Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online
RGOBET AFAPOKER
Wigobet Texaspoker

Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 007

  • Hokiqq
  • BandarQ Online
  • Judi Bola
  • Judi Bola

Karena itu adalah pesta Hajime lantai saat ini. Bagian "mungkin" adalah karena situasi di lantai sedikit istimewa. Terus terang, mereka tidak mengerti apa pun tentang lantai saat ini.

Tapi lebih tepatnya, pesta Hajime saat ini berada di atas boulder berwarna coklat, seperti perahu kecil, di magma yang mengalir seperti sungai besar, udara.

'' Rasanya seperti Indiana-san dalam mode keras eh ... ’’ Hajime bergumam sambil mengingat Arkeolog yang paling terkenal dan terlalu agresif di Bumi.

Adapun alasan mengapa mereka berada dalam situasi ini ... sebenarnya, itu adalah kesalahan Hajime. Pihak Hajime telah memperhatikan magma yang terus menghanguskan mereka, kadang-kadang membuat gerakan tidak wajar ketika mereka mencari batu Serene tepat sebelum mereka menyelesaikan lantai.

Lebih tepatnya, aliran magma sangat berubah meskipun tidak ada yang menghalangi sebelumnya, atau arus tiba-tiba melambat, atau hanya ada sebagian magma yang mengalir di udara, dan itu meluap, sehingga magma menetes ke bawah.

Namun, itu terjadi pada magma yang jauh dari lorong, jadi mereka tidak khawatir tentang itu karena itu tidak akan mengganggu mereka dari menaklukkan lantai. Namun, Hajime secara kebetulan menggunakan '' Penyelidikan Mineral '' ke sekitarnya dan menemukan bahwa/itu penyebab gerakan tak wajar magma adalah '' Serene Stone ''. Sepertinya kekuatan sihir di dalam magma ditenangkan oleh '' Serene Stone, '' Mirip dengan menghalangi aliran magma.

Pihak Hajime kemudian berpikir bahwa/itu tempat di mana gerakan magma sangat terhambat akan memiliki sejumlah besar '' Batu Serene. '' Jadi mereka mencari dan mereka memang menemukan sejumlah besar '' Batu Serene '' yang terkubur di tempat itu. . Sambil memperhatikan gerakan magma, kelompok Hajime mengumpulkan sejumlah besar '' Serene Stone. '' Setelah itu, mereka datang ke lokasi tertentu sambil berpikir akan ada banyak batu cadangan.

Itu adalah tempat yang tertutup oleh magma yang mengalir di udara seperti tembok besar. Hajime mengubah sebuah tangga untuk mendekatinya dan mengetahui bahwa/itu sejumlah besar 'Serene Stone ’dimakamkan di sana ketika dia menggunakan’ ’Penyelidikan Mineral.’ ’

Segera, Hajime menggunakan '' Pemisahan Mineral 'untuk hanya mengumpulkan' 'Serene Stone,' 'tetapi dia ceroboh karena dia terus mengumpulkan' 'Serene Stone' 'karena kurangnya konsentrasi dari panas. Dia tidak menaruh banyak perhatian pada dinding magma sekitarnya.

Hajime menyadari kesalahan ini ketika dia menyimpan '' Batu Serene '' ke '' Kotak Harta. '' Itu karena magma menyembur dengan momentum yang luar biasa dari dinding saat efek '' Serene Stone '' telah menghilang.

Hajime segera melompat mundur, tetapi magma itu menyembur dengan kekuatan yang luar biasa seperti air memancar keluar dari bendungan retak dan dengan demikian runtuh. Lubang dari tempat itu menyembur keluar dan lebih cepat keluar.

Momentum magma yang terlalu luar biasa membuat sekitarnya segera dipenuhi dengan magma. Hajime menggunakan transmutasi untuk membuat perahu kecil sebelum penghalang Yue rusak, dan pihak menaiki kapal itu. Perahu kecil itu segera dipanaskan oleh magma, tetapi tidak ada masalah karena Hajime telah memperkuat perahu menggunakan ’’ Kekuatan Pembebanan ’yang berasal dari’ ’Vajra’. ’

Setelah itu, mereka terus melayang di sepanjang aliran magma dan mengalir di udara sebelum mereka menyadarinya. Mereka mengalir ke kedalaman«Guryuu-en Great Volcano»menggunakan rute yang berbeda dari tangga. Mengalir karena mereka merasakan panas yang menyengat dari magma streaming, dan berakhir di tempat mereka saat ini.

By the way, biasanya mereka akan berhenti di dasar sungai ketika mereka akan naik di jalan langit magma, tetapi Syiah menggunakan '' Efek Endowment '' sihir gravitasi untuk mengurangi berat kapal, dan dengan demikian mereka bisa mendapatkan pada magma. ’’ Effect Endowment ’’ memungkinkan untuk menyesuaikan berat benda yang disentuh Shia seolah-olah miliknya sendiri.

’’ Ah, Hajime-san. Ada terowongan lain. ’’

'' Kami hampir mencapai tingkat kaki gunung ini. Bersiaplah, oke? ’

Melihat arah yang ditunjuk Shia, pesta Hajime memang akan terus mengalir ke lubang besar di dinding bersama dengan magma. Mereka mengerti magma terus mengalir ke bawah. Sampai saat ini, mereka telah memasuki terowongan setiap kali mereka turun ke lantai, itu mungkin jalan pintas jika dibandingkan dengan biasanya menggunakan tangga.

