Neumanga Website Baca Komik Online

Judi Online
RGOBET AFAPOKER
Wigobet Texaspoker

Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 005 Aiko Gone Mad

  • Hokiqq
  • BandarQ Online
  • Judi Bola
  • Judi Bola

Tiga hari telah berlalu sejak Hajime dan partainya meninggalkan Ul.

Meskipun ada masalah yang menjengkelkan, seperti bagaimana cara membuang mayat binatang iblis, dan bagaimana memperbaiki tanah yang kasar, penduduk kota tidak terluka. Hasil yang hanya bisa dianggap apa-apa selain keajaiban. Kabar baiknya segera menyebar ke orang-orang yang berlindung, kota-kota pinggiran, dan bahkan Ibukota Kekaisaran. Warga kota yang kembali bertemu dengan kekasih dan keluarga mereka. Beberapa memeluk teman-teman dekat mereka, dan sukacita keselamatan mereka membungkus Ul dalam hingar-bingar seperti festival.

Dinding pelindung yang ditinggalkan Hajime juga dikelilingi oleh kota ini, dan orang-orang yang berbicara tentang rincian pertarungan itu memberi isyarat bagaimana hal itu melampaui akal sehat yang serupa dengan bagaimana pendongeng berbicara tentang mitos ketika mereka melihat tanah yang kasar di luar dinding pelindung.

Orang-orang yang berlindung, terutama anak-anak, memiliki mata berkilau ketika mereka mendengar cerita itu. Tanpa kehilangan kesempatan ini, para pedagang sudah menghitung tentang bagaimana menghasilkan uang dengan mengubah dinding pelindung Hajime menjadi spesialisasi baru kota.

Jadi, penduduk kota yang tidak tahu apa-apa tentang Hajime dan Aiko percaya Hajime dan partainya dikirim oleh '' Dewi Pengambilan yang Baik, ’dan dinding Hajime diberi nama '' Perisai Dewi 'untuk menghormatinya. Selain itu, anak laki-laki berambut putih, bermata mata, Hajime, disebut "Dewi Pedang" dan "Ksatria Dewi" dalam hal hormat. Namun, itu adalah cerita yang berbeda ketika David dan Ksatria lainnya, atau lebih tepatnya Ksatria pengawal sejati, mengingat apa yang dikatakan tentang Aiko dan Hajime. Mereka akan mengamuk sambil berteriak, '' Seperti yang diharapkan, aku benci orang itu !!! '' Di masa depan, Hajime akan menggeliat kesakitan setiap kali dia mendengar namanya, tapi itu cerita lain.

Itu agak salah perhitungan yang mengakibatkan mendapatkan beberapa julukan yang memalukan, tapi seperti yang dipikirkan Hajime, ketenaran dan popularitas Aiko adalah melalui atap. Ketika dia berjalan ke kota, semua orang akan berbalik dan memfokuskan tatapan mereka padanya. Di antara mereka, ada juga beberapa yang mulai memujanya sambil mengatakan hal-hal seperti '' Berkati kami ~. '' Di kota ini Aiko, yang menyelamatkan orang-orang, tentu saja terlihat tidak kurang dari seorang '' Dewi. '' rumor juga sudah menyebar ke kota-kota sekitarnya. Paling tidak, mungkin benar untuk mengatakan bahwa/itu kata-kata Aiko membawa lebih berat daripada uskup Gereja Santo Paulus, di kota Ul.

Aiko yang diisukan itu ... dengan aman mendukung para pemimpin kota dalam rekonstruksi kota, tetapi meskipun dia bertindak ceria di sekitar orang-orang yang dekat dengannya, pikirannya tidak ada di sana. Penyebabnya adalah berbagai dampak dari kebenaran mengejutkan yang Hajime telah nyatakan sebelum pertarungan. Tetapi di atas semua, itu adalah bagaimana Hajime membunuh Shimizu. Adegan momen itu memenuhi pikirannya dan menggerogoti hatinya.

