ’

’’ Dengar, Kaori. Jangan terus melihat ke bawah. Angkat wajah Anda dan lihatlah ke mata saya. ’

Dikatakan demikian, Kaori akhirnya menyadari bahwa/itu dia telah melihat ke bawah untuk sementara waktu sekarang. Sebelumnya, dia memastikan untuk melihat mata orang lain ketika berbicara ... dengan demikian, ketika Kaori bertemu tatapan Hajime, dia menyadari.

’’ Dengarkan di sini, saya tidak akan mengatakannya untuk kedua kalinya. Saya suka Yue. Bahkan jika aku menganggap orang lain sebagai '' penting, '' itu tidak akan mengubah hanya Yue yang '' spesial '' 'Jadi jika kamu merasa sakit dari itu, jika kamu merasa lebih rendah dibandingkan dengan Yue ... Kaori, kamu harus berpisah dariku. ''

’’ Kh ... ’’

Kata-kata yang tumpul membuat Kaori melihat ke bawah lagi. Hajime terus berbicara meskipun dia melihat reaksinya.

"Alasan saya mengijinkan Kaori untuk menemani kami pada saat itu adalah karena alasan yang sama seperti Syiah;Saya menilai itu akan menjadi yang terbaik untuk Kaori berada di sisi saya, karena saya mempercayai Kaori. Anda memahami perasaan saya, '' meskipun begitu '' Anda bergerak maju untuk memenuhi keinginan Anda. Itulah mengapa saya pikir itu akan baik-baik saja bagi Anda di sisiku jika Anda mendukung saya ... tapi, saya tidak merasakan hal yang sama sekarang. ’

Ketika Hajime mengakhiri kata-katanya, dia memisahkan tangannya dari tangan Kaori. Kemudian, dia memutar kata penutupnya.

’" Tolong pikirkan dengan hati-hati sekali lagi. Kenapa kamu ikut dengan kami, dan jika kamu harus tetap di sisiku mulai sekarang ... Kaori bukan Syiah. Shia sukaYue juga. ... Tergantung pada jawabanmu, aku akan mengirimmu kembali ke sahabatmu (Yaegashi). ’’

’'I-I ...’ ’

Kaori ingin mengatakan sesuatu saat dia melihat tangan itu terpisah dari tangannya sendiri, kata-kata itu tidak akan keluar.

Di dalam suasana canggung, Hajime mendesak Kaori untuk bergerak karena perlu bagi mereka untuk mendekati kapal berlayar terbesar yang diabadikan di kejauhan.


tags: baca Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 093, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 093 manga, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 093 online, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 093 bab, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 093 chapter, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 093 high quality, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 093 manga scan, ,

Contact Banner

Facebook
: Lie
Skype
: liemuchan
YM
: liemuchan1
TOP
Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]