Sambil mengangguk pada saran Tio, kelompok Hajime masuk ke terowongan. Jalan langit magma terus di tengah terowongan besar seperti ular.Setelah jalan langit magma menjadi lebih rendah, tiba-tiba terputus tepat setelah belokan. Tidak, lebih tepatnya, itu adalah kemiringan ke bawah yang tiba-tiba mirip dengan air terjun.

'' Lagi ... semuanya, jangan goyah! ’

Yue dan para gadis mengangguk pada kata-kata Hajime dan mereka juga menempel di tepi perahu kecil atau pinggang Hajime. Setelah merasakan kecemasan yang mirip dengan ketika jet jet pendakian akan turun dari titik jatuh pertama, kapal pihak Hajime akhirnya jatuh.

Fwiish Swiish

Suara angin memasuki telinga mereka. Syiah menggunakan sihir gravitasi untuk mengubah berat badan sementara Tio mengendalikan angin saat mereka turun pada magma yang cepat. Kecepatan magma meningkat seiring waktu seolah-olah tidak memiliki viskositas.

Mentransmisikan paku di sepatunya untuk memperbaiki posturnya, Hajime dengan hati-hati mengawasi sekelilingnya. Lagi pula, biasanya pada saat itu ...

’'Tch, mereka datang setelah semua.’

Mengklik lidahnya, dia menarik Donner pada saat yang sama, dan Hajime tanpa ragu menarik pelatuknya. Suara eksplosif bergema. Itu berdering tiga kali disertai dengan tiga kilatan yang memotong udara tanpa menyimpang dan menghancurkan target. Orang-orang yang datang menyerang pesta Hajime adalah monster tipe kelelawar yang menyebarkan magma dari sayap mereka.

Kelelawar Magma ini tidak banyak ancaman saja. Mereka hanya memiliki kecepatan yang cukup besar dan mampu menghamburkan magma seperti peluru api. Mereka hanya kentang goreng kecil untuk pesta Hajime.

Namun, poin yang merepotkan tentang Magma Bats adalah mereka diserang secara berkelompok. Tiga puluh lagi dapat ditemukan jika seseorang terlihat, seperti binatang setan Hitam G, muncul dari celah dinding batu besar.

Bahkan sekarang, meskipun Hajime membunuh tiga Kelelawar Magma, seperti yang diduga, mereka bisa mendengar suara sejumlah besar sayap berkibar di tengah-tengah angin yang datang dari keturunan yang cepat.

’’ ... Hajime, tinggalkan yang kiri dan di belakang saya. ’’

’’ Ah, saya akan serahkan pada Anda. Syiah, Tio, kamu mengendalikan perahu. ’

’'Roger!’ ’

’’ Mhm, serahkan ke yang ini. Bagaimana dengan pantat pantat sebagai hadiah? ’

Mengabaikan ucapan cabul Tio yang tidak bisa dianggap lelucon atau nyata, Hajime dan Yue kembali ke belakang secara diagonal di atas kapal. Kemudian, kerumunan Magma Bats bisa dilihat.

Tidak berlebihan untuk menyebut mereka sebagai satu makhluk hidup. Banyak Kelelawar Magma bergerak sebagai satu massa besar, seperti kelompok yang secara sempurna memesan burung. Penampilan mereka seperti naga jika dilihat dari samping. Mungkin lebih akurat untuk menyebutnya naga api karena masing-masing sayapnya dilapisi oleh magma yang berkobar.

Massa Magma Bats mendekati pesta Hajime dibagi menjadi dua dalam perjalanan mereka, menciptakan serangan menjepit dari depan dan belakang. Tidak peduli betapa lemahnya mereka sendirian, banyak mereka bergerak sebagai satu makhluk besar dan biasanya akan membanjiri siapa pun dengan jumlah mereka.

Namun, pesta di sini adalah sekelompok individu yang suka menipu. Binatang-binatang setan yang menjadi pupuk di tanah dekat kota Ul adalah bukti bahwa/itu partai tidak akan begitu lemah dikuasai oleh jumlah yang adil.

Hajime mengeluarkan Metzelei dari ’’ Kotak Harta, ’” meletakkannya di samping pinggangnya dan menarik pelatuk monster itu.

BAAANNNG

Dengan dering suara tembakan yang aneh, badai kematian menunjukkan kekuatannya yang tidak dapat diragukan dan satu tembakan cepat menembus berbagai sasaran. Peluru menghancurkan dinding gua di kejauhan sementara Kelelawar Magma terbunuh dan jatuh ke tanah tanpa bisa menahan diri.

Selanjutnya, Hajime mengeluarkan Orkan menggunakan tangan bebas lainnya, meletakkannya di pundaknya, dan menembaknya tanpa ampun. Spark dibuat, dan roket terbang dan menusuk ke tengah Kelelawar Magma yang berkelompok karena rentetan Metzelei, menyebarkan dampak kekerasan bersama dengan suara menderu.

Hasilnya jelas. Kerumunan Magma Bats hancur dan jatuh seperti badai pendek.

Hal serupa terjadi pada Kelelawar Magma menyerang dari belakang.

’’ ’’ Storm Dragon. ’’ ’

Tangan kanan Yue mendorong lurus, dan saat dia bergumam itu, bola hijau angin diciptakan. Setelah itu, bola berubah, membentuk naga dalam waktu yang tidak lebih dari waktu. Naga angin, yang merupakan kompilasi dari angin berwarna hijau dan disebut '' Storm Dragon, '' melotot pada kerumunan Magma Bats sekali, dan itu membuka rahangnya, bergerak untuk melahap mangsanya.