Bahkan hari ini, setelah mereka menyelesaikan tugas hari mereka dan sudah waktunya untuk makan malam, para siswa dan bodyguard Knights sedang makan di '' Water Fairy Inn, '' Aiko hanya secara mekanis membawa makanan ke mulutnya dan dengan kosong melihat beberapa tempat lain tanpa mendaftar percakapan orang lain dalam pikirannya, hanya menjawab dengan jawaban yang sama.

'' Ai-chan sensei ... Sihir Ai-chan sensei luar biasa! Bahkan tanah yang kasar itu cepat pulih ... Sepertinya akan kembali normal hanya dalam seminggu! ’

’’ ... Saya mengerti ... itu bagus. ’’

Sonobe Yuka, yang menyadari pikiran Aiko ada di tempat lain, dengan sengaja berbicara dengannya dengan riang. Dia mencoba untuk entah bagaimana mendorong Aiko, karena dia tahu sumber dari keadaannya yang abnormal. Namun, bahkan kata-kata ceria Sonobe hanya menerima balasan acuh tak acuh, seperti kata-kata yang sudah diketik sebelumnya. Sonobe mengendurkan bahunya ketika dia berkata "Masih tidak akan melakukannya, huh ~."

’’ Aiko ... apakah guardiankota atau uskup mengatakan sesuatu hari ini? Jika Anda benar-benar terganggu oleh itu, saya tidak akan memaafkan mereka karena mengganggu Aiko, bahkan jika itu adalah uskup. Aku adalah Ksatria Aiko. Tidak peduli kapan, hanya aku yang akan menjadi sekutu Aiko. ’

’’ ... Saya mengerti ... itu bagus. ’’

Tidak diketahui apakah David mengucapkan kata-kata itu untuk mendorong Aiko atau untuk merayunya. Pernyataan tentang bagaimana dia bersedia melawan uskup itu sangat berbahaya sebagai Ksatria Templar, meskipun mungkin tidak penting bagi Daud, pejuang cinta. Bagian '’Saya’ ditekankan. Berkaitan dengan melawan siapa pun ... itu juga dianggap oleh para Ksatria sekitarnya, karena mereka setuju dengannya ketika mereka mengarahkan tatapan tajam pada komandan mereka yang dengan santai membuat kemajuan.

Namun, seruan santai David mudah dilemparkan ke samping seperti kata-kata yang munculOm program TV berjalan lama selama siang hari. Itu diragukan apakah dia mendengarnya atau tidak. Ekspresi wajah siswa itu mengatakan '' Melayani Anda benar ~ '' kepada David yang menjatuhkan bahunya. Ekspresi yang sama ada di wajah Ksatria lainnya.

Tanpa memperhatikan siswa dan Ksatria, Aiko dengan acuh tak acuh terus makan tanpa menanggapi.

(... Jika, jika saja aku telah berbicara dengan Shimizu-kun lagi ... Seandainya saja aku menyadari perasaannya sebelumnya ... Jika aku melakukannya, maka sesuatu seperti itu tidak akan terjadi ... Jika, jika dia mengandalkan teman-teman sekelasnya ... Jika, jika aku tidak dijadikan sandera ... Jika saja ... aku mati ... maka dia tidak akan merasa perlu membunuh Shimizu-kun ...

Kenapa dia membunuhnya ... Meskipun mereka teman sekelas ... Apakah itu hanya karena dia musuh? ... Mungkinkah membunuh seseorang begitu sederhana karena alasan seperti itu? Apakah itu sangat mudah untuk membunuh seseorang? ... Bagaimana itu bisa dilakukan secara alami? ...

Itu aneh ... Manusia bukan binatang buas. Untuk bisa membunuh tanpa ragu-ragu ... Dia, ... apakah dia seseorang yang bisa dengan mudah membunuh manusia? ... Jika aku meninggalkannya sendirian, apakah dia akan membahayakan anak-anak lain? ... Will anak-anak lain aman karena dia pergi? ... Selama dia tidak ... Kh?!? Apa yang baru saya pikirkan? ... Hentikan. Tidak baik memikirkan hal ini lebih jauh!)