Secara alami, Kelelawar Magma menembakkan peluru api ke '’Storm Dragon,’ lalu mereka dibagi lagi menjadi dua untuk menghindari naga itu. Namun, semua 'naga' Yue 'adalah senyawa sihir gravitasi dan elemen lainnya. Secara alami, ’’ Storm Dragon ’tidak hanya terdiri dari angin biasa;terdiri dari baling-baling angin yang ditarik oleh gravitasi untuk menciptakan naga. Setelah dipindahkan, akan sulit bagi mangsa untuk melarikan diri.

Kelelawar Magma, seperti binatang setan lainnya yang menjadi makanan '' Naga Guntur '' dan '' Azure Dragon, '' tidak bisa menahan diri dari ditarik ke arah '' Naga Badai. '' Jadi tubuh yang dibungkus oleh pisau angin potong tubuh binatang iblis itu menjadi potongan-potongan, hamburkan daging dan darah. Perlu dicatat bahwa/itu alasan Yue tidak menggunakan '' Thunder Dragon 'atau' 'Azure Dragon ’adalah karena Kelelawar Magma kuat melawan panas dan Yue menilai itu cukup untuk memotong sayap mereka.

Pada akhirnya, ’’ Storm Dragon ’masuk ke dalam kerumunan dan melepaskan jutaan bilah angin yang membentuk tubuhnya ke segala arah, benar-benar memusnahkan Kelelawar Magma.

'' Um ~, Master dan Yue membasmi kekuatan seni yang menakutkan tidak peduli berapa kali saya tidak melihat saya. ’

’’ Memang ~. ’’

Sambil mengendalikan perahu di arus yang cepat, Tio dan Syiah memuji mereka dengan perasaan canggung. Mengangkat bahunya saat dia mengeluarkan Metzelei dan Orkan ke ’’ Kotak Harta Karun, ’’ Hajime dengan ringan menyentuh pipi Yue dengan dadanya lalu kembali untuk melihat ke depan. Yue, setelah menyipitkan matanya dalam kebahagiaan karena disentuh, kembali untuk melihat sekitarnya dengan hati-hati.

Hajme dan Yue yang dengan santai mengambil kesempatan untuk menggoda membuat Shia memancarkan aura yang diekspresikan, Syiah kesepian! Pegang aku!, Yang dimanfaatkan Tio. Membuat ekspresi sedikit terganggu setelah berpikir itu tidak bisa dihindari, Hajime dengan ringan mengusap telinga kelinci Shia lalu mencubit pipi Tio. Hajime merasa terganggu hal-hal seperti itu bisa membuat keduanya mengangkat ekspresi gembira.

Pesta Hajime benar-benar tenang meskipun mereka diserang oleh binatang iblis ketika mereka menuruni jalan langit yang cepat dan magma. Namun, seolah-olah untuk menurunkan ketenangan mereka, magma turun sampai sekarang tiba-tiba mulai naik.

Setelah mendaki beberapa puluh meter dengan kecepatan luar biasa, mereka bisa melihat cahaya di depan mereka. Itu adalah pintu keluar terowongan. Namun, hal yang bermasalah adalah magma terputus nyata kali ini.

''Pegang erat-erat!''

Dengan perintah Hajime, Yue dan gadis-gadis sekali lagi menempel ke perahu kecil. Setelah menunggangi kecepatan magma cepat, perahu kecil terlempar keluar dengan momentum yang luar biasa.

Saat dia dantiannya diserang oleh perasaan berada di udara, Hajime dengan cepat mengkonfirmasi kondisi di sekitarnya. Ruang pesta Hajime jatuh ke dalam mirip dengan ruang di mana percobaan terakhir dari«Raisen Great Dungeon»terjadi;ruang yang luas.

Namun, itu tidak bulat seperti ruangan di«Raisen Great Dungeon». Bentuknya telah terdistorsi yang membuatnya mustahil untuk sepenuhnya memahami seberapa luas ruang itu, tapi setidaknya lebih dari tiga kilometer. Hampir semua bagian tanah dipenuhi dengan magma, tetapi bebatuan muncul di beberapa tempat dan menciptakan pijakan. Di dinding sekitarnya ada tempat-tempat menonjol dan sebaliknya, ada juga yang mencukur tempat-tempat. Di udara seperti yang diharapkan, banyak sungai yang memotong magma, dan menghilang di bawah, ke lautan magma.

Pilar api yang menyemburkan api menyembur dari laut yang mendidih dan terik. Jika ada sesuatu yang disebut boiler neraka, itu pasti terlihat seperti ini. Itu adalah kesan pesta Hajime.

Namun, hal yang paling terlihat adalah pulau kecil di tengah lautan magma. Pulau itu dinaikkan sekitar 10 meter di atas permukaan magma, pulau atau batu. Jika hanya itu, maka itu hanya akan menjadi pijakan yang cukup besar bagi mereka, tetapi pulau itu ditutupi oleh kubah magma. Magma bulat itu seperti matahari kecil, tapi benda di tengah pulau sudah cukup untuk menarik perhatian pihak Hajime.

’’ ’'Oh angin.’ ’’

Kapal kecil yang dibelokkan oleh momentum itu diperbaiki oleh Tio di udara, kemudian masing-masing kembali ke tugas mereka sendiri karena mereka sekali lagi naik ke perahu kecil. Yue menggunakan ’Soar’ untuk menyesuaikan kecepatan jatuh perahu. Perahu itu mendarat dengan lembut di lautan magma, dan partai itu memaksimalkan kewaspadaan mereka karena tempat ini jelas berbeda dari yang pernah mereka lihat.

’’ ... Apakah itu tempat tinggal? ’

Yue bergumam sambil melihat tengah-tengah pulau berkubah magma.

'' Dari kedalaman, saya pikir tidak apa-apa untuk berpikir begitu ... tapi, jika memang itu ... ''

’'Harus ada guardian terakhir dari suatu ... benar, Master?’

'' Kami menggunakan sesuatu yang mirip dengan pintasan, jadi apakah terlalu berlebihan untuk mengatakan kami telah lulus tes, Hajime-san? ’

Pikiran Hajime dikonfirmasi oleh Tio, siapaMelihat sekeliling dengan tatapan tajam, membuatnya tidak dianggap sebagai masokis mesum jika beberapa kecelakaan kecil diabaikan. Bahkan melihat ekspresi mereka yang diperketat, Syiah menggumamkan kata-kata optimis sambil melihat ke arah tertentu.

Menilik pandangan Syiah, Hajime bisa melihat tangga di luar pijakan besar. Tangga terus ke dinding membuatnya berpikir bahwa/itu mungkin mereka akan datang dari tangga itu jika mereka menggunakan rute yang tepat.

Meski begitu, tidak peduli betapa mustahilnya bagi seseorang untuk menggunakan jalan langit magma, terlalu optimis untuk berpikir jalan pintasnya bahkan melewati ruang sidang terakhir. Akan menyenangkan jika itu memang benar ~, kata Shia, tetapi tatapannya yang hati-hati menyatakan bahwa/itu bahkan dia tidak bisa mempercayai itu.

Itu benar bagi mereka untuk berhati-hati karena segera, magma seperti peluru ditembak keluar dari magma yang mengalir di udara.

’’ Hmph, serahkan ke yang ini! ’’

Tio berteriak saat dia mengaktifkan sihirnya, sehingga massa api ditembak keluar dari lautan magma, melawan magma yang mendekat dari atas.

Namun, serangan itu hanyalah sinyal awal. Segera setelah Tio membalas massa yang datang dan membubarkan mereka, lebih banyak lagi massa yang ditembakkan dari lautan magma seperti senapan mesin.

’’ Tch, tersebar! ’’

Menilai mereka hanya akan menjadi target di tempat mereka saat ini, perahu kecil, Hajime mengatakan kepada yang lain untuk menyebar saat dia melompat ke pijakan terdekat, meninggalkan perahu kecil. Banyak massa yang menyala menghancurkan perahu kecil tempat pesta Hajime sebelumnya, sehingga tenggelam ke lautan magma.

Dengan masing-masing dari mereka di pijakan yang berbeda, partai Hajime mencegat massa yang datang menyala-nyala. Meskipun mereka dengan mudah mencegat mereka, pihak Hajime merasa jengkel karena sepertinya tidak pernah berakhir. Mereka juga mengiritasi panas yang datang dari lautan magma yang menyimpang dari udara.

Untuk melepaskan diri dari situasi ini, pada saat yang sama Hajime selesai mengisi ulang Donner-Schlag menggunakan gunspin, dan mengarahkan Schlag ke pundaknya tanpa berbalik. Dengan demikian siku lengan buatannya dihadapkan ke depan dan ditembakkan untuk mencegat massa magma di depan, sementara Schlag cepat menembak untuk menembak jatuh massa magma mendekati Yue di belakangnya.

Niatnya benar-benar dibaca oleh Yue tanpa kata. Dia segera mengaktifkan sihir gravitasi menggunakan kesempatan ini.

’’ ’Absolute Calamity’ ’’ ’’

Pada saat yang sama nama itu terdengar, bola hitam berputar-putar muncul di tengah-tengah pesta Hajime, menarik massa magma yang masuk satu demi satu. Bintang yang hitam dan kecil menelan semuanya dan menggunakan supergravitasnya untuk mengompresnya.

Dengan ruang antara rentetan massa magma dengan sihir Yue, Hajime menggunakan ’’ Aerodinamis ’untuk melompat ke udara, mencoba mencapai pulau tengah yang berkubah magma.

Hal yang paling merepotkan tentang rentetan serangan yang menyerang pesta Hajime adalah tidak ada habisnya. Tempat ini jelas merupakan percobaan terakhir dari Guryuu-en Great Volcano», tetapi karena tidak ada musuh yang terlihat tidak seperti dungeon lain yang dia masuki, dia tidak tahu apa yang harus dilakukan untuk membersihkannya. Dengan demikian, Hajime berpikir untuk pergi ke pulau yang mencurigakan.

Sambil berlari ke udara menuju pulau tengah, Hajime menggunakan ’’ Telepati. ’’

’’ Saya akan melihat-lihat pulau tengah. Lindungi aku.''

’'Roger.’ ’

Massa magma di luar jangkauan "Mutlak Bencana" Yue datang untuk menyerang Hajime, tetapi Tio mencegat mereka yang menggunakan banyak peluru api dari lautan magma. Syiah tidak memperluas Doryukken dan menggunakan mode senapannya untuk mencegat. Yue, sambil mempertahankan ’Absolute Calamity,’ juga mencegat menggunakan banyak peluru api dari lautan magma seperti Tio.