Saat ini, penyesalan dan penghukuman diri mengulangi diri mereka sendiri dalam pikiran Aiko ... Jadi, jika dia memikirkannya secara tidak sadar, kuncup rasa takut dan dendam terhadap Hajime akan muncul, dia akan menolak mereka dalam kepanikan, dan dia akan sekali lagi kembali ke pikiran pertamanya, mengulangi prosesnya. Ada terlalu banyak yang ingin dia pikirkan, dan ada banyak hal yang tidak ingin dia pikirkan. Pikiran Aiko mirip dengan perpustakaan di mana rak-rak buku telah hancur dan informasi yang tidak terorganisir tersebar di sekitar dengan cara yang kacau.

Tiba-tiba, suara yang tenang dan hangat mencapai Aiko. ’’ Aiko-sama. Tentang hidangan hari ini, apakah itu tidak sesuai dengan selera Anda? ’

’'Eh?’ ’

Itu Foss Selo, pemilik 'Water Fairy Inn.' 'Suaranya jauh dari keras, itu benar-benar dikatakan dengan suara yang agak kecil. Namun, tidak ada seorang pun di dalam penginapan yang merindukan kata-kata Foss. Suaranya yang tenang dan dalam akan mencapai siapa pun tanpa gagal. Bahkan sekarang, Aiko yang pikirannya terjebak dalam pusaran pikiran dengan mudah mendengar kata-katanya, dan itu membuat perasaannya kembali ke kenyataan.

Ketika dia menyadari bahwa/itu dia telah berteriak dengan suara yang agak aneh dan keras, pipi Aiko memerah sedikit saat dia berbalik ke arah Foss yang tersenyum.

’’ U-Umm, apa itu? Maaf, saya melamun sejenak. ’

’’ Tidak, tidak perlu khawatir. Saya pikir hidangan itu tidak sesuai dengan selera Anda karena Anda tidak mengangkat wajah. Jika demikian, saya berpikir untuk mengirim hidangan lain ... ’

’'T-Tidak perlu! Makanannya benar-benar enak. Saya baru saja memikirkan sesuatu ... ’

Meskipun Aiko mengatakan makanannya sangat lezat, dia sendiri tidak dapat mengingat apa rasanya. Ketika dia melihat sekelilingnya, murid-muridnya dan para Ksatria menatapnya dengan ekspresi yang agak cemas. Dia menyadari apa yang ada di pikiran mereka, dan dia pikir dia tidak harus melanjutkan cara dia bertindak saat dia menarik diri dan melanjutkan makannya. Namun, dia terbatuk ketika makanan memasuki paru-parunya.

Karena Aiko terbatuk-batuk dengan mata berkaca-kaca, para siswa dan para Ksatria panik. Melihat situasinya, Foss dengan santai menyiapkan serbet dan air.

’Saya minta maaf. Untuk merepotkan yo -... ’’

’’ Itu tidak masalah sama sekali. ’’

Meskipun Foss melihat kesalahan Aiko, dia terus tersenyum tenang yang membuat Aiko merasa bersyukur dan lega. Melihat keadaan Aiko saat ini, Foss menyipitkan matanya dan memikirkan sesuatu. Dia berbicara dengan suara kecil dan tenang.

’’ Umm. Aiko-sama. Meskipun mungkin terlalu lancang, bolehkah saya menanyakan satu hal? ’

'' Eh? Ah iya. Apa itu?''