Dengan berlindung dari Yue dan gadis-gadis, Hajime mendekati lurus menuju pulau tengah, dan dia akan melakukan lompatan terakhir menggunakan ’’ Aerodinamis ’.’

Namun, pada saat itu,

’'ROOOOOOOOOOAAAAAR !!!’ ’

’’ Kh !? ’’

Mendengar raungan, raungan agung, seekor ular raksasa datang untuk menyerang dari kanan di bawah Hajime yang berada di udara dengan mulut yang terbuka.

Mungkin karena seluruh tubuhnya dibalut magma, baik persepsi panas maupun persepsi tanda tidak melihatnya di tempat ini penuh dengan magma. Selain itu, magma laut itu sendiri dipenuhi dengan kekuatan sihir sehingga persepsi kekuatan sihir juga tidak menyadarinya, jadi Magma Serpent raksasa mampu sepenuhnya membuat serangan mendadak.

Namun, Hajime memutar tubuhnya menggunakan refleks manusia supernya dan hampir tidak bisa menghindari mulutnya.

Di tempat Hajime sebelumnya, crunch, Magma Serpent mengunyah dan melewati. Hajime membalik tubuhnyaDi udara seperti kucing, mengarahkan moncong ke kepala Magma Serpent yang lewat dan menembak. Lampu kilat dengan destruktif membunuh tertentu tidak melewatkan tanda dan memukul kepala Ulk Magma, meniupnya pergi.

''Apa !?''

Namun, suara yang diangkat bukanlah kematian Magma Serpent, tapi suara Hajime yang tercengang.

Secara alami, penyebabnya adalah Ular Magma. Setelah semua, kepala Ular Magma tentu saja dipukul dan meledak, tetapi benda yang tersebar hanya magma, tidak ada bagian dalam. Dia telah melihat binatang buas yang dijepit dalam magma di«Guryuu-en Great Volcano», tetapi mereka hanya mengenakan magma, dan memiliki daging mereka sendiri. Tidak ada yang hanya terdiri dari magma.

Hajime segera pulih dan mencoba untuk menembak bagian lain dari makhluk itu untuk bereksperimen. Banyak kilatan tanpa ampun menembus tubuh Ular Magma, tetapi karena dia berpikir, tidak ada daging sama sekali. Magma Serpent ini sepertinya hanya terdiri dari Magma.

Meskipun terkejut, Hajime telah melumpuhkan Magma Serpent untuk saat ini dengan meniup seluruh tubuhnya, jadi dia sekali lagi melompat ke arah pulau tengah menggunakan ’’ Aerodinamis ’, melewati sisi ular.

Namun, serangan Magma Serpent belum berakhir. Saat ini Hajime melewati sisinya, tiba-tiba tubuhnya terlempar ke arah Hajime meskipun kehilangan kepala dan bagian tubuhnya.

Hajime membuat shotshell di lengan buatannya meledak dan hampir tidak berhasil menghindar menggunakan rekoilnya. Dan pada saat ini, rasa dingin merambat ke tulang belakang Hajime. Mengikuti nalurinya, Hajime segera meluncurkan shotshell berturut-turut dan menggunakan ’’ Aerodinamis ’untuk mundur dari sana dengan kecepatan tinggi.

Satu serangan demi satu, Magma Serpents keluar dari lautan magma, mengejar jejak Hajime. Crunch mulut besar, crunch, chomped.

Mundur saat berputar di udara, Hajime mendarat di pijakan di dekatnya. Yue dan para gadis datang ke sisinya. Rentetan massa yang menyala-nyala berhenti sementara.

’’ ... Hajime, apakah kamu tidak terluka? ’’

’’ Ah, tidak masalah. Lebih penting lagi, hal-hal nyata akhirnya muncul. ’

Yue, yang mengkhawatirkan keselamatannya, menyentuh lengannya. Hajime mengembalikan sentuhannya, dan menjawab tanpa melihat dari depan. Fwuush Dengan setiap suara, Magma Serpents muncul satu demi satu sebelum Hajime.

’Seperti yang diharapkan, pulau tengah itu adalah pemberhentian terakhir. Yah kamu tampaknya mengatakan mengalahkan kami jika kamu ingin lulus. ’

'' Tapi, yang Hajime-san tembak sebelum diregenerasi, ya? Apakah mereka bisa dikalahkan? ’

Sekitar 20 Magma Serpents muncul, melotot di pesta Hajime. Bahkan Ular Magma yang menerima bunyi tembakan dari Hajime sebelumnya telah kembali ke penampilan semula seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Syiah mengerutkan kening saat dia menunjukkan hal itu. Di Raisen Great Dungeon, dia bingung oleh ksatria yang beregenerasi, tapi sekarang dia dengan tenang memikirkan cara untuk melewati ini. Itu ditunjukkan oleh bagaimana telinga kelinci bergerak tanpa henti. Dengan kecut tersenyum pada Syiah yang menjadi cukup berani, Hajime memberi tahu mereka tebakannya.

’Itu mungkin mirip dengan Vakhram dari sebelumnya, memiliki inti, batu ajaib, untuk membentuk tubuh magma. Meskipun mata ajaib saya tidak dapat menentukan lokasi karena obstruksi dari magma ... tidak ada yang lain selain menghancurkan inti. ’

Semua orang mengangguk pada kata-kata Hajime dan mereka secara bersamaan menyerang 20 Ular Magma.

The Magma Serpents naik seperti suar matahari menembakkan massa api dari mulut mereka saat mereka tegang. Dua puluh menyerang dari segala arah. Biasanya, seseorang akan ditelan oleh banyak massa magma tanpa bisa melarikan diri.

'' Sudah lama sejak yang satu ini menggunakan serangan ini! Jadi, cicipi semuanya! ’

Sejumlah besar kekuatan sihir hitam muncul sebelum Tio mendorong tangannya keluar. Kemudian dikompresi dalam waktu kurang dari waktu, dan dipecat pada saat berikutnya. Itu adalah Nafas Suku Ryuujin.

Jadi flash hitam, yang kekuatan mengerikannya memaksa Hajime untuk bertahan dengan seluruh kekuatannya, melenyapkan semua Magma Serpents di depan Tio tanpa jejak tersisa. Selanjutnya, dia mengayunkannya seolah-olah itu adalah pisau flash berwarna hitam dan melenyapkan Magma Serpents lainnya.

Segera, delapan Magma Serpents dimusnahkan, sehingga partai Hajime berlari keluar dari lubang pengepungan.

Seperti yang diharapkan, dengan memusnahkan mereka tanpa meninggalkan jejak, batu ajaib itu juga akan dimusnahkan tidak peduli di mana lokasinya, tapi itu adalah kualitas Dungeon Besar untuk tidak membuatnya semudah itu.

The 12 Magma Serpents yang tersisa langsung menghancurkan pijakan di mana pesta Hajime sebelumnya, jatuh ke lautan magma dan menghilang, tetapi jumlah mereka kembalihingga 20 saat berikutnya mereka muncul kembali.

'' Oi oi, saya telah mengonfirmasi hilangnya batu ajaib, Anda tahu? Apakah mengalahkannya bukan kondisi untuk mengosongkan sidang ini? ’

Ekspresi Hajime terdistorsi dari keraguan. Hajime telah mengaktifkan '' Kecepatan Cahaya '' pada saat tarikan Tio hendak mencapai Ular Magma dan dia menegaskan saat ketika batu ajaib di dalam Magma Serpent dihancurkan oleh Nafas menggunakan penglihatan kinetiknya yang meningkat.

Hajime datang untuk meragukan kondisi untuk menaklukkan penjara bawah tanah ini, dan Shia menaikkan suaranya sambil menunjuk pulau tengah.

’’ Hajime-san! Lihat itu! Dindingnya bersinar! ’

''Apa?''

Ketika dia melihat pulau tengah, itu memang seperti kata Syiah. Bagian dari rockwall menembakkan cahaya sebesar kepalan tangan. Dia tidak menyadarinya sampai sekarang, tetapi cahaya berwarna oranye itu berasal dari sejenis kristal yang terkubur di bawah dinding batu.

Hajime menggunakan '' Farsight '' untuk mengonfirmasikannya, tetapi meskipun sulit untuk mengonfirmasi karena kamuflase, dia memahami bahwa/itu sejumlah besar kristal serupa terkubur di dinding batu di pulau tengah dengan cara yang teratur. Pulau tengah berbentuk silinder, jadi mengingat interval antara kristal dan luas permukaan pulau itu, sekitar 100 kristal dikubur. Dan kristal yang saat ini memotret cahaya adalah delapan ... jumlah yang sama dari Magma Serpents yang dihancurkan Tio sebelumnya.

'' Saya mengerti ... jadi kami harus mengalahkan seratus dari Ular Magma ini untuk membersihkannya, ya. ’

'' ... Dalam panas ini, melawan ratusan ... itu cocok dengan konsep dungeon. ’

Tak perlu dikatakan, setelah menderita dari serangan panas dan kejutan, para penantang didorong ke dalam situasi di mana mereka perlu berkonsentrasi paling di ujung;nastiness cocok untuk Dungeon Besar.

Memang, bahkan pesta Hajime cukup lelah, secara mental. Namun, ekspresi mereka tidak menunjukkan kelelahan, mereka mengenakan senyum tak kenal takut karena mereka telah menemukan metode untuk menaklukkan ruang bawah tanah.

Mereka mendapatkan kembali semangat mereka ketika mereka memahami apa yang harus mereka lakukan, dan mereka sekali lagi menyerang Magma Serpents. Seiring dengan berkurangnya magma, Magma Serpents melakukan gerakan tidak teratur untuk menangkap dan membakar mangsa mereka.

Pesta Hajime menyebar lagi dan masing-masing mulai melakukan serangan balik.

Dengan sayap naga tumbuh di punggungnya, Tio melayang menggunakan angin yang dia regenerasikan dan menggunakan tornado bersama dengan pisau vakum untuk menyerang, membombardir si ular. Itu adalah elemen angin, sihir ofensif tingkat menengah, ’’ Imperial Cannon. ’’

’’ Ini yang kesembilan! Saat ini, yang satu ini memimpin, Guru! Jika yang satu ini mengalahkan sebagian besar dari mereka maka yang satu ini menginginkan banyak hadiah (hukuman)! Tentu saja, hanya kami berdua di malam hari! ’

Tio berteriak sambil memotong Ular Magma yang kesembilan hingga berkeping-keping. Hajime mencoba menolak dengan ekspresi kagum, tapi Shia memotongnya.