'' Mengapa Aiko-sama tidak bisa percaya dengan apa yang Anda ingin percaya? ’

’’ Heh? ’’

Tidak dapat memahami kata-kata Foss, Aiko memiringkan kepalanya sebagai tanda tanya melayang di atas kepalanya. Karena itu, Foss melanjutkan dengan senyum masam, ’’ Sepertinya kata-kata itu terlalu kurang. ’’

'' Rupanya, pikiran Aiko-sama saat ini sedang dalam kebingungan serius. Ada terlalu banyak hal yang ingin Anda pikirkan, ada juga hal-hal yang tidak ingin Anda pikirkan, dan Anda tidak tahu apa yang harus Anda lakukan. Yang terbaik adalah melakukan apa yang Anda inginkan, bahkan jika Anda belum yakin dengan apa yang Anda inginkan. Ada banyak hal yang tidak Anda pahami, yang hanya meningkatkan ketidaksabaran Anda, dan menjadi dorongan menuju lingkaran setan kebingungan. Apakah aku salah?''

’’ H-Bagaimana ... ’’

Karena dia benar menebak apa yang dia pikirkan, Aiko langsung terdiam. Melihat reaksinya, Foss dengan tenang menjelaskan sambil tersenyum, '’Aku sudah melihat banyak tamu.'

’Selama waktu seperti itu, lebih baik hanya" percaya pada apa yang ingin Anda percayai "untuk saat ini. Tetapi sekali lagi, orang akan mengabaikan hal-hal jika mereka hanya ingin percaya apa yang mereka inginkan, kata-kata itu juga datang dengan peringatan seperti itu. Pepatah itu benar. Namun, menurut pendapat saya, orang hanya bertindak dalam apa yang mereka yakini. Itulah mengapa, saya merasa bahwa/itu pada saat-saat ketika seseorang tidak dapat melanjutkan, 'itu bukan hal yang buruk untuk' percaya pada apa yang ingin Anda percayai '.' '

’’ ... Untuk percaya pada apa yang ingin saya percayai. ’

Aiko merenungkan kata-kata Foss. Pikiran Aiko saat ini dipenuhi dengan penyesalan dan rasa bersalah yang menjadi pertanda keraguan di Hajime saat kebencian berputar-putar. Hajime adalah murid penting Aiko, tapi Shimizu yang juga murid penting baginya dibunuh. Saat dia mengerti dia adalah eksistensi yang, menurut situasi, akan mencabut siswa lain dari kehidupan mereka. Dia mengenali Hajime sebagai ancaman yang akan merampas dirinya dari orang-orang pentingnya. Meski begitu, Hajime juga muridnya, dia tidak bisa begitu saja membuangnya. Itu adalah alasan yang sama mengapa dia tidak bisa begitu saja meninggalkan Shimizu, yang mencoba melakukan pembunuhan massal. Itu sebabnya dia bingung karena tidak tahu harus berbuat apa. Meskipun Aiko sendiri berpikir dia memiliki kepribadian yang sulit, dia tidak bisa menahannya. Hatayama Aiko adalah seorang 'guru'.

Foss tidak tahu apa yang terjadi pada Aiko. Dia tidak tahu dia, dalam arti tertentu, terlalu percaya pada apa yang dia ingin percaya. Meski begitu, dia bisa melihat dia telah melakukan kesalahan besar karena dia tidak bisa melanjutkan setelah apa yang dia yakini telah runtuh. .

Selagi dia tenggelam dalam pikiran, tangan Aiko telah berhenti mengambil bagian dari makanannya dan mulai terserap dalam pikirannya.

(Untuk percaya pada apa yang saya ingin percaya. Saya bertanya-tanya ... apa yang ingin saya percayai? Salah satu hal adalah bahwa/itu saya ingin semua siswa kembali ke Jepang. Namun, itu adalah sesuatu yang tidak bisa terpenuhi lebih lama. Sekarang apa yang saya ingin percaya adalah memungkinkan untuk kembali ke rumah tanpa kehilangan lagi ...

Ceritanya. Kisahnya di mana teman sekelas mencoba membunuhnya. Saya tidak ingin mempercayainya ... dia bahkan mengatakan dia akan membunuh kita jika kita menjadi penghalang baginya. Menuju manusia yang tanpa ragu membunuh seseorang ... Menuju musuh yang mengancam para siswa ...