’’ Wha! Tidak adil jika hanya Tio-san! Saya juga memasuki tantangan ini! Hajime-san, satu malam denganku jika aku menang! ’

Setelah berteriak, Shia melompat di atas Magma Serpent dan mengayunkan Doryukken ke kepalanya dari posisi atas. Pada saat terjadi tabrakan, riak kekuatan sihir berwarna biru muda menyebar, kemudian terjadi dampak kekerasan. Ular segera meledak dari bagian kepala sampai lautan magma. Mineral berkilau berkibar dari sisa-sisa Magma Serpent. Itu adalah batu ajaib yang dihancurkan oleh dampak dari '' Magic Shockwave ’.

Massa magma mendekati Syiah, yang masih di udara dari membunuh salah satu Magma Serpent, dari belakang. Syiah menggunakan keterpurukan dari ledakan Doryukken dan menghindar. Namun, seolah-olah itu bertujuan untuk ini, Magma Serpents dengan mulut terbuka datang menyerang ke tempat Syiah akan jatuh.

Namun, Syiah tidak terlalu mengkhawatirkannya, dia melemparkan cakram yang diambil dari sarung di punggungnya ke udara. Itu adalah piringan dengan diameter 30 sentimeter, dan tidak jatuh tetapi mengapung tempat yang sedikit lebih rendah daripada Syiah. Syiah meletakkan kakinya di atasnya dengan ringan dan sekali lagi menari di udara.

Disk menggunakan prinsip yang sama seperti Cross Bit untuk mengapung di udara, menjadi pijakan, dan bergerak sesuai keinginan Syiah dengan menggunakan batu induksi. Ini, ditambah dengan penyesuaian berat badan Shia, memungkinkan untuk melakukan pertempuran seperti ’menari di udara’.

Dengan kalkulasi yang datang, Magma Snake melewati ruang kosong di bawah Syiah. Mengubah Doryukken, Syiah mengarahkan moncongnya ke arah ular dan menarik pelatuknya. Apa yang ditembakkan bukan peluru biasa tetapi peluru peluru.

Namun, itu bukan peluru siput biasa. Itu adalah peluru yang dibuat dari bijih khusus yang diberikan Hajime dengan arangacteristic dari '' Magic Shockwave, ’sehingga akan menghasilkan gelombang kejut dari kekuatan magis yang disediakan pada saat yang sama memukul target. Dengan kekuatan sendiri, itu jauh melampaui peluru granat.

Bersamaan dengan raungan Doryukken, peluru peluru yang ditembakkan tidak kehilangan sasarannya sambil memukul Ular Magma dari belakang kepalanya, sehingga dari kepalanya ke tubuhnya, Ular Magma ditelan oleh ledakan yang beregenerasi. Dampaknya sekali lagi menghancurkan batu ajaib yang sekarang berkibar karena berkilau di udara.

’’ Oi, perempuan. Anda, jangan hanya egois ... ’

’’ ... Lalu, aku ingin satu hari kencan untuk kita berdua. ’

Hajime membuka mulut untuk membalas Tio dan kompetisi satu sisi Shia, tapi dia terganggu oleh Yue yang juga ingin berpartisipasi dalam kompetisi penghancuran. Mengesampingkan hal-hal di malam hari, jumlah teman yang meningkat mengurangi waktu mereka sendirian, jadi Yue sepertinya ingin satu hari penuh hanya dua.

Memancarkan aura bersenang-senang, bagaimanapun, sihir Yue diaktifkan adalah sihir yang brutal. Itu adalah favorit terbarunya, ’’ Thunder Dragon. ’’

Namun, karena dia semakin terampil dalam menggunakannya, '' Thunder Dragon '' yang muncul diberi nomor tujuh. Pada saat yang hampir bersamaan, mereka bergerak menuju target masing-masing. Raungan gemuruh terdengar. The Magma Serpents yang mencoba untuk melahap Yue itu sebaliknya dilahap satu demi satu oleh kelompok Thunder Dragon tanpa meninggalkan banyak magma di belakangnya, jadi batu sihir mereka di dalam tubuh mereka juga telah rusak.

Melihat tontonan itu, Shia berkata, '' Seperti yang kuduga, musuh paling kuat adalah Yue-san ~! ’’ Tio berkata, ’’ Yue disadap! Benar-benar aneh! '' Keduanya membuat ekspresi terburu-buru sambil mengutuk. Mereka menarik serangan yang lebih parah, menambahkan jumlah hal yang mereka musnahkan.

’’ ... Ini tidak seperti saya peduli. Tapi, mereka sepertinya bersenang-senang. ’

Mengangkat bahunya ke arah tiga gadis antusias yang menjadikannya sebagai hadiah kompetisi, Hajime agak menyerah. Kemudian, tanpa berbalik, dia dengan cepat menembakkan Schlag melewati bahunya menuju Magma Serpent yang masuk di belakangnya.

Peluru ditembakkan secara merata di tubuh Ular Magma dan dampaknya menghancurkan tubuh ular. Pada saat yang sama, dampak membuat batu ajaib berkibar di udara. Memukul mundur massa magma yang terbang dari tubuh setengah sebelumnya, Hajime menunjukkan tembakan menembus batu sihir jatuh tepat sebelum jatuh ke lautan magma.

Peluru Hajime yang ditembakkan dari Schlag adalah peluru meledak yang mirip dengan Shiah. Namun, karena itu akan menjadi masalah jika peluru terlalu besar, kekuatan mereka tidak mencapai peluru peluru. Tentu saja jika dia menggunakan Schlagen, maka akan mungkin untuk mengeluarkan kekuatan destruktif itu. Namun, itu adalah pertama kalinya peluru digunakan, mirip dengan eksperimen, jadi dia hanya menggunakan dua senjata.