Meski begitu, saya tidak mau mempercayainya. Meski begitu, dia benar-benar membunuhnya ... membunuh Shimizu-kun tanpa sedikitpun keraguan. Itu sebabnya dia sudah ... tidak, aku harus percaya pada apa yang aku ingin percaya.)

Aiko memejamkan mata saat dia mencoba menahan perasaan gelap yang muncul kembali. Orang-orang di sekitarnya dengan cemas menatapnya saat dia bergerak sedikit sambil memikirkan sesuatu.

('Karena dia musuh' adalah apa yang dia katakan, dan 'Aku tidak punya waktu untuk itu'. Dia juga takut Shimizu-kun akan sekali lagi menyerangnya dan orang-orang pentingnya jika dia membiarkannya hidup. Itu adalah sesuatu yang dipikirkan orang dari.

Kenyataannya, Yue-san dan Shia-san tidak akan terlalu percaya padanya jika dia adalah pria yang kejam. Dia hanya ingin memotong sumber kecemasan untuk masa depan anak-anak ... Itulah mengapa dia tidak bisa membiarkannya hidup. Dengan kata lain, dia pikir aku tidak akan bisa melakukan apa-apa tentang Shimizu-kun ...

Untuk membiarkan Shimizu-kun hidup berarti aku harus setidaknya menunjukkan padanya aku bisa mereformasi Shimizu-kun, yang mana aku tidak ... Pada akhirnya, aku tidak berdaya ... Shimizu-kun ... Bahkan begitu , dibunuh dengan cara itu ... Itu berarti Shimizu-kun sudah lemah ... Kh.)

Ada alasan yang jelas mengapa Hajime menembak mati Shimizu. Dia bukan manusia yang hancur yang tidak akan memikirkan pembunuhan. Dia bukan monster yang tidak bisa dipahami. Dia bukan musuh yang membabi buta menyakiti siswa. Aiko memutuskan untuk percaya padanya karena dia adalah seorang 'murid', dan kata-katanya masih bisa menghubunginya. Dengan proses berpikir seperti itu, dia mengingat kembali adegan mengejutkan di mana seorang siswa menembak siswa lain hingga mati, dan dia mencoba mencari alasan di baliknya.

(Itu benar. Aku sudah melupakannya sampai sekarang. Pertama-tama, aku adalah orang yang memintanya untuk membantu Shimizu-kun yang sekarat, dan itulah hasilnya. Shimizu-kun akan mati bahkan jika dia tidak melakukan apapun Itu benar-benar tidak perlu baginya untuk dengan sengaja menembaknya! Jadi mengapa? Mengapa dia melakukan itu? Untuk memastikan dia mati? Tidak, tidak perlu baginya untuk melakukan hal seperti itu. Anak itu hanya punya beberapa menit lagi untuk hidup, itulah mengapa aku memintanya untuk bantuannya, tapi tidak ada lagi yang bisa dilakukan. Bagaimanapun, tidak ada yang bisa kulakukan ... Shimizu-kun ditembak karena aku Kh !?

Aiko membuka matanya lebar-lebar. Dia terkejut oleh truth yang baru saja dia sadari.

(... Itu benar. Shimizu-kun menerima luka dari serangan yang ditujukan padaku. Jika tidak ada yang dilakukan selama waktu itu, aku pasti akan mati. Itu kesalahanku dia harus mati! Tapi semua orang yakin Shimizu-kun dibunuh olehnya! Dia adalah orang yang meyakinkan kita tentang itu!)

Itu salahnya, itu dia yang membunuh muridnya sendiri. Seperti yang ditakuti Hajime, Aiko akhirnya menyadari kebenaran dan memucat dalam sekejap. Keberadaan murid-muridnya adalah pilar pendukung Aiko. Fakta bahwa/itu dia adalah penyebab salah satu kematian siswanya mematahkan pikiran Aiko. Dampak dari fakta itu membuat pikirannya secara tidak sengaja menyalakan mekanisme pertahanannya, dan pikiran Aiko hilang. Dengan pandangannya yang terbungkus dalam kegelapan, dia berpikir untuk menyerahkan dirinya pada kegelapan. Namun, kata-kata yang ditinggalkan Hajime kembali membangkitkan pikirannya.

’'Jika memungkinkan, jangan terdemoralisasi.’ ’

Pada saat itu, pikirannya tidak memahaminya karena dampak yang berurutan. Meskipun sulit untuk memikirkan arti dibalik kata-kata itu, kata-kata itu sederhana jika dia berpikir cukup keras.

(Jika, jika dia mengucapkan kata-kata itu karena dia telah meramalkan situasiku ... Bukankah dia mengkhawatirkanku? ... Aku, dia menyadari kalau aku akan hancur karena aku menyadari bahwa/itu aku adalah penyebab kematian Shimizu-kun. adalah alasan mengapa ... dia tidak sengaja menembaknya ... untuk meyakinkan kita bahwa/itu dialah yang membunuhnya ... jadi aku tidak akan dihancurkan oleh rasa bersalah ... untuk tetap menjadi guru ...)

Aiko memahami rasa nilai Hajime. Oleh karena itu, dia tidak berpikir itu dilakukan sepenuhnya demi dirinya. Meski begitu, tidak ada yang menyangkal Hajime bergegas bertindak karena dia memikirkan Aiko. Penutup pintu di pikiran Aiko segera berhenti tepat sebelum benar-benar tertutup, dan itu mulai terbuka perlahan sekali lagi. Pandangannya yang sempit sekali lagi meluas. Meskipun masih ada perasaan dingin seperti salah satu musim terdingin di dalam pikirannya, tetapi pada saat yang sama, tentu saja ada api kecil.

(Sepertinya aku dilindungi olehnya ... Tidak, tidak hanya dia, tapi banyak orang yang telah melindungiku. Anak-anak di sisiku melindungi aku bahkan sekarang. Aku hanya berpikir untuk melindunginya, tapi aku tidak menyadari aku juga dilindungi ... Betapa imaturnya aku. Sekarang bukan saat yang tepat bagiku untuk terus berusaha mandiri ...)

Aiko mengenakan ekspresi tegas. Namun, pemikirannya yang melibatkan Shimizu-kun dan fakta bahwa/itu dia adalah alasan dia terbunuh tidak akan hilang selama sisa hidupnya. Meski begitu, dia tidak bisa diam saja karena ada siswa yang memuja dan mengandalkannya sebagai guru mereka, dia tidak mau. Aiko memperbarui sumpahnya untuk melakukan hal-hal yang dapat dia lakukan sebagai 'guru', bahkan jika dunia telah berubah. Selain itu, dia juga terukir dalam pikirannya untuk tidak membiarkan cita-citanya saat ini terguncang. Sudah ada, tanpa keraguan, ketakutan atau dendam terhadap Hajime.

(Dia seorang yang kikuk ... Dia mengerti aku mungkin menyimpan dendam padanya, atau aku bahkan mungkin menjadi musuhnya ... Sekarang aku memikirkannya, dia menerima kata-kataku dan sepertinya dia memikirkannya dengan serius .. Mungkinkah ini caranya untuk membalas budi?

Ketika aku berpikir kembali, aku hanya diselamatkan olehnya. Dia mengatakan yang sebenarnya, dan pada akhirnya, dia bahkan menyelamatkan kota ini. Selain itu, selama pertempuran, dia memenuhi janjinya dan membawa Shimizu-kun kembali. Jika saya mempertimbangkan kembali hal-hal itu, saya hanya tidak masuk akal. Saya hanya berbicara tentang cita-cita saya ... dan saya menekan dia dengan itu ... Betapa benar-benar tidak dewasa saya. Meski begitu, dia menyelamatkan kita ... meskipun cara berpikirnya dingin ... Sepertinya bagian dari dirinya sebelumnya masih ... Tidak, setidaknya, dia mendapatkan kembali sebagian dari mereka, kan? Mungkinkah karena gadis-gadis itu?)