Peluru berukuran normal tidak memiliki kekuatan untuk meledakkan Ular Magma bersama dengan batu ajaibnya, jadi Hajime sekarang menggunakan sekitar 2 tembakan untuk melontarkan armor magma dan mematahkan batu sihir yang terbuka menggunakan serangan tepat Donner. Secara alami, Schlagen mampu mengabaikan armor magma dan menembus batu ajaib, tapi itu terlalu banyak kekuatan penetrasi menambahkan bahwa/itu tidak mudah untuk menemukan batu ajaib sehingga tidak cocok untuk membidik pada batu ajaib.

Sekarang, dua Magma Serpents lainnya menyerang Hajime dari kanan dan kirinya, tetapi dia mundur dengan kecepatan tinggi menggunakan ’’ Aerodynamic ’’ dan ’’ Ground Shrinker. ’’ Dia membalikkan udara dan menembakkan Schlag dengan pose terbalik.

BOOOOM!

Satu suara eksplosif terdengar. Namun, massa yang ditembakkan dari niat membunuh adalah empat. The Magma Serpents, yang menyerang dari kanan dan kiri dengan momentum yang luar biasa tidak memiliki kesempatan untuk menjadi bingung dari mangsa yang tiba-tiba menghilang. Mereka diserang oleh dampak datang dari atas sehingga memiliki tubuh magma yang tersebar, mengekspos inti, batu ajaib.

Pada saat yang sama, dua kilatan cahaya ditembakkan dari Donner dan menembus dua batu ajaib tanpa satu milimeter pun kesalahan.

Jika seseorang melihat, kristal-kristal itu secara teratur terkubur di luar lingkaran rockwall di tengah pulau yang sebagian besar memancarkan cahaya, hanya delapan yang belum. Itu dilakukan meski tidak banyak waktu berlalu sejak pertarungan sesungguhnya dimulai.

Jika menebak pihak Hajime, di mana«Guryuu-en Great Volcano»s konsep adalah untuk pertempuran yang berkepanjangan sementara konsentrasi seseorang turun karena lingkungan yang buruk, benar, maka harapan dari pencipta percobaan ini dapat dikatakan sebagai benar-benar mati tanda karena mereka adalah Hajime dan partainya.

Tio's Breath menghancurkan lebih banyak Magma Serpents

Enam tersisa.

Syiah menggunakan pukulan dari Doryukken dan pada saat yang sama menembakkan peluru peluru ke dalam Magma Serpent lain, meledakkan mereka.

Empat kiri.

Dua Ular Magma mencoba melakukan serangan penjepit pada Yue, menyergap dari bawah tempat samudera magma. Namun, di atas mereka adalah '’Thunder Dragon’ yang melingkar di sekitar Yue, menghalangi mereka sehingga menjadi macet. Setelah itu, dua Magma Serpents sekarang diserang oleh empat '' Thunder Dragons ’dari kedua sisi mereka, dan dilahap.

Dua kiri.

A Magma Serpent dengan cepat mengisi di Hajime sambil menghamburkan massa magma yang mirip peluru. Namun, Hajime bergoyang seperti daun jatuh menari dan menghindari massa magma. Ketika dia akan dimakan oleh Magma Serpent, dia menembakkan Schlag dan mereka melewati satu sama lain. Ular itu terpental saat inersia itu membuat batu ajaib melompat keluar yang kemudian dikecam oleh Donner dan Hajime bahkan tidak perlu melihatnya.

Akhirnya, Ular Magma terakhir adalah kejutan menyerang dari lautan magma di bawah. Hajime terbang menggunakan ’’ Aerodinamis ’dan menembak Schlag, menuju bagian dalam mulut Magma Serpent yang terbuka dari bawah.

Pada saat terjadi tabrakan, gelombang kejut merah menyebarkan magma. Celah yang dibuat sedikit mengungkapkan batu ajaib. Hajime menyodorkan Donner di tangan kanannya. Ketika dia akan menembakkan serangan terakhir, dia melihat Yue dan gadis itu terlihat puas.

''Inilah akhirnya.''

Melihatnya di ujung pandangannya, Hajime menembakkan serangan terakhir demi menaklukkan«Guryuu-en Great Volcano».

Dan pada saat itu.

FUUUUWIIIIIISHHHHH

Sebuah sinar jatuh dari atas.

Cahaya tampak seperti tembakan hukuman divine dari langit, adalah cahaya yang melukai Hajime sebelumnya. Tidak, itu mungkin jauh lebih kuat dari itu. Serangan itu bahkan membuat udara menjerit dipecat, bertujuan pada saat pertempuran di mana Hajime paling lebar membuka menelan Hajime bersama dengan Magma Serpent terakhir.


tags: baca Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 007, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 007 manga, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 007 online, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 007 bab, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 007 chapter, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 007 high quality, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 007 manga scan, ,
  • Contact Banner

    Facebook
    : Lie
    Skype
    : liemuchan
    YM
    : liemuchan1

    Partner

    • mangaku
    • komikcast
  • komikstation
  • kombatch
  • mangashiro
  • mangaindo
  • mangacanblog
  • subapics
  • westmanga
  • IdNation
  • mangavy
  • pecintakomik
  • komikid
  • mangadropout
  • TOP
    Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
    Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]