Sekali lagi, Aiko tersenyum kecut ketika dia berpikir untuk menjadi berutang padanya. Meskipun ketidakdewasaannya memalukan sebagai guru, dia tersenyum mengingat Hajime yang memiliki status lamban di awal, berubah menjadi pria yang benar-benar dapat diandalkan. Jadi, meskipun Hajime benar-benar berubah, dia merasa bahagia ketika dia melihat sekilas tentang dirinya sebelumnya.

Tapi saat ini, dia menebak alasannya adalah Yue dan Syiah, gadis-gadis yang selalu dekat dengan sisi Hajime. Aiko entah bagaimana merasakan sakit di hatinya. Aiko memiringkan lehernya, tetapi dia segera menganggapnya sebagai apa-apa kecuali imajinasinya.

(Kebetulan, aku masih belum mengucapkan terima kasih kepada Shia-san yang melindungiku. Meskipun ia adalah seseorang yang harus kuhidupi denganku ... Lain kali, aku harus benar-benar berterima kasih padanya ... Selain itu, aku juga berhutang nyawaku padanya ...)

Tentang racun dan perkembangan yang mengamuk, Aiko tercermin. Dia tidak mengucapkan terima kasih kepada Syiah, dan penyumbang lain dalam hidupnya, Hajime. Baru sekarang dia mengingat sesuatu yang tersegel di sudut ingatannya, dan dia tersipu seolah api keluar dari wajahnya.

(I-Itu hanya artificial respiration! Ukuran yang menyelamatkan nyawa! Tidak ada yang lebih dari itu! I-Ini bukan hal yang sangat kuat adalah pertama kalinya bagiku. Saya tidak pernah menganggapnya menyenangkan! Yup, aku benar-benar tidak pernah memikirkannya seperti itu!)

Ketika dia memikirkan alasan dibalik wajahnya yang memerah, Aiko tiba-tiba mulai memukul meja. Dia mengulangi alasannya kepada tidak ada orang tertentu.

Selain itu, meskipun Aiko sudah dewasa, dia tidak memiliki pengalaman dalam cinta. Meski begitu, memang benar bahwa/itu dengan penampilan, ucapan, dan perilakunya yang indah berubah, menjadi seperti seseorang yang benar-benar jatuh cinta. Lagi pula, di Jepang, hanya ada 'pria,' yang memperlakukannya dengan serius karena penampilannya yang seperti remaja. Aiko tahu ada banyak pria yang menganggap penampilannya sebagai baik, tetapi kebanyakan dari mereka berakhir sebagai teman baik karena tidak ada dari mereka yang ingin mengalami rasa malu karena dicap sebagai sesuatu yang dimulai dengan 'Lo'.

Karena itu tidak biasa bagi orang-orang di awal remaja mereka untuk menikah di dunia ini, tidak ada yang terganggu oleh tinggi pendek dan wajah kekanak-kanakan Aiko, yang disebut penampilan seorang gadis kecil. Jadi meskipun David dan Ksatria lainnya serius, ... pengalaman kecilnya dalam cinta dan perawakannya yang kecil membuatnya percaya tidak ada pria yang akan tertarik padanya, karena dia bahkan tidak memperhatikan panggilan cinta yang dikirim oleh orang-orang dari ini dengan jelas. dunia yang berbeda.

Dengan demikian, ukuran menyelamatkan jiwa mulut ke mulut Hajime memiliki cukup dampak pada Aiko. Dia menenangkan pikirannya, dan sekali lagi mengingat hal-hal yang tidak akan keluar dari kepalanya.

(... Untuk mulai dengan, dia sudah memiliki pacar bernama Yue dan Syiah ... Sudah ada dua, jadi tidak masalah jika itu bertambah satu. Hanya apa yang aku katakan ?! Aku seorang guru! Dia seorang mahasiswa! Tunggu, itu bukan masalah! Bukannya dia menganggapku seperti itu! Selain itu, dia entah bagaimana berhasil dengan santai dua kali! Hubungan gelap yang haram dilarang! Itu tidak tulus! Cinta hanya boleh satu arah! .. "Untuk memiliki dua pada saat yang sama ... Kh, betapa tidak tahu malu! Aku tidak akan membiarkan hubungan tidak bermoral seperti itu! Hmph, aku tidak akan mengizinkannya!"

Suara dia memukul meja menjadi lebih keras.

(... Tapi perasaannya terhadap Yue-san cukup istimewa. Meskipun gayanya tidak begitu berbeda dariku ... Mungkinkah dia menyukai wanita yang seperti anak-anak? F-Misalnya, seperti aku? Tidak Tidak, tidak, apa yang aku pikirkan! Jadi bagaimana jika aku tahu selera dia! Untuk memulai, dia delapan tahun lebih muda ... Sekarang aku berpikir tentang itu, bukan orang-orang dari ras Vampir seperti Yue-san umur panjang? Dengan kata lain, dia suka anak perempuan yang lebih tua? Tunggu, jadi bagaimana jika aku tahu itu! Kembalilah ke indra Anda, Hatayama Aiko! Anda adalah seorang guru! Dia adalah seorang siswa! Anda didiskualifikasi sebagai guru jika ciuman kecil membuat Anda bingung!)

Mungkin karena dia selesai memukul meja, dia memegang wajahnya dengan kedua tangan, mulai menggelengkan kepalanya sambil berkata 'Tidak, tidak', sekali lagi dia memukul meja, dilanjutkan dengan yang lain 'Tidak, tidak', dan akhirnya dia berteriak ' "Aku seorang guru !!," saat dia mulai menumbuk meja dengan dahinya.

Seperti yang diharapkan, bahkan para siswa dan pengawal Pengawal, kelompok yang mencintai Aiko, terkejut oleh perilaku eksentriknya. Ketika Foss melihat Aiko, yang memulai pertunjukan one-man, dia berkata, '' Oh my, sepertinya kamu sudah bersorak, ’dengan senyuman tenangnya yang tidak berubah. Sungguh orang yang besar.

Setelah itu, Aiko mampu memahami perasaannya terhadap Hajime tentang ini dan itu, dan menyimpulkan sendiri bahwa/itu hanya keragu-raguan sementara yang disebabkan oleh emosi yang tidak stabil. Jadi, tidak ada perubahan, Hajime adalah muridnya. Meskipun perlu menyampaikan informasi tentang Hajime kepada manajemen puncak di Gereja Orang Suci dan Kerajaan, dia juga harus siap untuk melindungi Hajime dari mereka dalam keadaan darurat, karena dia bertekad untuk kembali ke Kerajaan.

Aiko tidak menyadarinya. Hal tentang Hajime tidak selesai, itu hanya ditahan. Sementara dia memanggil para siswa dalam pikirannya sebagai ’anak itu,’ hanya Hajime dipanggil ’’ dia. ’’

Dengan demikian perasaan mulai beranjak. Saat ketika Aiko akhirnya menyadari hal itu akan menjadi sedikit lebih di masa depan ...


tags: baca Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 005 Aiko Gone Mad, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 005 Aiko Gone Mad manga, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 005 Aiko Gone Mad online, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 005 Aiko Gone Mad bab, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 005 Aiko Gone Mad chapter, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 005 Aiko Gone Mad high quality, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou Chapter 005 Aiko Gone Mad manga scan, ,
  • Contact Banner

    Facebook
    : Lie
    Skype
    : liemuchan
    YM
    : liemuchan1

    Partner

    • mangaku
    • komikcast
  • komikstation
  • kombatch
  • mangashiro
  • mangaindo
  • mangacanblog
  • subapics
  • westmanga
  • IdNation
  • mangavy
  • pecintakomik
  • komikid
  • mangadropout
  • TOP
    Please enable / Bitte aktiviere JavaScript!
    Veuillez activer / Por favor activa el Javascript![ ? ]